AS, Keluarga Korban Pesawat Ukraina Inginkan Pemimpin Iran Hadapi Pengadilan Internasional
Elshinta
Sabtu, 09 Januari 2021 - 11:56 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
AS, Keluarga Korban Pesawat Ukraina Inginkan Pemimpin Iran Hadapi Pengadilan Internasional
VOA Indonesia - AS, Keluarga Korban Pesawat Ukraina Inginkan Pemimpin Iran Hadapi Pengadilan Internasional
Keluarga korban yang tewas setelah Iran menembak jatuh pesawat penumpang Ukraina Januari tahun lalu mengatakan, mereka tidak menginginkan santunan dari Teheran namun lebih memilih pengadilan internasional untuk meminta pertanggungjawaban dari pemimpin Iran, sebuah prosedur yang tergantung pada diselesaikannya berbagai hambatan di bawah konvensi global. Pada tanggal 8 Januari 2020, penembakan rudal Iran menjatuhkan Ukraine International Airlines nomor penerbangan 752 setelah pesawat itu lepas landas dari Teheran. Serangan itu menewaskan seluruh 176 penumpang, kebanyakan di antaranya adalah warga Iran dan warga Kanada keturunan Iran yang sedang menuju Kanada melalui Kiev. Iran telah mengatakan penembakan rudal itu sebagai kesalahan yang dilakukan personel pertahanan udara namun tidak meminta pertanggungjawaban dari siapa pun. Dalam sembilan hari terakhir bulan Desember, lima orang yang tinggal di Kanada dan AS, yang telah kehilangan orang yang mereka cintai dalam pesawat itu mengatakan kepada VOA tentang apa yang mereka inginkan selanjutnya dalam upaya mendapatkan keadilan menjelang peringatan satu tahun terjadinya tragedi itu. Beberapa di antara mereka menolak tawaran kompensasi finansial atau yang mereka sebut “uang darah” dari pemerintah Iran.  Kabinet Iran mengeluarkan pernyataan pada tanggal 30 Desember lalu yang mengatakan setuju untuk membayar santunan sebesar 150 ribu dolar kepada setiap keluarga korban. Tidak jelas kapan dan bagaimana santunan itu akan diberikan. Navaz Ebrahim, warga Dallas, Texas, yang kakak perempuan dan suaminya tewas dalam kecelakaan itu mengatakan, ia dan keluarga korban lainnya memandang kompensasi itu sebagai pelecehan yang menganggap murah nyawa orang mereka cintai. Keluarga korban telah melayangkan dua gugatan terhadap Iran melalui pengadilan di provinsi Ontario, Kanada. Pasukan Iran yang menembak jatuh pesawat komersial Ukraina sedang bersiaga menghadapi tanggapan AS setelah Iran melancarkan serangan rudal terhadap tentara Amerika di Irak beberapa jam sebelumnya. Iran telah menyerang pasukan AS, melukai puluhan tentara, sebagai balasan atas serangan udara AS yang menewaskan jenderal senior Iran Qassem Soleimani di Baghdad lima hari sebelumnya. [lj/uh]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Perancis Suntik Vaksin AstraZeneca untuk Lansia Usia 65 Tahun
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Perancis kini akan memvaksinasi warga berusia 65 tahun ke atas dengan vaksin COVID-19 yang dikembang...
Finlandia Kembali Berlakukan Keadaan Darurat karena Lonjakan Infeksi COVID-19
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Pemerintah Finlandia kembali memberlakukan keadaan darurat, yang berdampak pada penutupan sejumlah r...
Ahli Epidemiologi Duga Varian Baru Virus Corona Sudah Banyak Tersebar di Indonesia
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Pemerintah telah mendeteksi dua kasus varian baru virus corona B117 yang berasal dari Inggris. Namun...
Kawanan Pria Bersenjata Bunuh 3 Pekerja Media Perempuan Afghanistan
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Sejumlah pejabat di Afghanistan, Selasa (2/3) menyatakan sekelompok pria bersenjata tak dikenal tela...
AS Umumkan Sejumlah Sanksi atas Peran Rusia dalam Serangan terhadap Navalny
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Pemerintahan Biden, Selasa (2/3) mengumumkan sejumlah sanksi terhadap beberapa warga Rusia terkait p...
Nigeria Terima 4 Juta Dosis Vaksin COVID-19 Melalui COVAX
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Nigeria, Selasa (3/2) menerima hampir empat juta dosis vaksin COVID-19, gelombang pertama negara itu...
RSF Gugat Putra Mahkota Saudi terkait Pembunuhan Jurnalis Khashoggi
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Kelompok pemantau media “Reporters Without Borders” hari Selasa (2/3) mengatakan mereka telah me...
Perancis dan Sekutu akan Ajukan Protes Aktivitas Nuklir Iran ke IAEA
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Perancis dan negara-negara Barat mitranya berencana melanjutkan protes dalam beberapa hari mendatang...
Dubes AS untuk PBB Tuntut Informasi soal Tahanan Suriah
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Duta Besar AS untuk PBB, Selasa (2/3) menuntut Suriah untuk mengumumkan status para tahanan dan meng...
Perusahaan Merck Bersedia Bantu Produksi Vaksin Johnson & Johnson
Rabu, 03 Maret 2021 - 08:28 WIB
Raksasa perusahaan farmasi AS, Merck bersedia membantu pesaingnya Johnson & Johnson dalam pembuatan ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV