Gempa dan tsunami raksasa ancam Selatan Jawa dan sejumlah daerah lain
Elshinta
Senin, 22 Juli 2019 - 08:40 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Gempa dan tsunami raksasa ancam Selatan Jawa dan sejumlah daerah lain
BBC Indonesia - Gempa dan tsunami raksasa ancam Selatan Jawa dan sejumlah daerah lain

Peneliti tsunami Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menyebut daerah Selatan Jawa berpotensi diguncang gempa bermagnitudo 8,8 dan tsunami setinggi 20 meter. Namun, ancaman serupa ternyata juga dihadapi daerah-daerah lain.

Pakar Tsunami Badan Pengkajian Penerapan Teknologi (BPPT), Widjo Kongko, mengatakan potensi gempa dan tsunami dashyat disebabkan segmen-segmen megathrust atau sesar naik.

Sebelumnya, Widjo, membuat pemodelan bencana dengan fokus ke daerah Selatan Jawa dan menemukan gempa bermagnitudo 8,8 dan tsunami dengan tinggi 20 meter berpotensi terjadi di daerah itu.

Pemodelan itu berdasarkan pada data "Peta Sumber dan Bahaya Gempa Indonesia Tahun 2017", yang disusun oleh Pusat Studi Gempa Nasional Pusat Litbang Perumahan & Pemukiman.

"Biasanya (gempa) terjadi di daerah subduksi atau pertemuan lempeng-lempeng. Kalau di Selatan Jawa ya pertemuan lempeng Indo-Australia dan Eurasia" yang (bergerak) tujuh centimeter per tahun," ujar Widjo.

Sejumlah daerah di Selatan Jawa, dari Cilacap hingga Jawa Timur, ujar Widjo, berpotensi terkena dampak bencana itu.

Kabar ini sempat menimbulkan kepanikan publik, khususnya warga Cilacap.

Kepala Bidang Informasi Gempabumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG, Daryono, meminta warga untuk tidak panik mendengar informasi ini.

Widjo menekankan, Indonesia memiliki 16 segmen megathrust yang mencakup Pulau Sumatera, Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), juga Laut Banda.

Maka, ujarnya, daerah-daerah itu, katanya, juga menghadapi ancaman serupa.

Hak atas foto "Peta Sumber dan Bahaya Gempa Indonesia Tahun 201
Image caption Segmen megathrust nasional.

Mengapa skalanya diprediksi begitu besar?

Nuraini Rahma Hanifa, peneliti pusat penelitian mitigasi bencana Institut Teknologi Bandung (ITB), menyebut dalam waktu 300 tahun terakhir, tidak ada gempa yang melebihi magnitudo 8-8,5 baik di megathrust Selatan Jawa, Mentawai, Selat Sunda, bagian Selatan Bali dan Lombok, hingga Utara Sulawesi.

Secara teori, saat terjadi gempa, akan terjadi pelepasan energi yang terkumpul karena subduksi lempeng.

Sebaliknya, kata Nuraini, semakin jarang terjadi gempa bumi, energi akan semakin terakumulasi, sehingga semakin tinggi pula ancama gempa bermagnitudo tinggi.

Hak atas foto DigitalGlobe/ScapeWare3d
Image caption Foto Aceh dari udara setelah tsunami menerjang daratan.

"Semakin lama (energi) tidak dilepaskan, semakin besar juga energi yang terkumpul. Tapi cara dia melepaskan juga mungkin tidak sekaligus," kata Nuraini.

Contoh energi yang dilepaskan sekaligus, ujar Nuraini, adalah gempa dan tsunami di Aceh tahun 2004, yang bermagnitudo 9,2 hingga 9,3.

"(Cara pelepasan energi) bisa pelan-pelan, bisa sekaligus... tetapi tidak berarti gempa akan terjadi besok atau bulan ini," kata Nuraini.

"Bisa saja terjadi 50 tahun lagi, 100 tahun lagi, bisa jadi besok."

Apa gempa dan tsunami raksasa memiliki siklus?

Nuraini mengatakan sebetulnya gempa memiliki siklus. Namun, studi terkait hal itu, terutama di daerah Selatan Jawa masih minim, ujarnya.

Pengetahuan akan siklus itu, ujarnya, akan membuat masyarakat tahu periode terjadinya gempa di suatu tempat.

Hak atas foto Jewel Samad/ Getty Image
Image caption Tsunami di Palu, Sulawesi Tengah.

Sementara itu, Eko Yulianto, ahli Paleotsunami dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), mengatakan hasil penelitiannya, yang dilakukan dengan mempelajari rekaman tanah, menunjukkan gempa raksasa di Selatan Jawa terjadi sekitar 400 tahun yang lalu.

Bukti dari gempa yang memicu tsunami itu ditemukan di sejumlah daerah seperti Lebak, Ciletuh, Pangandaran Cilacap hingga Lumajang.

Seberapa besar gempa itu? Eko menjawabnya dengan perbandingan.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Berbagai bangunan di Palu menderita kerusakan setelah tsunami tahun lalu.

Gempa Jepang di tahun 2011 dengan magnitudo 9 menyebabkan rupture atau patahan sepanjang sekitar 500 kilometer.

Sementara patahan daerah yang diamatinya, yakni dari Binuangeun hingga Lumajang, adalah sekitar 700 kilometer.

"Dari situ kita bisa membandingkan, setidaknya (patahan) itu bisa memicu gempa di atas (magnitudo) 9, dan itu terdefinisi sebagai gempa raksasa. Kalau gempa itu terjadi, ia memicu tsunami," ujarnya.

Hak atas foto Getty Images

Lalu, apakah gempa raksasa di Selatan Jawa akan terjadi tiap 400 tahun sekali? Eko menjawab tidak pasti.

Sebagai contoh, sebelum gempa dahsyat di Aceh pada tahun 2004, diestimasi gempa dengan kekuatan yang sama telah terjadi 550 tahun sebelumnya.

Gempa yang melanda Indonesia dari tahun 1990-2018

Klik untuk melihat
Peta menampilkan gempa berkekuatan lebih dari enam magnitudo di Indonesia dari tahun 1990 sampai 2018.
Catatan: Menggunakan skala magnitudo.
Sumber: USGS (Data 1 Okt 2018; hanya menampilkan gempa lebih dari 6 magnitudo).

Namun, periode itu tidak teratur.

"Dia (gempa di Aceh) berulang dari 550 hingga 950 tahun," ujar Eko.

Bagaimana mengantisipasinya?

Pelaksana harian Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Agus Wibowo, mengimbau warga untuk tidak panik, tapi tetap siaga untuk menghadapi gempa besar.

Ia menyebut warga harus tahu jalur evakuasi di wilayahnya juga barang-barang apa yang harus mereka bawa kala bencana terjadi.

"Bangunan juga disiapkan. Jangan sampai kalau kena gempa ambruk. Paling aman pakai kayu atau pake struktur beton yang tahan gempa," ujarnya.

Hak atas foto Getty Images
Image caption Rambu-rambu evakuasi tsunami di sepanjang Pantai Selatan Jawa dinilai penting karena merupakan daerah pariwisata.

Ia juga meminta warga menerapkan prinsip 20-20-20, yakni jika warga merasakan gempa selama 20 detik, warga harus segera evakuasi dalam waktu 20 menit, ke bangunan yang ketinggiannya minimal 20 meter.

Saat ini, BNPB tengah melaksanakan kegiatan Desa Tangguh Bencana (Ekspedisi Destana) pada lebih dari 500 desa sepanjang Pantai Selatan Jawa.

Program yang berlangsung hingga 16 Agustus itu ditujukan untuk mempersiapkan warga untuk menghadapi tsunami.

Program serupa akan dilaksanakan di luar Pulau Jawa pada tahun depan.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Trump Ingin Rusia Kembali ke Kelompok G7
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Presiden Amerika Donald Trump, Rabu (21/8), mengatakan, ia ingin Rusia kembali dimasukkan ke dalam k...
AS Serukan Kuba Bebaskan Wartawan Pengkritik Pemerintah
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Pemerintah Amerika, Rabu (21/8), menyerukan pada Kuba supaya mencabut tuduhan atas seorang wartawan,...
Dua Tentara AS Tewas Dalam Pertempuran di Afghanistan
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Dua orang tentara Amerika tewas, Rabu (218), di Afghanistan, kata para pejabat Amerika. Ini terjadi ...
PM Islandia Tolak Kunjungan Wapres AS Mike Pence
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Perdana Menteri Islandia Katrin Jakobsdottir mengatakan ia tidak akan berada di ibu kota pada hari W...
Presiden Brazil: LSM yang Sebabkan Kebakaran Hutan
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Presiden Brazil Jair Bolsonaro menuduh sejumlah lembaga swadaya masyarakat atau LSM bertanggung jawa...
Tak Seorang Rohingya pun Muncul untuk Dipulangkan ke Myanmar
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Komisioner pengungsi Bangladesh, Kamis (22/8) mengatakan bahwa tak seorang pun Muslim Rohingya yang ...
Mantan PM Denmark Kecam Trump Soal Anggaran Pertahanan
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Mantan Perdana Menteri Denmark Lars Loekke Rasmussen, Kamis (22/8) mengecam Presiden Amerika Donald ...
Iran Pamerkan Sistem Rudal Jarak Jauh Buatan Dalam Negerinya
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Media pemerintah Iran menyatakan pemerintah, Kamis (22/8) memamerkan sistem rudal jarak jauh yang di...
Trump Bersikeras Katakan Demokrat Buruk Bagi Israel
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Presiden AS Donald Trump bersikeras mengatakan, warga Amerika keturunan Yahudi seharusnya memberik...
Korut Katakan Uji Coba Rudal AS Bisa Picu Perang Dingin Baru
Jumat, 23 Agustus 2019 - 08:41 WIB
Seorang juru bicara pemerintah Korea Utara, Kamis (22/8) mengatakan, uji coba rudal jelajah jarak me...
Terpopuler
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)