Seni Pengawetan Binatang Taksidermi Semakin Kurang Diminati
Elshinta
Rabu, 04 Agustus 2021 - 10:24 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Seni Pengawetan Binatang Taksidermi Semakin Kurang Diminati
VOA Indonesia - Seni Pengawetan Binatang Taksidermi Semakin Kurang Diminati
Industri taksidermi di Pakistan perlahan-lahan menghilang, menurut mereka yang mempraktikkan seni tersebut. Namun para pendukungnya mengatakan, seni mengawetkan binatang melalui penyanggaan dan pengisian sehingga tampak seperti keadaannya saat masih hidup itu bukan seni semata namun juga memiliki nilai pendidikan. Muhammad Javaid telah menjual taksidermi hewan dan burung selama 50 tahun. Namun bisnis tersebut tidak seperti tahun-tahun sebelumnya. Dua puluh tahun lalu, ketika situasi hukum dan ketertiban di Pakistan lebih baik, orang-orang Eropa sering datang ke tokonya untuk membeli burung-burung dan hewan yang sudah diawetkan tersebut. Javaid mengatakan, "Bisnis kami menurun dari hari ke hari. Orang-orang dari negara Barat sering kali memiliki minat yang tinggi untuk membeli taksidermi. Namun kondisi Pakistan yang tidak menentu membuat mereka tidak datang ke negara ini. Jadi kami bisa katakan taksidermi adalah seni yang perlahan-lahan mati di Pakistan." Toko Javaid masih memiliki sejumlah hewan yang diawetkan untuk dijual seperti burung beo, buaya dan luwak. dan luwak. Hanya beberapa orang yang masih berminat untuk membelinya. Di Universitas Karachi, sebuah museum menjadi tempat bagi hewan-hewan yang diawetkan dan seni taksidermi itu sendiri. Sejumlah mahasiswa tampak sedang mengamati hewan-hewan tersebut yang ditaruh di rak. Beberapa di antaranya meyakini bahwa ada manfaat pendidikan dalam seni taksidermi. Shahzana Zareen, salah seorang mahasiswa mengatakan, "Mengapa kami berupaya untuk menyelamatkan seni tersebut, karena ada beberapa spesies yang dianggap terancam punah, jadi mereka harus diawetkan, ini merupakan seni pengawetan." Tentu saja hewan yang sudah mati dan diawetkan tersebut tidak dapat menggantikan hewan yang masih hidup. Museum Universitas Karachi memiliki koleksi hewan yang tidak dapat diamati para mahasiswa dari dekat di alam liar. Mulai dari buaya hingga potongan besar rahang ikan paus, semuanya dapat dilihat di beberapa ruangan kecil di sana. Walau permintaan hewan-hewan taksidermi semakin berkurang akhir-akhir ini, mahasiswa seperti Shahnawaz Abbasi masih tertarik untuk mempelajarinya. Kali ini, Abbasi sedang mengawetkan seekor burung kecil. "Seni taksidermi merupakan pilihan saya sebagai sebuah profesi, orang-orang mungkin memandangnya sebagai sebuah seni," jelas. Fakultas zoologi di Universitas Karachi berupaya mendatangkan dosen dari luar negeri atau memberi insentif tambahan bagi dosen lokal untuk memasukkannya ke kurikulum agar seni tersebut tetap hidup. Dr. Kareem Maqbool, Kepala Museum Sejarah Alam di Universitas Karachi mengatakan, "Taksidermi adalah sebuah seni, di mana kita belajar untuk mengisi kulit hewan yang diawetkan, bahan-bahan apa yang dapat digunakan. Jika kita ingin meningkatkan kualitas seni ini, kita harus meningkatkan pengetahuan dengan dasar ilmiah, baik dari dosen-dosen lokal atau negara maju. Jadi seni itu secara otomatis akan menjadi menarik atau bangkit lagi." Apakah seni taksidermi akan dapat bertahan atau mati seperti hewan-hewan yang sudah diawetkan tersebut? Kita tunggu saja kabar berikutnya. [lj/uh]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
PBB Didesak Selidiki Pelanggaran HAM oleh Taliban di Afghanistan
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Para peserta sidang khusus tentang situasi hak asasi manusia di Afghanistan telah mendesak Dewan Hak...
AS Tingkatkan Evakuasi dari Kabul
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Militer Amerika telah melakukan penerbangan evakuasi terbesar di Afghanistan sejak operasi itu dimul...
Aljazair Putuskan Hubungan Diplomatik dengan Maroko
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Menteri Luar Negeri Aljazair Ramtane Lamamra, Selasa (24/8), mengatakan negaranya memutuskan hubunga...
Sejumlah Perempuan Afghanistan Laporkan Pelecehan Taliban
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Sejumlah guru dan staf perempuan lain yang dipekerjakan oleh sekolah-sekolah di dua provinsi di Afgh...
Biden: “Lebih Cepat Kita Selesaikan Evakuasi, Lebih Baik”
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Presiden Amerika Serikat Joe Biden, Selasa (24/8), mengatakan ia akan tetap memenuhi tenggat untuk m...
Pemimpin Faksi Republik di DPR: Taliban Seharusnya Tidak Mendikte AS
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Pemimpin faksi Republik di DPR, Selasa (24/8), menyerukan pemerintah Biden untuk tetap tinggal di Af...
Isu Iran Diperkirakan Jadi Fokus Pertemuan Biden-Bennett
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Perdana Menteri Israel Naftali Bennett diperkirakan akan mendorong Presiden Amerika Joe Biden untuk ...
Polandia Tuduh Belarus Dorong Migran Menuju Polandia
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Perdana Menteri Polandia mengatakan, Selasa (24/8), Belarus dengan sengaja mendorong para migran dar...
Serangan Drone Turki di Suriah Timbulkan Kekhawatiran Kurdi
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Pasukan Kurdi yang didukung AS di Suriah mengatakan mereka semakin khawatir dengan gelombang seranga...
Taliban: Upaya Apapun Untuk Evakuasi Setelah 31 Agustus “Ilegal”
Rabu, 25 Agustus 2021 - 13:26 WIB
Terlepas dari tekanan domestik dan internasional untuk memperpanjang tenggat penarikan pasukan Ameri...
Live Streaming Radio Network