Rusia Selangkah Lagi Kuasai Kota Pelabuhan Mariupol
Elshinta
Kamis, 19 Mei 2022 - 09:12 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Rusia Selangkah Lagi Kuasai Kota Pelabuhan Mariupol
VOA Indonesia - Rusia Selangkah Lagi Kuasai Kota Pelabuhan Mariupol
Jatuhnya pelabuhan Mariupol di Ukraina ke tangan Rusia tampaknya akan segera menjadi kenyataan setelah Ukraina bergerak untuk meninggalkan pabrik baja yang luas di kota itu Selasa (17/5), dan ratusan pejuang Kyiv yang telah bersembunyi di sana menyerahkan diri kepada pasukan Rusia dalam kesepakatan yang dicapai oleh pihak-pihak yang bertikai. Direbutnya Mariupol, sebuah kota berpenduduk 430.000 orang yang terletak di pantai utara Laut Azov, akan menjadi keberhasilan terbesar Rusia dalam serangannya di Ukraina yang telah berlangsung hampir selama tiga bulan. Tetapi Rusia masih berjuang untuk merebut lebih banyak wilayah di Ukraina timur dan sejauh ini telah gagal menggulingkan pemerintahan Presiden Volodymyr Zelenskyy atau merebut wilayah ibu kota, Kyiv. Di bawah serangan Rusia yang berlangsung terus-menerus, yang diperkirakan telah menewaskan 20.000 warga sipil di Mariupol, sebagian besar wilayah kota itu telah menjadi puing-puing. Sisanya terletak di antara daratan Rusia dan Semenanjung Krimea, yang direbut Rusia dari Ukraina pada tahun 2014. Lebih dari 260 pejuang Ukraina – sebagian dari mereka terluka parah dan terbaring di atas tandu – meninggalkan reruntuhan pabrik baja Azovstal pada Senin (16/5) dan menyerahkan diri kepada pasukan Rusia. Pihak berwenang Ukraina mengatakan mereka masih bekerja untuk memindahkan tentara yang tersisa dari pabrik baja itu, tetapi tidak jelas berapa banyak yang masih ada di sana. Rusia menyebut operasi itu sebagai penyerahan massal. Sebaliknya, pihak Ukraina mengatakan pasukannya telah menyelesaikan misi mereka. “Ukraina membutuhkan pahlawan Ukraina untuk hidup. Ini prinsip kami,” kata Zelenskyy ketika mengumumkan bahwa pasukan telah mulai meninggalkan pabrik, yang dilengkapi dengan terowongan dan bunker era Perang Dingin. Tidak jelas apa yang akan terjadi pada para pejuang Ukraina. Seorang pejabat Rusia meragukan pertukaran tahanan skala penuh. Lima puluh tiga pejuang yang terluka parah dibawa ke sebuah rumah sakit di Novoazovsk, di timur Mariupol, kata Wakil Menteri Pertahanan Anna Malyar. Novoazovsk berada di bawah kendali pasukan Rusia dan separatis yang didukung Rusia. Sebanyak 211 pejuang lainnya dibawa ke kota Olenivka, sebuah daerah yang juga dikendalikan oleh separatis yang didukung Rusia, kata Malyar. Dia menambahkan bahwa para pengungsi akan menjadi target pertukaran tahanan dengan Rusia. [lt/em]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Negara Bagian Zamfara Nigeria akan Keluarkan Izin Miliki Senjata kepada Individu
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Pihak berwenang di negara bagian Zamfara Nigeria mengatakan mereka akan mulai memberikan lisensi sen...
G7 Tingkatkan Sanksi Terhadap Rusia Terkait Perang Ukraina
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Amerika dan anggota kelompok tujuh ekonomi terkemuka lainnya, Senin (27/6) memberlakukan sanksi baru...
Mahasiswa Mesir Kembangkan Blok Beton yang Bercahaya dalam Gelap
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Empat mahasiswa American University di Cairo telah mengembangkan semen yang mampu menyerap energi da...
Vaksin Booster Pfizer yang Diperbarui Efektif Lawan Varian Omicron
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Perusahaan Pfizer Inc. dan mitranya BioNTech SE mengatakan akhir pekan, bahwa suntikan booster COVID...
PBB Terpaksa Pangkas Jumlah Bantuan Pangan ke Yaman 
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Program Pangan Dunia (WFP) PBB mengumumkan kembali pengurangan bantuan pangan ke Yaman yang dilanda ...
Demonstran India Serukan Pembebasan Aktivis Anti-Modi
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Para pengunjuk rasa di ibu kota keuangan India, Mumbai, pada hari Senin (27/6) menuntut pembebasan s...
China Ekploitasi Kunjungan PBB untuk Menyangkal Kekejaman di Xinjiang
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
"Setelah berkunjung ke Xinjiang dan tempat lain di China, ia tidak menemukan bukti genosida.”
Macron: Saudi dan UEA Hanya Bisa Tingkatkan Sedikit Produksi Minyak
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Senin (27/6) bahwa Putra Mahkota Uni Emirat Ar...
21 Remaja Tewas Secara Misterius di Sebuah Bar di Afrika Selatan
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Kepolisian Afrika Selatan pada hari Senin (27/6) menyisir sebuah bar di mana 21 remaja tewas secara ...
Rusia Tembakkan Rudal ke Mal di Ukraina, Sedikitnya 10 Tewas
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Serangan rudal Rusia ke sebuah mal yang ramai pengunjung di kota Kremenchuk, Ukraina tengah menewask...
InfodariAnda (IdA)