Sabtu, 20 Oktober 2018 | 06:02 WIB

Daftar | Login

MacroAd

Berita Mitra

Bidan Australia Dorong Persalinan Di Air Lebih Dipopulerkan

Kamis, 09 Agustus 2018 - 11:25 WIB   
ABC.net.au - Bidan Australia Dorong Persalinan Di Air Lebih Dipopulerkan
ABC.net.au - Bidan Australia Dorong Persalinan Di Air Lebih Dipopulerkan

Prosedur persalinan di dalam air atau water birth masih belum umum dipilih oleh ibu yang hendak melahirkan di Australia.

Selain kekhawatiran ibu, para dokter juga tidak terlalu merekomendasikan metode ini, sementara para bidan meyakin persalinan di dalam air ini harus ditawarkan kepada semua wanita hamil.

Sebuah penelitian terhadap para bidan di Australia menemukan bahwa mayoritas bidan meyakini proses melahirkan di dalam air harus ditawarkan kepada semua wanita hamil.

Survey yang dilakukan oleh dosen kebidanan dari University of South Australia, Dr Megan Cooper terhadap 234 bidan menemukan hampir 95 persen dari mereka telah menyarankan metode ini kepada ibu hamil sebagai alternatif untuk kelahiran tradisional di rumah sakit.

Tetapi banyak dokter dan ibu tidak menerima pilihan untuk melahirkan di kolam renang atau bak mandi, sementara hanya sepertiga wanita yang dilaporkan tertarik dengan metode kelahiran ini.

Fasilitas kelahiran air tersedia di tiga rumah sakit bersalin utama di Adelaide, yakni Rumah Sakit Wanita dan Anak-Anak, Flinders Medical Center dan Rumah Sakit Lyell McEwin - tetapi pada tahun 2015 hanya 1,7 persen bayi yang dilahirkan dengan cara ini, termasuk di rumah sakit swasta dan di rumah.

Dr Cooper mengatakan dia berharap penelitian ini akan mendorong para dokter yang menghindari risiko untuk melihat lebih dekat terhadap pilihan itu.

"Ini mungkin awal dari sesuatu, jadi jika kita bisa mendapatkan dokter bekerja sama dengan kami, dan kami bekerja sama dengan dokter untuk benar-benar memberikan pilihan alternatif untuk para perempuan, saya pikir hasilnya akan sangat positif,” katanya.

Dia mengatakan tidak adanya pedoman dan praktisi di Australia adalah dua alasan mengapa persalinan di dalam air tidak lebih umum.

"Metode ini tidak ditawarkan secara umum, sehingga perempuan sebenarnya memilih untuk pergi ke sektor kelahiran di rumah atau bidan praktik swasta untuk benar-benar mengakses opsi ini, karena mereka tidak dapat menemukannya di rumah sakit, di sistem rumah sakit," dia kata.

Ibu dua anak Melissa Dudek yang tinggal di Gawler, sebelah utara Adelaide, mengatakan dia telah mengalami kelahiran tradisional dan air.

Dia mengatakan yang terakhir "jauh lebih baik".

"Aku melahirkan secara tradisional dengan bayi pertamaku Ava," kata Melissa Dudek.

"Setelah satu epidural gagal dan kemudian suntikan berikutnya berhasil, saya terjebak di tempat tidur dan dipaksa untuk melahirkan dalam posisi terlentang. Saya juga memiliki robekan yang parah yang membutuhkan jahitan. Ini bukan pengalaman yang hebat dengan cara apa pun.

"Pada bayi kedua saya, Archie, saya memilih persalinan di dalam air. Itu jauh lebih positif, santai, lebih sedikit rasa sakit dan persalinan saya berkembang jauh lebih cepat di dalam air.

"Tidak perlu ada intervensi medis atau penghilang rasa sakit dan saya bisa bergerak dan menemukan posisi yang lebih nyaman."

Kekhawatiran dokter

Profesor Ted Weaver dari University of Queensland - mantan ketua Royal College and New Zealand College of Obstetricians and Gynecologists - mengatakan dokter kandungan sering mengkhawatirkan persalinan dalam air, begitu juga ibu yang melahirkan.

Dia mengatakan beberapa kekhawatiran akan berhubungan dengan masalah yang muncul saat mandi atau berbahaya bagi bayi.

"Jika mereka pingsan atau sesuatu seperti itu maka terkadang sulit untuk mengambil orang dari kamar mandi," katanya.

"Sulit untuk memperkirakan jumlah kehilangan darah saat di dalam bak mandi, jadi jika seorang wanita melahirkan di dalam air dan mengeluarkan darah, sulit untuk memperkirakannya.

"Jelas ada kekhawatiran bayi menghirup air, atau potensi tenggelam.

"Saya pikir alasan utamanya adalah bahwa wanita akan mengatakan tidak bersedia karena mereka memiliki ketakutan tentang masalah potensial baik untuk diri mereka sendiri maupun bayi mereka sebagai bagian dari proses itu."

Profesor Weaver mengatakan ada daftar panjang kontraindikasi terkait kelahiran di dalam air "karena suatu alasan" tetapi setuju bahwa penelitian lebih lanjut perlu dilakukan terkait kelebihan dan  manfaat metode ini.

"Saya pikir daftar kontraindikasi ada karena suatu alasan, salah satunya karena ada beberapa kondisi dalam kehamilan yang benar-benar harus menghalangi perempuan dari kelahiran di dalam air," katanya.

"Salah satunya jika ibu memiliki apa yang kita sebut pendarahan antepartum di mana ibu akan mengeluarkan darrah ketika dia dalam persalinan.

"[Juga] jika dia sangat besar, tentu di institusi saya, kami pernah menangani perempuan dengan bobot sekitar 100 kilogram karena mampu memindahkan ibu itu dalam situasi darurat.

"Mungkin harus ada [pelatihan lagi] karena lagi-lagi, ini tentang ketentuan membuat pilihan untuk perempuan ketika mereka dalam persalinan."

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Pembangunan | 18 September 2018 - 12:49

Akses menuju tol Pekalongan masuk tahap penyempurnaan

Aktual Dalam Negeri | 19 Oktober 2018 - 17:05

Pelindo: Pelabuhan Malahayati memadai untuk ekspor impor

Aktual Dalam Negeri | 19 Oktober 2018 - 12:09

BNPB sambut baik penelitian terkait bencana

Megapolitan | 19 Oktober 2018 - 12:58

Sudinhub Jakbar: 239.972 warga manfaatkan Jak Lingko

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com