Inflasi di AS Menembus Level Tertinggi dalam Empat Dekade
Elshinta
Jumat, 14 Januari 2022 - 10:18 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Inflasi di AS Menembus Level Tertinggi dalam Empat Dekade
DW.com - Inflasi di AS Menembus Level Tertinggi dalam Empat Dekade

Departemen Tenaga Kerja AS pada Rabu, (12/01) melaporkankan, tingkat Inflasi di Amerika Serikat tembus level 7 persen pada Desember 2021. Ini angka inflasi tertinggi sejak 4 dekade terakhir.

Hanya harga energi dan harga BBM yang turun pada bulan November 2021, tapi tingkat inflasi di AS pada bulan itu berada di kisaran 5,5 persen, yang juga level kenaikan tertinggi sejak 1990.

Tekanan datang dari partai Republik, yang menuding Presiden AS, Joe Biden bertanggung jawab untuk kenaikan inflasi tertinggi ini. Padahal semua juga mengetahui, masalahnya tidak sederhana. Pandemi corona terbukti telah memengaruhi kinerja ekonomi secara global.

Pada Rabu, (12/01) Biden mengatakan, pemerintahannya memiliki "lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dengan kenaikan harga yang masih terlalu tinggi.”

Federal Reserve khawatir

Federal Reserve yang merupakan bank sentral AS menyatakan khawatir dengan tingkat inflasi yang tinggi, karena warga di Amerika Serikat setiap hari harus menghadapi kenaikan harga, mulai dari pembelian kebutuhan pokok hingga hal-hal lainnya.

Biaya sewa mobil, energi dan perumahan meningkat karena inflasi. Jajak pendapat terbaru menunjukan, kekhawatiran akan inflasi menggantikan kekhawatiran terkait pandemi.

Menurut statistik Departemen Tenaga Kerja, harga sewa rumah naik 4,1 persen pada 2021 dan harga bahan makanan melonjak 6,3 persen, sementara harga mobil bekas naik 37,3 persen.

Federal Reserve juga mulai mencabut stmimulus yang diberikan untuk mendukung ekonomi selama pandemi. Angka inflasi global melesat naik pada tahun lalu, terutama akibat naiknya harga energi dan terputusnya rantai pasokan sebagai dampak pandemi Covid.

Turunkan inflasi jadi prioritas

"Tingkat inflasi di AS terlalu tinggi, sehinggan Federal Reserve memprioritaskan penuruannya", ujar Lael Brainard salah satu anggota dewan gubernur Bank Sentral AS. Selain mulai memangkas stimulus ekenomi, bank sentral juga merencanakan menaikkan suku bunga.

"Politik moneter kami berfokus pada mengembalikan tingkat inflasi di kisaran 2 persen, sambil tetap mempertahankan laju pemulihan ekonomi buat semua warga", tegas Brainard. Ekonomi telah menunjukan perbaikan siginifikan, namun pandemi tetap menjadi tantangan.

Walaupun pasaran kerja di AS menunjukan pemulihan kuat, upah dan gaji juga naik sekitar 4,2 persen, namun akibat inflasi tinggi, tabungan warga terkuras akibat naiknya harga kebutuhan pokok, BBM dan sewa rumah.

rw/as (AFP, AP)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Gaia: Proyek Ambisius Eropa untuk Memetakan Bima Sakti
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:02 WIB
Jika memikirkan galaksi kita, Bima Sakti, Anda mungkin akan berpikir mengenai bintang-bintang dan pl...
Mengapa Seseorang Percaya Horoskop?
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:02 WIB
Anda mungkin merasa memiliki kesamaan dengan ramalan yang Anda dengar atau baca. Hal itu tidak mengh...
Peneliti: Virus Cacar Monyet Bermutasi dengan Cepat
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:02 WIB
Virus cacar monyet yang menyebar di Amerika Serikat, Eropa, dan Inggris bermutasi sangat cepat. Hal ...
Virus Dengue dan Zika Dapat Mengubah  Aroma Tubuh Jadi Digemari Nyamuk
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:02 WIB
Virus yang menyebabkan penyakit tropis seperti demam berdarah Denguedan Zika dapat membajak aroma in...
Miniatur Set Istimewa Perkaya Pabrik Mimpi Dunia Perfilman
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:02 WIB
Film berjudul The French Dispatch berkisah tentang sebuah koran AS yang punya cabang di Perancis. Fi...

InfodariAnda (IdA)