Pastor Katolik yang Sebut Dosa Orangtua Sebabkan Autisme, Batal ke Australia
Elshinta
Jumat, 19 Juli 2019 - 08:43 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Pastor Katolik yang Sebut Dosa Orangtua Sebabkan Autisme, Batal ke Australia
ABC.net.au - Pastor Katolik yang Sebut Dosa Orangtua Sebabkan Autisme, Batal ke Australia

Pastor Katolik India yang bilang bahwa zina dan masturbasi orangtua sebabkan autisme pada anak dan mengklaim telah "menyembuhkan" autisme lewat doa, batalkan retret keagamaan di Australia.

Pastor batalkan kunjungan

Romo Dominic Valanmanal baru-baru ini dipaksa untuk membatalkan acara serupa retret di Irlandia dan Kanada, setelah sebuah video klip dirinya sedang berkhotbah muncul di internet.

Dalam video tersebut, dia berkata bahwa autisme pada anak disebabkan perbuatan maksiat orangtua mereka.

"Perzinaan, masturbasi, homoseksualitas dan pornografi — kalau kamu sudah kecanduan dengan hal-hal ini, saya katakan atas nama Tuhan... ketika kamu menikah dan punya anak, ada kemungkinan besar bahwa kamu akan punya anak-anak tipe seperti ini," katanya dalam video tersebut.

"Mereka menjalankan kehidupan layaknya binatang. Mereka bersetubuh bagai binatang. Mereka membesarkan anak bagai binatang. Karena itu anak-anak mereka juga akan seperti binatang," ucapnya.

Romo Dominic mengaku sudah "menyembuhkan" dua orang anak autis di Irlandia.

Tiket retret lima hari di Philip Island, Austtalia, seharga $400 (3,9 juta rupiah) per orang terjual habis di bulan September.

Tidak hanya di Melbourne. Acaranya yang di Canberra pun ikut dibatalkan kemarin.

Binoy Zacharia adalah anggota dari komunitas India Katolik di Melbourne yang anaknya mengalami autisme.

Ia memimpin kampanye untuk menolak kedatangan pastor Katolik tersebut dan mengatakan "seharusnya romo itu tidak usah diundang sejak awal".

"Banyak orang mendorong saya untuk membawa anak saya ke retret romo ini supaya bisa disembuhkan," katanya.

"Saya sedih ketika mendengar bahwa banyak orang percaya perkataannya tentang bagaimana sebenarnya autisme adalah roh jahat yang berasal dari keluarga sang penderita," ujar Binoy.

Anggota komunitas India Katolik di Australia sebagian besar berasal dari bagian selatan Kerala, tempat tinggal Dominic.

Di wilayah tersebut, terdapat banyak ahli-ahli kesehatan.

"Kondisi inilah yang membuat penerimaan akan paham Dominic sangat menyedihkan," kata Linton Thomas - pekerja sosial dan anggota dari komunitas itu di Bendigo.

"Menyedihkan sekali ketika tahu bahwa orang-orang berpendidikan ini percaya pada pernyataan tersebut," katanya.

"Mereka ini adalah orang-orang yang akan merawat anak-anak dalam kondisi ini namun berharap retret itu akan membawa kesembuhan bagi mereka."

Bulan lalu, Uskup Calgary membatalkan izin Dominic untuk memimpin retret di Kanada setelah mendengar kekhawatiran anggota komunitas, sebelum akhirnya minta maaf dan berjanji meninjau ulang proses internal dari keuskupan.

Kampanye yang menentang kedatangan romo tersebut ke Australia mendapat dukungan Masyarakat Rasionalis, organisasi sukarelawan yang mendukung skeptimisme berdasarkan alasan ilmiah, serta organisasi advokasi autisme bernama Amaze.

Kedua organisasi ini mengirim surat kepada Uskup Agung Melbourne, Peter Comensoli, demi mengangkat isu ini.

Fiona Sharkie selaku ketua pelaksana mengatakan kepada ABC bahwa ia merasa senang kunjungan Dominic telah dibatalkan mengingat pandangannya yang "bersifat mencela, sangatlah menyinggung dan tidak benar."

"Kekhawatiran utama kami adalah dampaknya terhadap orang-orang autis, keluarga dan perawat mereka. Tuntutan ini akan terjadi kalau dia diberikan kesmpatan di publik," kata Fiona.

Ketua dari Gereja Syro-Malabar di Australia, Uskup Bosco Puthur, mengatakan pada ABC bahwa pandangan Romo Dominic "tidak menggambarkan posisi gereja Katolik saat ini".

"Begitu juga tidak menggambarkan posisi saya," kata Romo Bosco.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
15 Tahun Berlalu, Ratusan Korban Tsunami Asia Masih Belum Teridentifikasi
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:30 WIB
Sebuah kontainer kargo di kantor polisi Thailand selatan menjadi saksi masih ada ratusan korban tewa...
Jokowi Ingin Buat Kembaran Silicon Valley di Ibu Kota Baru
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:30 WIB
Presiden Joko Widodo mengungkapkan keinginannya agar Indonesia bisa memiliki pusat inovasi, riset, d...
Indonesia Segera Kirim Tenaga Kerja Kesehatan ke Jerman
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:28 WIB
Pada 17 Oktober 2019 lalu, loka karya kerja sama rekrutmen dan pengembangan perawat antara Indonesia...
Di Mana Posisi Indonesia Terkait Kasus Minoritas Uighur di Cina?
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:27 WIB
Dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri (Menlu) Cina, Wang Yi, di Madrid, Spanyol, Menlu Indonesi...
Pemerkosa Berantai dari Seluruh Dunia
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:27 WIB
Pemerkosa berantai adalah seseorang yang melakukan tindak perkosaan berulang kali kepada beberapa at...
Indonesia Menyampaikan Rasa Duka dan Siap Bantu Tanggulangi Kebakaran Australia
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:20 WIB
Indonesia telah menyampaikan rasa dukanya kepada perwakilan Australia di Jakarta atas bencana kebaka...
Ratusan Ribu Ternak Australia Terpanggang Matang Akibat Kebakaran Hutan
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:19 WIB
Menteri Pertanian Australia, Bridget McKenzie mengatakan hewan ternak yang mati akibat kebakaran hut...
Hewan-hewan Khas Australia Terancam Punah Akibat Kebakaran
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:19 WIB
Kangaroo Island di Australia Selatan, adalah pulau yang terkenal karena menjadi rumah hewan-hewan kh...
Setidaknya Dua Ribu Rumah di Australia Terbakar, Kerugian Capai  Rp 7 Triliun
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:18 WIB
Kondisi cuaca yang lebih sejuk dalam beberapa hari terakhir memberikan kesempatan kepada petugas pem...
Waspadai Modus Penipuan Sumbangan Untuk Bencana Kebakaran Hutan Australia
Rabu, 08 Januari 2020 - 09:17 WIB
Kebakaran hutan dan semak masih terus terjadi di Australia, warga berlomba-lomba untuk memberikan su...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV