Twitter Akan Hapus Akun yang Terus Sebarkan Informasi Palsu Soal COVID-19
Elshinta
Selasa, 02 Maret 2021 - 12:41 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Twitter Akan Hapus Akun yang Terus Sebarkan Informasi Palsu Soal COVID-19
ABC.net.au - Twitter Akan Hapus Akun yang Terus Sebarkan Informasi Palsu Soal COVID-19

Usaha jaringan media sosial untuk memerangi berbagai informasi palsu atau yang sengaja menyesatkan mengenai vaksin COVID-19 tampaknya semakin serius.

  • Twitter mengatakan sudah menghapus ribuan cuitan sejak Desember karena berisi informasi palsu mengenai COVID-19
  • Sekarang mereka yang dapat peringatan lima kali akan ditutup akunya
  • Twitter sebelumnya memberikan beberapa peringatan atas cuitan yang dilakukan mantan Presiden AS Donald Trump

Twitter sekarang mengatakan akan memberikan peringatan kepada cuitan yang berisi berbagai misinformasi dan kalau beberapa kali melakukannya, pemilik akun dilarang selamanya.

Jaringan media sosial ini sudah memulai mempromosikan informasi mengenai kesehatan publik bahkan sebelum COVID-19 dinyatakan sebagai pandemi global.

Twitter mengatakan juga akan menghapus informasi palsu atau yang menyesatkan mengenai virus karena berpotensi besar menciptakan kekacauan.

Sejak adanya kebijakan petunjuk mengenai COVID-19 di bulan Desember, Twitter mengatakan sudah menghapus lebih dari 8400 cuitan dan memberi peringatan kepada 11,5 juta akun.

Dalam kebijakan terbaru ini pengguna Twitter yang dianggap menyebarkan informasi keliru mengenai COVID-19 akan diberi peringatan seperti kartu kuning dalam pertandingan olahraga.

Twitter mengenai tidak akan hukuman yang diberikan dalam peringatan pertama, namun pemilik akun akan dikunci sementara dari akun mereka setelah adanya peringatan kedua dan ketiga.

Bila seseorang mendapat peringatan keempat, mereka akan dilarang melakukan kegiatan selama tujuh hari.

Bila pemilik akun mendapat peringatan kelima maka mereka akunnya akan ditutup permanen.

Dengan semakin banyak orang ingin mendapatkan informasi yang benar mengenai vaksin dari pihak yang berwenang karena adanya vaksinasi yang dilakukan di seluruh dunia, Twitter juga mengatakan akan memperlebar petunjuk mereka.

Katy Minshall kepala kebijakan publik Twitter di Inggris mengatakan perusahaaanya mengakui peran yang mereka mainkan dalam memberikan informasi kesehatan publik yang bisa dipercaya.

"Kami terus bekerjasama dengan otoritas kesehatan di seluruh dunia guna memastikan akses ke sumber yang terpercaya tersedia termasuk informasi mengenai vaksin COVID-19," katanya kepada Reuters.

"Hari ini kami akan mulai menerapkan pemberian label bagi informasi palsu atau menyesatkan mengenai vaksin COVID-19, sebagai tambahan dari usaha kami menghilangkan informasi palsu mengenai COVID dari layanan kami."

Sunita Bose explains how big tech companies will battle the spread of misinformation. Video: Sunita Bose explains how big tech companies will battle the spread of misinformation. (ABC News)

Peringatan yang dibuat oleh Twitter menjadi pusat perhatian ketika mereka menggunakannya dalam pemilihan presiden Amerika Serikat baru-baru ini, dengan Twitter mengeluarkan peringatan beberapa kali kepada Presiden Donald Trump sebelum kemudian menghapus akunnya.

Reuters/ABC

Artikel ini diproduksi oleh Sastra Wijaya dan lihat beritanya dalam bahasa Inggris di sini

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Jumlah Penduduk Australia Berkurang Pertama Kalinya Sejak Perang Dunia Pertama
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Jumlah pendatang ke Australia berkurang karena perbatasan Australia yang ditutup. Jika masalah ini t...
Peserta WHV Asal Indonesia Tewas dalam Kecelakaan Lalu Lintas di Australia
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Dikenal sebagai pekerja keras, Arie Putra ingin membahagiakan orangtuanya dengan bekerja di Australi...
Novel Intan Paramaditha Masuk Nominasi Penghargaan Buku Terbaik di Australia
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Kisahnya bermula dari sepasang sepatu merah dan persekutuan dengan jin. Tapi akhir ceritanya tergant...
Ikan Mas: Disantap di Indonesia, Dianggap Hama di Australia
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Sebuah penelitian di Australia menemukan 360 juta ikan mas tinggal di saluran air saat musim hujan. ...
Mayoritas Pekerja di Australia Ingin Tetap Bisa Bekerja dari Rumah
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Survei terbaru menunjukkan lingkungan kerja yang ideal bagi warga Australia adalah campuran bekerja ...
Apakah Vaksinasi Akan Membantu Pemulihan Pasien Long COVID?
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Beberapa orang yang telah sembuh dari COVID merasakan gejala berkepanjangan. Tapi sebagian mengaku k...
Penerbangan Internasional ke Melbourne Dibuka Kembali Setelah Paskah
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Penerbangan internasional ke Bandara Melbourne akan dibuka kembali. Apakah perbaikan sudah dilakukan...
Kisah Perempuan Diminta Kerja di Pertanian Australia Hanya Menggunakan Pakaian Dalam
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Sejumlah perempuan backpacker yang bekerja di pertanian Australia mengaku telah mengalami pelecehan ...
Why cant I have sex?: Tantangan Orangtua Indonesia di Australia Ajarkan Seks
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Bagi orang tua asal Indonesia ada tantangan ekstra yang harus dihadapi saat membicarakan topik seks ...
Setidaknya 200 Ekor Sapi di Australia Hanyut Akibat Banjir New South Wales
Kamis, 15 April 2021 - 12:24 WIB
Pasangan suami istri masih dalam misi menyelamatkan sapi-sapi mereka yang terbawa arus sungai akibat...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV