Kiri Kanan
Negara Terkena Sanksi Ekonomi, The Rich Kids of Tehran Tetap Beraksi
Elshinta
Kamis, 18 Juli 2019 - 08:40 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Negara Terkena Sanksi Ekonomi, The Rich Kids of Tehran Tetap Beraksi
DW.com - Negara Terkena Sanksi Ekonomi, The Rich Kids of Tehran Tetap Beraksi

Anak-anak dari kalangan berpunya ini mengenakan pakaian bermerek buatan AS dan beraksi memamerkannya di sosial media. Jutaan orang Iran lainnya pun ikut-ikutan membeli barang bermerek palsu supaya bisa ikut tren.

Pasar tua Grand Bazaar di kota Teheran dianggap sebagai jantung ekonomi Iran. Di satu sudut di pasar ini orang bisa metemukan tempat yang menjual logo barang-barang bermerek. Logo-logo ini dijual per kilo.

Merek-merek palsu yang dijual adalah keluaran barat dan terkenal mahal seperti Louis Vuitton, Gucci, Chanel, Lee, Nike and Co. Permintaan akan barang glamor palsu sangat bagus di sini.

Sementara toko Nike di Pusat Perbelanjaan Sana di Teheran Utara menjual barang-barang asli. "Barang-barang kami langsung berasal dari luar negeri, misalnya dari Dubai," kata seorang penjual bernama Mehdi dalam percakapan telepon dengan DW dari Teheran.

Para pelanggannya sungguh menjanjikan dan mampu membayar barang-barang belanjaan mereka. "Pelanggan kami telah berkeliling dunia dan dapat mengenali barang-barang asli dalam sekejap," ujar Mehdi.

Produk barat untuk yang berpunya

Sana Shopping Centre adalah satu dari beberapa pusat perbelanjaan yang baru dibangun di Teheran utara. Di sini, di kaki Pegunungan Elburs, dahulu tumbuh berbagai kebun buah yang subur. Saat itu para raja pun pernah memiliki istana di sini.

Hari ini, daerah yang sama dihuni para pejabat dan politisi revolusi Islam. Tetangga mereka sebagian besar adalah pengusaha kaya yang memiliki koneksi bagus dengan pihak penguasa. Bukan rahasia lagi kalau ekonomi Iran menderita akibat korupsi dan nepotisme.

Meski terkena sanksi ekonomi dari Amerika, para pelanggan berduit tetap bisa menemukan segala macam barang, termasuk produk asli dengan cap "Made in USA."

Ransel dari Nike misalnya. "Harganya setara dengan 68 euro (sekitar Rp 1 juta)," kata Mehdi. "Penjualannya bagus sekali sekarang, banyak remaja menyukainya."

Uang 68 euro bukan jumlah yang kecil di Iran yang rata-rata penghasilan penduduknya sebesar 400 euro (Rp 6,2 juta) per bulan. Berdasarkan nilai tukar resmi bersubsidi saat ini, satu euro nilainya sekitar 48.000 rial.

Namun kurs senilai ini hanya berlaku jika misalnya seseorang ingin membeli obat-obatan. Sementara di pasar terbuka, nilai mata uang rial lebih rendah dari itu. Orang harus membayar 145.000 rial untuk satu euro. Jadi, buat sebagian besar orang, produk impor sangatlah mahal.

Budaya konsumsi di tengah krisi ekonomi

Negara ini telah mengalami krisis ekonomi selama lebih dari setahun. Pada Mei 2018, Presiden AS Donald Trump secara sepihak membatalkan perjanjian nuklir dengan Iran dan meluncurkan kampanye untuk memberi "tekanan maksimum" dan sanksi kepada negara tersebut.

Sebagai akibatnya, nilai rial anjlok secara dramatis. Inflasi pun meningkat secara masif. Beberapa ekonom memperkirakan daya beli Iran turun sebanyak 80 persen dalam beberapa bulan terakhir.

Namun seperti yang terlihat dari para pelanggan di Pusat Perbelanjaan Sana, tidak semua orang kesusahan pada saat krisis ekonomi seperti ini.

"Saya suka kualitas dan saya suka menghabiskan uang untuk itu," ujar seorang perempuan bernama Saba kepada DW.

Usianya di awal tiga puluhan, dia menikah dengan seorang pengusaha. Saba tidak bersedia menyebutkan apa tepatnya pekerjaan sang suami. Pasangan itu tinggal di sebuah unit penthouse di distrik utara Teheran Elahieh. Kisaran harga apartemen-apartemen di sini mencapai 4.000 euro (Rp 62,5 juta) per meter persegi.

"Seperti teman-teman, saya lebih suka berbelanja di luar negeri saat sedang berlibur. Yang saya beli tidak banyak. Tapi saya punya teman yang selalu memakai mode terbaru dari Paris atau Italia. Para suami mereka digaji dengan euro atau dolar. Orang-orang yang bergaji rial tentu saja tidak akan sanggup membeli barang-barang itu."

Bahkan cicit Ayatollah Khomeini, yang pemimpin politik dan agama Revolusi Islam 1979 itu, kini juga senang memakai merek-merek dari AS.

Tahun lalu, tersebar foto Ahmad Khomeini yang menyebabkan kritik pedas. Foto ini menunjukkan pemuda berusia 21 tahun ini sedang mengenakan kacamata hitam nan modis dan kaus Nike di sebelah seorang wanita muda yang mengenakan helm berkuda di klub berkuda.

Kakek buyutnya dulu memimpin revolusi dan menjanjikan kehidupan yang lebih baik bagi orang-orang miskin dan kurang beruntung. Namun sampai sekarang orang-orang itu tetap juga hidup menderita di bawah tekanan sanksi AS.

Tumbuhnya ketimpangan

Di negara ini kesenjangan antara kaum miskin dan kaya terus melebar. Dari 81 juta orang Iran, hanya dua juta atau sekitar 2,5 persen yang dikategorikan sebagai kelompok berpenghasilan tinggi. Satu keluarga yang beranggota empat orang dalam kategori ini setidaknya hidup dari penghasilan 1300 euro (Rp 20,6juta) per bulan, menurut statistik yang dirilis sebelum krisis ekonomi di Iran.

Di atas kelompok ini ada segelintir orang-orang yang menerima bayaran dalam mata uang dolar dan euro. Mereka pun tidak ragu menyembunyikan kekayaannya. Utamanya, mereka gemar sekali pamer di jejaring media sosial.

Akun Instagram "Rich Kids of Tehran" kini punya 146.000 pengikut. Yang dipajang di sana adalah foto-foto anak muda yang cantik dan kaya dengan pakaian mahal dan mewah di vila-vila yang megah.

Gaya hidup para anak muda elit ini adalah impian banyak anak muda Iran. Namun kebanyakan rakyat jelata hanya mampu membeli barang bermerek palsu atau pakaian dari Grand Bazaar di Teheran yang kemudian dikirim ke seluruh penjuru negeri. (ae/vlz)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Korsel, AS Gagal Capai Kesepakatan Pembagian Biaya Pertahanan
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
AS dan Korea Selatan gagal mencapai perjanjian pembagian biaya pertahanan setelah mengadakan pembica...
Komisi HAM Kecam Penggunaan Kekerasan Terhadap Demonstran di Chile
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Komisi Antar-Amerika untuk HAM atau IACHR mengutuk Chile pada Jumat (12/6) karena menggunakan "kekua...
9 Demonstran Tewas di Baghdad, AS Jatuhkan Sanksi Baru
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Sembilan demonstran tewas pada Jumat (6/12) malam setelah orang-orang tak dikenal menyerang sebuah k...
Demonstran Haiti Kecam Dukungan AS untuk Presiden Korup
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Ratusan demonstran berpawai dari pusat kota Port-au-Prince, Ibu Kota Haiti, menuju Kedutaan Besar pa...
Warga Afghanistan Berduka dengan Kematian Dokter Jepang 
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Dia datang ke Afghanistan sebagai dr. Tetsu Nakamura pada 1980-an untuk membantu merawat pasien kust...
Banyak Orang Bolivia Tak Inginkan Morales Kembali
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Di dataran tinggi Andes, sekitar dua jam perjalanan dari La Paz, orang-orang Achacachi mengatakan m...
Dinamika Umat Muslim di India
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Putusan Mahkamah Agung India baru-baru ini mengizinkan umat Hindu untuk membangun kuil di sebuah kot...
Museum Vagina, Dorong Dialog Tentang Subyek Tabu Terkait Tubuh Perempuan
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Pertengahan November lalu, sebuah museum tak biasa dibuka di London, Inggris, yaitu Museum Vagina y...
Aksi Mogok Massal di Prancis Usik Transportasi Akhir Pekan
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Aksi mogok massal terbesar dalam puluhan tahun di Prancis menyebabkan warga yang melakukan perjalana...
Jumlah Korban Tewas di Irak Bertambah Setelah Serangan terhadap Protes Anti-Pemerintah
Senin, 09 Desember 2019 - 08:38 WIB
Jumlah korban tewas setelah sekelompok pria bersenjata menyerang para demonstran anti-pemerintah di ...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)