Macron: Saudi dan UEA Hanya Bisa Tingkatkan Sedikit Produksi Minyak
Elshinta
Selasa, 28 Juni 2022 - 09:57 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Macron: Saudi dan UEA Hanya Bisa Tingkatkan Sedikit Produksi Minyak
VOA Indonesia - Macron: Saudi dan UEA Hanya Bisa Tingkatkan Sedikit Produksi Minyak
Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pada hari Senin (27/6) bahwa Putra Mahkota Uni Emirat Arab, Sheikh Mohammed bin Zayed (MbZ), memberitahunya bahwa dua produsen minyak utama OPEC, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, hampir tidak dapat meningkatkan produksi minyak mereka. “Saya berbicara melalui telepon dengan MbZ,” ujar Macron kepada Presiden AS Joe Biden di sela-sela KTT G7. “Ia (MbZ) memberi tahu saya dua hal: Saya sudah berada pada (kapasitas produksi) maksimum, dua, ia mengatakan kepada saya… Arab Saudi dan UEA dapat meningkatkan sedikit, 150 (ribu barel per hari) atau lebih sedikit. Mereka tidak punya kapasitas besar pada tahap ini,” kata Macron. Harga minyak Brent melonjak lebih dari $2 per barel menjadi di atas $115 per barel di tengah ketatnya pasokan global dan meningkatnya permintaan. Arab Saudi dan UEA selama ini dianggap sebagai dua negara tersisa di antara kelompok produsen Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan dunia yang masih memiliki kapasitas cadangan dan dapat membantu meningkatkan pengiriman pasokan global. Sementara itu, negara-negara Barat tengah mencari cara untuk mengurangi impor minyak Rusia untuk menghukum Moskow karena telah menginvasi Ukraina. Arab Saudi saat ini memproduksi 10,5 juta barel per hari dan memiliki kapasitas maksimum sebesar 12 juta hingga 12,5 juta barel per hari, yang dalam teori seharusnya bisa meningkatkan produksinya menjadi 2 juta barel lebih banyak. Sedangkan UEA memproduksi sekitar 3 juta barel per hari, dengan kapasitas 3,4 juta dan telah berusaha meningkatkannya menjadi 4 juta barel per hari. Kabar seperti yang disampaikan Macron itu akan membuat pasar minyak optimistis, apabila kedua produsen minyak utama OPEC itu hanya bisa sedikit meningkatkan produksinya. Eropa saat ini sedang mencari cara untuk mengganti 2 juta barel per hari pasokan minyak mentah Rusia dan sekitar 2 juta barel per hari produk olahan minyak yang sebelumnya diimpor dari Moskow sebelum menginvasi Ukraina. [rd/jm]
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Biden Ingin Seimbangkan Kepentingan dan Ideologi dalam Lawatan Timur Tengah
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Dalam lawatan ke Timur Tengah pekan depan, Presiden Biden dijadwalkan akan mendorong integrasi Israe...
Menang Pemilu, Kelompok Konservatif Jepang Berencana Revisi Konstitusi
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Koalisi konservatif yang berkuasa di Jepang memperoleh kemenangan besar pada pemilu legislatif hari ...
Jerman Bersiap Kemungkinan Rusia Hentikan Pasokan Gas 
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Gas alam merupakan sumber energi utama di Jerman. Sekitar setengah dari rumah tangga di negara itu m...
Jepang Adakan Upacara Mengenang Abe Sehari Sebelum Pemakaman
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Upacara peringatan mengenang mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe diselenggarakan di Tokyo Senin...
PM Inggris Bertekad Lanjutkan Pekerjaan Hingga Serahkan “Mandat”
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Boris Johnson hari Senin (11/7) mengatakan ia bertekad untuk terus menjalankan program-program pemer...
Wapres Taiwan Beri Penghormatan Terakhir Bagi Abe
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Wakil Presiden Taiwan Lai Ching-Te hari Senin (11/7) tampak meninggalkan kediaman mantan Perdana Men...
Komandan Kapal Induk AS Puji Latihan Angkatan Laut RIMPAC
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Komandan kapal induk Amerika USS Abraham Lincoln Kapten Amy Bauernschmidt hari Senin (11/7) memuji l...
KBRI Belum Berencana Evakuasi WNI dari Sri Lanka
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Kedutaan Besar Republik Indonesia KBRI di Sri Lanka mengatakan belum berencana mengevakuasi warga ne...
Lawatan Biden ke Timur Tengah: Antara HAM, Energi, dan Keamanan Regional
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Lawatan Presiden AS Joe Biden ke Timur Tengah pekan ini didominasi isu tingginya harga minyak dunia ...
Perdana Menteri Inggris Baru akan Diumumkan pada 5 September
Selasa, 12 Juli 2022 - 11:04 WIB
Graham Brady, pemimpin dari sekelompok legislator Konservatif yang kuat yang dikenal sebagai Komite ...

InfodariAnda (IdA)