Memahami pentingnya keamanan digital
Elshinta
Kamis, 28 Oktober 2021 - 19:49 WIB |
Memahami pentingnya keamanan digital
Ilustrasi (Pexels)

Elshinta.com - Jenius dari PT Bank BTPN Tbk mengajak masyarakat memahami pentingnya keamanan digital lewat program "Jenius Aman" yang bertujuan meningkatkan literasi masyarakat akan pentingnya menjaga keamanan data pribadi yang bersifat rahasia, terutama dalam ranah digital.

Digital Banking Head Bank BTPN, Irwan Tisnabudi, menjelaskan keamanan data dan dana nasabah adalah prioritas di Jenius.

"Jenius dilengkapi dengan sistem keamanan berlapis untuk memastikan keamanan bertransaksi dan penyimpanan data. Kami juga menggunakan teknologi berstandar internasional, isolasi dan proteksi data berlapis, dan diawasi oleh Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK)," katanya di konferensi pers peluncuran "Jenius Aman", Kamis.

Irwan menjelaskan, kasus-kasus penipuan yang terjadi pada nasabah Jenius adalah kejahatan siber dengan modus rekayasa sosial (social engineering) dimana korban dimanipulasi oleh pelaku sehingga menyerahkan data krusial yang dimanfaatkan pelaku.

"Oleh sebab itu, kami meluncurkan program Jenius Aman untuk mengedukasi masyarakat tentang keamanan data pribadi agar dapat terhindar dari kejahatan siber yang terus berkembang," katanya.

Konsultan keamanan siber, Teguh Aprianto, mengatakan ada kenaikan kejahatan siber dengan modus rekayasa sosial selama pandemi COVID-19.

“Situasi pandemi saat ini secara tidak langsung mendorong perubahan perilaku masyarakat dalam mengadopsi teknologi untuk memenuhi berbagai kebutuhan sehari-hari, termasuk untuk kebutuhan perbankan. Sayangnya, hal ini diikuti dengan meningkatnya kejahatan siber yang mengintai para pengguna platform digital, salah satunya yang marak terjadi adalah dengan modus social engineering," kata Teguh.

Dia berpesan kepada pengguna layanan, terutama dalam ranah digital, agar harus lebih berhati-hati saat menerima telepon, pesan singkat, ataupun pesan melalui media sosial yang mengaku dari pihak bank tertentu yang meminta data-data atau informasi bersifat pribadi dan rahasia, atau mengklik suatu tautan tertentu.

"Penyedia layanan bertanggung jawab untuk menjaga keamanan data dan dana nasabah, namun nasabah juga perlu waspada untuk turut melindungi data milik mereka agar tidak disalahgunakan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab," kata Teguh.

Sejak diluncurkan, Jenius sudah menyediakan fitur keamanan yang mendukung nasabah untuk bertransaksi menggunakan aplikasi Jenius dengan aman. Fitur keamanan tersebut antara lain, yaitu keamanan berlapis berupa Personal Identification Number (PIN), kata sandi atau password dan autentikasi biometrik untuk masuk ke aplikasi Jenius, pengaturan limit transaksi, pengaturan PIN di setiap kartu debit, notifikasi yang menyeluruh dan dapat disesuaikan, fitur block & unblock kartu debit Jenius langsung melalui aplikasi, dan fitur Jenius Pay yang membantu nasabah bertransaksi online tanpa perlu memasukkan informasi rahasia yang terdapat di kartu debit di sebuah platfrom digital.

Seiring dengan meningkatnya kasus rekayasa sosial yang terjadi, Jenius menambahkan beberapa langkah keamanan guna memperkecil risiko penyalahgunaan akun Jenius oleh oknum yang tidak bertanggung jawab akibat pengguna yang teperdaya memberikan informasi rahasia, termasuk kode OTP — one-time password.

Penambahan langkah keamanan tersebut mencakup kebijakan satu perangkat yang terhubung, menutup akses log in melalui situs 2secure.jenius.co.id, dan menutup akses unlink device melalui aplikasi/situs dan mengalihkannya ke Jenius Help 1500365 atau Kantor Cabang Sinaya Bank BTPN.

“Layanan perbankan digital mengedepankan nilai kemudahan dan kenyamanan pengguna serta memberikan kontrol sepenuhnya kepada pengguna dalam mengelola akunnya. Kami menyadari penambahan langkah keamanan ini berdampak pada kenyamanan dalam menggunakan Jenius, namun langkah tersebut diambil guna melindungi pengguna dari tindak kejahatan siber. Kami senantiasa mendengarkan masukan dari pengguna dan melakukan perbaikan serta peningkatan layanan. Saat ini kami telah menambahkan kapasitas layanan Jenius Help, sehingga proses unlink device dapat diselesaikan dalam waktu dua jam, yang sebelumnya membutuhkan dua hari kerja,” jelas Irwan.

Dalam melakukan penambahan keamanan dan edukasi keamanan digital ini, Jenius juga berkokreasi bersama masyarakat digital savvy di Indonesia. Proses kokreasi tersebut salah satunya dilakukan melalui Jenius Study bertajuk Tingkat Pengetahuan Masyarakat Terhadap Data-Data Pribadi yang Bersifat Rahasia.

Studi ini dilaksanakan pada September 2021 yang melibatkan 637 responden berusia 21 hingga 30 tahun. Dalam studi ini ditemukan bahwa hanya 1 dari 10 anggota masyarakat digital savvy yang memahami dan menyadari modus kejahatan siber rekayasa sosial.

Lebih lanjut lagi, dalam hasil survei yang sama, ditemukan 7 dari 10 anggota masyarakat digital savvy belum memahami bahwa nama dan tanggal kedaluwarsa yang tertera di kartu debit merupakan informasi rahasia yang sama pentingnya dengan informasi lainnya, seperti PIN, nomor CVV, dan 16 digit kartu. Dari hasil survei juga ditemukan bahwa dari 10 anggota masyarakat digital savvy, 5 di antaranya pernah dihubungi oknum kejahatan siber, dan 1 dari 5 anggota masyarakat digital savvy tersebut teperdaya memberikan data pribadi melalui WhatsApp call, link, website, dan akun media sosial palsu.

Hendaknya para nasabah untuk selalu waspada dan menyadari pentingnya menjaga data keamanan pribadi agar terhindar dari penipu siber yang memanfaatkan kelengahan korban sehingga bisa mencuri data-data penting. Selama pengguna bank digital menjaga data pribadinya, mereka akan tetap aman.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
KPI harap konten lokal edukatif & inspiratif dominasi media penyiaran
Senin, 29 November 2021 - 10:00 WIB
Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat berharap konten lokal edukatif, insipiratif serta ramah anak ...
Spotify akan buat fitur video singkat seperti TikTok
Jumat, 26 November 2021 - 22:45 WIB
Platform musik Spotify sedang menguji coba video singkat seperti TikTok, yang akan tampil di linimas...
Kominfo imbau waspada hoaks COVID-19
Jumat, 26 November 2021 - 12:15 WIB
Kementerian Komunikasi dan Informatika meminta masyarakat mewaspadai hoaks tentang COVID-19 yang mas...
Kampanye Makan Tanpa Sisa, sampah makanan berkurang 20 ton tahun ini
Kamis, 25 November 2021 - 11:48 WIB
Bank DBS Indonesia mengadakan kampanye #MakanTanpaSisa yang digulirkan pada tahun 2020 untuk membang...
Kiat dari Kominfo cegah data pribadi tak tersebar di media sosial
Rabu, 24 November 2021 - 09:34 WIB
Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) membagikan beberapa kiat bagi masyarakat agar bisa ...
Kiat memakai IG Reels untuk kebutuhan bisnis
Sabtu, 20 November 2021 - 10:39 WIB
Semenjak pertama kali diluncurkan hampir satu tahun yang lalu, Instagram Reels telah memikat banyak ...
Grab alami gangguan layanan di Asia Tenggara
Selasa, 16 November 2021 - 12:27 WIB
Perusahaan teknologi Grab mengumumkan layanannya mengalami gangguan di kawasan Asia Tenggara terutam...
3 cara perkuat koneksi dengan diri sendiri sebelum kencan
Minggu, 14 November 2021 - 20:59 WIB
Pandemi COVID-19 dalam dua tahun terakhir rupanya memberi dampak baik untuk meningkatkan kesadaran m...
Siberkreasi bagikan enam kiat kenali pinjaman online ilegal
Minggu, 14 November 2021 - 08:55 WIB
Ketua Umum Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi, Yosi Mokalu, mengungkapkan enam hal...
Tekfin akan picu munculnya bisnis-bisnis baru
Jumat, 12 November 2021 - 08:59 WIB
Maraknya perkembangan teknologi finansial (tekfin) di Indonesia diyakini bakal memicu munculnya bisn...
InfodariAnda (IdA)