Biden Dukung Permohonan Swedia dan Finlandia Jadi Anggota NATO
Elshinta
Jumat, 20 Mei 2022 - 11:13 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Biden Dukung Permohonan Swedia dan Finlandia Jadi Anggota NATO
VOA Indonesia - Biden Dukung Permohonan Swedia dan Finlandia Jadi Anggota NATO
Presiden AS Joe Biden pada hari Kamis (19/5) menyambut antusias permohonan Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan aliansi keamanan NATO – sebuah langkah yang akan menjadikan dua dari kekuatan militer Eropa paling modern berbatasan langsung dengan sisi barat laut Rusia. Dalam keterangannya dari Rose Garden di Gedung Putih, sambil diapit Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson dan Presiden Finlandia Sauli Niinistö, Biden menyatakan dirinya akan mengirimkan permohonan keanggotaan kedua negara itu ke Kongres AS, di mana ia mengharapkan persetujuan kilat. “Swedia dan Finlandia memiliki institusi demokrasi yang kuat, kekuatan militer yang kuat, serta ekonomi yang kuat dan transparan,” kata Biden. “Juga sikap moral yang kuat tentang apa yang benar. Mereka memenuhi setiap persyaratan NATO, bahkan lebih dari itu.” Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengumumkan permohonan Swedia dan Finlandia itu Rabu lalu di markas NATO di Brussels, hari Rabu (18/5). Ke-29 anggota NATO lainnya harus secara konsensus menyetujui keanggotaan kedua negara tersebut – proses yang biasanya memakan waktu satu tahun, namun diperkirakan akan lebih cepat dalam kasus Swedia dan Finlandia. Pendaftaran kedua negara itu menandai perubahan signifikan dari sikap netral keduanya selama puluhan tahun, semenjak terjadinya Perang Dingin. Keputusan Moskow untuk menginvasi negara tetangganya, Ukraina, pada 24 Februari lalu meningkatkan ketakutan kedua negara, terutama Finlandia, yang memiliki perbatasan sepanjang lebih dari 1.300 kilometer dengan Rusia. Hanya Turki satu-satunya anggota NATO yang menyatakan keberatan atas rencana bergabungnya kedua negara Baltik tersebut. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menuduh keduanya memberi perlindungan kepada “teroris” dan menjatuhkan sanksi pada Turki. Sementara itu, pengamat menilai bergabungnya Swedia dan Finlandia ke dalam NATO dapat semakin memprovokasi Rusia. “Saya khawatir ekspansi NATO dengan menambahkan Finlandia dan Swedia seperti memprovokasi Rusia,” kata Melanie Sisson, peneliti Brookings Institution, kepada VOA melalui Zoom. Ia menambahkan, “Saya khawatir, terlepas dari pandangan siapapun tentang nilai tambah yang diberikan Swedia dan Finlandia kepada aliansi itu, pembahasan isu itu saat ini kurang bijaksana dan justru, menurut saya, menunjukkan kurangnya kesabaran strategis. Saya khawatir dinamika tersebut dapat memicu reaksi berbeda dari Rusia dari apa yang kita perkirakan akan terjadi.” Presiden Rusia Vladimir Putin telah menggambarkan ekspansi NATO ke arah timur – mendekati Rusia – sebagai ancaman bagi Moskow, dan menyebut keinginan Ukraina untuk bergabung dengan aliansi tersebut menjadi alasannya menginvasi Februari lalu. [rd/ab]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Negara Bagian Zamfara Nigeria akan Keluarkan Izin Miliki Senjata kepada Individu
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Pihak berwenang di negara bagian Zamfara Nigeria mengatakan mereka akan mulai memberikan lisensi sen...
G7 Tingkatkan Sanksi Terhadap Rusia Terkait Perang Ukraina
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Amerika dan anggota kelompok tujuh ekonomi terkemuka lainnya, Senin (27/6) memberlakukan sanksi baru...
Mahasiswa Mesir Kembangkan Blok Beton yang Bercahaya dalam Gelap
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Empat mahasiswa American University di Cairo telah mengembangkan semen yang mampu menyerap energi da...
Vaksin Booster Pfizer yang Diperbarui Efektif Lawan Varian Omicron
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Perusahaan Pfizer Inc. dan mitranya BioNTech SE mengatakan akhir pekan, bahwa suntikan booster COVID...
PBB Terpaksa Pangkas Jumlah Bantuan Pangan ke Yaman 
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Program Pangan Dunia (WFP) PBB mengumumkan kembali pengurangan bantuan pangan ke Yaman yang dilanda ...
Demonstran India Serukan Pembebasan Aktivis Anti-Modi
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Para pengunjuk rasa di ibu kota keuangan India, Mumbai, pada hari Senin (27/6) menuntut pembebasan s...
China Ekploitasi Kunjungan PBB untuk Menyangkal Kekejaman di Xinjiang
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
"Setelah berkunjung ke Xinjiang dan tempat lain di China, ia tidak menemukan bukti genosida.”
Macron: Saudi dan UEA Hanya Bisa Tingkatkan Sedikit Produksi Minyak
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Senin (27/6) bahwa Putra Mahkota Uni Emirat Ar...
21 Remaja Tewas Secara Misterius di Sebuah Bar di Afrika Selatan
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Kepolisian Afrika Selatan pada hari Senin (27/6) menyisir sebuah bar di mana 21 remaja tewas secara ...
Rusia Tembakkan Rudal ke Mal di Ukraina, Sedikitnya 10 Tewas
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB
Serangan rudal Rusia ke sebuah mal yang ramai pengunjung di kota Kremenchuk, Ukraina tengah menewask...
InfodariAnda (IdA)