70 Juta Orang di Dunia Dipaksa Tinggalkan Rumahnya Karena Konflik dan Perang
Elshinta
Jumat, 21 Juni 2019 - 11:57 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
70 Juta Orang di Dunia Dipaksa Tinggalkan Rumahnya Karena Konflik dan Perang
ABC.net.au - 70 Juta Orang di Dunia Dipaksa Tinggalkan Rumahnya Karena Konflik dan Perang

Tahun lalu, jumlah orang yang melarikan diri dari perang, penganiayaan, serta konflik telah melebihi 70 juta orang. Mereka harus menyeberangi perairan, mendaki gunung, di tengah cuaca yang ekstrim demi mendapat kehidupan baru.

Hari Pengungsi Sedunia

  • Pengungsi terbanyak di dunia berasal dari Suriah, diikuti dari Afghanistan dan Sudan Selatan
  • Turki menjadi negara yang menerima pengungsi terbanyak saat ini
  • Australia hanya menjadi rumah bagi kurang dari 0,1 persen pengungsi dunia

Pada setiap tahunnya, 20 Juni diperingati sebagai Hari Pengungsi Dunia dan data terbaru menunjukkan sebanyak 70,8 juta orang telah dipaksa meninggalkan rumah mereka.

Angka ini adalah angka tertinggi yang pernah dilihat oleh Badan Pengungsi PBB, UNHCR, dalam 70 tahun terakhir.

25,9 juta diantaranya terpaksa keluar dari negara mereka, dikenal dengan sebutan refugee atau pengungsi. Saat ini setengah dari pengungsi di dunia berusia di bawah 18 tahun.

Ada pula jutaan orang yang tidak memiliki status kewarganegaraan, atau stateless.

Mereka telah meninggalkan negaranya, namun di negara baru mereka belum mendapat status warga negara atau bahkan telah ditolak permohonannya sehingga kehilangan haknnya, seperti mendapatkan pendidikan, akses kesehatan, atau pekerjaan.

Pengungsi terbanyak di dunia berasal dari Suriah, dengan jumlah 6,7 juta, diikuti dengan warga Afghanistan (2,7 juta) dan Sudan Selatan (2,3 juta).

"Kebanyakan dari pengungsi memilih negara-negara terdekat sebagai tujuannya mendapat harapan baru", laporan UNHCR menyebutkan.

Turki, salah satunya, yang menjadi negara yang menerima pengungsi terbanyak, yang saat ini sudah mencapai 3,7 juta orang.

Pakistan, Uganda, Sudan, masing-masing berada di posisi kedua, ketiga, dan keempat negara yang paling banyak menerima pengungsi.

Jerman menjadi satu-satunya negara barat yang paling banyak menerima pengungsi, dengan jumlah 1,1 juta orang.

Sementara itu jumlah pencari suaka atau asylum seeker saat ini berjumlah 3,5 juta. Mereka yang dikategorikan pencari suaka adalah yang sudah menerima perlindungan internasional tetapi masih menunggu status mereka.

Pandangan negatif soal pengungsi di Australia

Hingga akhir tahun 2018, ada lebih dari 60 ribu orang pengungsi yang sudah mengajukan permohonan mencari suaka di Australia dan hingga kini masih menunggu kepastian.

Jumlah ini telah meningkat dua kali lipat dibandingkan tahun 2016 lalu dan salah satu penyebabnya adalah adanya peningkatan yang signifikan dari mereka yang mencari suaka dan tiba di Australia dengan menggunakan pesawat terbang atau istilahnya plane people.

Sejumlah pengamat dan politisi menilai jumlah plane people yang mencari suaka di Australia telah mencapai angka yang tertinggi dalam sejarah, meski saat ini Australia menjadi rumah bagi kurang dari 0,1 persen pengungsi dunia.

Lembaga survei global IPSOS menemukan meski 63 persen warga Australia mendukung hak manusia untuk mengungsi, di saat bersamaan dukungan untuk menutup perbatasan juga meningkat.

"Pandangan yang lebih negatif soal pengungsi ini juga menunjukkan bahwa opini warga dipengaruhi oleh diskusi politik dan di media soal strategi pemerintah menghentikan perahu datang ke Australia," kata David Elliot, Direktur IPSOS Australia seperti yang dikutip dari SBS.

Sementara itu, Direktur UNHCR pernah mengatakan meski tidak semua pengungsi memiliki alasan yang murni, tidak berarti mengabaikan penderitaan dan kesulitan yang dialami kebanyakan pengungsi.

"Beberapa orang memang mencari peluang ekonomi yang lebih baik, tapi yang lainnya benar-benar melarikan diri [dari negara mereka] karena mengalami kekerasanyang mengerikan."

Dapatkan berita internasional terbaru lainnya dari ABC Indonesia.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
15 Tahun Berlalu, Ratusan Korban Tsunami Asia Masih Belum Teridentifikasi
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:30 WIB
Sebuah kontainer kargo di kantor polisi Thailand selatan menjadi saksi masih ada ratusan korban tewa...
Jokowi Ingin Buat Kembaran Silicon Valley di Ibu Kota Baru
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:30 WIB
Presiden Joko Widodo mengungkapkan keinginannya agar Indonesia bisa memiliki pusat inovasi, riset, d...
Indonesia Segera Kirim Tenaga Kerja Kesehatan ke Jerman
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:28 WIB
Pada 17 Oktober 2019 lalu, loka karya kerja sama rekrutmen dan pengembangan perawat antara Indonesia...
Di Mana Posisi Indonesia Terkait Kasus Minoritas Uighur di Cina?
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:27 WIB
Dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri (Menlu) Cina, Wang Yi, di Madrid, Spanyol, Menlu Indonesi...
Pemerkosa Berantai dari Seluruh Dunia
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:27 WIB
Pemerkosa berantai adalah seseorang yang melakukan tindak perkosaan berulang kali kepada beberapa at...
Indonesia Menyampaikan Rasa Duka dan Siap Bantu Tanggulangi Kebakaran Australia
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:20 WIB
Indonesia telah menyampaikan rasa dukanya kepada perwakilan Australia di Jakarta atas bencana kebaka...
Ratusan Ribu Ternak Australia Terpanggang Matang Akibat Kebakaran Hutan
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:19 WIB
Menteri Pertanian Australia, Bridget McKenzie mengatakan hewan ternak yang mati akibat kebakaran hut...
Hewan-hewan Khas Australia Terancam Punah Akibat Kebakaran
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:19 WIB
Kangaroo Island di Australia Selatan, adalah pulau yang terkenal karena menjadi rumah hewan-hewan kh...
Setidaknya Dua Ribu Rumah di Australia Terbakar, Kerugian Capai  Rp 7 Triliun
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:18 WIB
Kondisi cuaca yang lebih sejuk dalam beberapa hari terakhir memberikan kesempatan kepada petugas pem...
Waspadai Modus Penipuan Sumbangan Untuk Bencana Kebakaran Hutan Australia
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:17 WIB
Kebakaran hutan dan semak masih terus terjadi di Australia, warga berlomba-lomba untuk memberikan su...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV