Kiri Kanan
Batuan Bulan Ungkap Sejarah Pembentukan Bumi
Elshinta
Senin, 22 Juli 2019 - 08:40 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Batuan Bulan Ungkap Sejarah Pembentukan Bumi
DW.com - Batuan Bulan Ungkap Sejarah Pembentukan Bumi

Para Astronot Apollo, membawa sampel batuan bulan dari enam lokasi pendaratan ke bumi. Beberapa diantaranya sampel inti bor dari kedalaman beberapa meter. Seluruhnya diangkut sekitar 400 kilo batuan bulan, dari yang berukuran debu halus sampai seukuran bola sepak.

Sampel batuan bulan terbukti jadi harta karun berharga tinggi. Pakar geologi planet dari DLR-Institut für Planetenforschung Berlin, Prof. Ralf Jaumann menjelaskan, umat manusia mengeruk banyak keuntungan ilmiahnya dari "oleh-oleh" dari bulan yang dibawa para astronot itu.

Prof. Ralf Jaumann menjelaskan lebih jauh: "Batuan ini berasal dari benda langit lain. Dan hampir seluruh batuan ini berumur sangat tua. Tentu saja ini merupakan harta karun. Batuan menunjukkan, bagaimana perkembangan bulan dalam empat milyar tahun terakhir. Selain itu karena posisinya dekat bumi, kami bisa menarik neraca kecil tentang bagaimana kemungkinan perkembangan bumi."

Informasi ini sudah lama musnah dari bumi. Sebab batuan di bumi terus melakukan daur ulang. Batuan yang ada di bumi saat ini, nyaris semuanya batuan baru dan tidak lagi tersisa batuan dari fase awal pembentukannya.

Tektonik Lempeng gerus sejarah batuan

Akibat tektonik lempeng, batuan purba di bumi menujam ke bawah tanah, dilumerkan suhu tinggi, dan kembali dimuntahkan ke permukaan oleh gunung berapi. Jejak dari masa awal bumi dengan itu dihapus. Proses dinamika ini terus berlangsung di bumi.

Sebaliknya dari bumi, bulan ibaratnya sebuah gudang arsip. Semua jejak sejarah perkembangannya dari awal pembentukan tetap bertahan hingga kini. Sejumlah eksperimen dilakukan sebelum manusia kembali mendarat di bulan. Beberapa negara adidaya ruang angkasa mengirim satelit yang meneliti permukaan bulan.

Rekaman satelit juga membantu mengungkap rahasia kawah-kawah di bulan. Para peneliti sebelumnya menduga, kawah itu indikasi adanya aktivitas vulkanik. Kini diketahui, tabrakan dahsyat meteorit yang menciptakan kawah-kawah di bulan. Salah satunya kawah raksasa dengan diameter 90 kilometer. Yang dikelilingi sebuah pegunungan raksasa setinggi pegunungan Alpina.

"Semua tercipta dalam waktu beberapa menit. Berbeda dengan di bumi. Kita ketahui, lempeng benua bertabrakan, tercipta pegunungan dalam kurun jutaan tahun. Kemudian lenyap kembali. Di bulan semua tercipta dalam waktu hanya 20 menit, setelah itu tuntas. Dalam peristiwa itu tercipta pegunungan raksasa. Tentu saja hal ini mengubah secara mendasar gagasan perkembangan geologi di bumi.", paparProf. Ralf Jaumann lebih jauh lagi.

Ungkap perkembangan planet di Tata Surya

Batuan bulan yang diangkut ke bumi dalam rangkaian misi Apollo diteliti lebih rinci di laboratorium di bumi. Batuan ini memberikan pengetahuan baru tentang bagaimana perkembangan planet-planet di Tata Surya.

Pakar geologi planet dari DLR-Institut für Planetenforschung Berlin, Prof. Ralf Jauman menjelaskan lebih lanjut: "Jika melangkah lebih jauh, dan berasumsi ini bukan hanya berlaku buat bulan, tapi untuk seluruh tata surya, artinya ini bisa berlaku juga di planet-planet lain. Artinya, bulan memasok skala waktu untuk perkembangan di dalam tata surya. Hal ini tidak eksis sebelum misi Apollo.

Perkembangan di sistem Tata Surya sangat bergejolak, lebih hebat dari dugaan semula. Asteroid dan komet terus menerus menabrak benda langit lainnya. Empat milyar tahun silam, bombardemen benda langit ini sangat dahsyat.

Setelah pendaratan pertama di Bulan, peneliti mengembangkan teori baru. Bulan tercipta dari lontaran material, akibat sebuah benda langit seukuran Mars menabrak bumi. Tapi hingga kini, masih banyak rahasia yang belum terkuak.



Misi pendaratan di bulan juga membawa ratusan kilo batuan bulan. Berbeda dengan batu bumi, batu bulan ibarat arsip yang menyimpan sejarah bumi dan planet dari saat pembentukannya.
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Upaya Selamatkan Berang-Berang Laut Penjaga Keseimbangan Ekologis
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:33 WIB
Berang-berang laut di India berperan penting menjaga keseimbangan ekologis di habitatnya. Namun perb...
8 Manfaat Sentuhan Fisik
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:33 WIB
Di dunia yang kian penuh digitalisasi, di mana orang lebih sering kirim pesan daripada bertemu, pent...
WHO: Empat dari Lima Remaja di Seluruh Dunia Kurang Gerak dan Olahraga
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:33 WIB
Studi yang dilakukan oleh WHO ini menemukan bahwa 81 persen remaja berusia antara 11 dan 17 tidak me...
Kenapa Timor Leste Mendadak Dirundung Serangan Buaya Liar?
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:33 WIB
Mario Da Cruz tertegun melihat sekelompok buaya memangsa seorang bocah kecil di tepi pantai. Ia send...
Dari Meja, Kursi Hingga Ponsel, Milenial India Gemar Sewa Berbagai Perabot
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:33 WIB
Di usianya yang menginjak 29 tahun, Spandan Sharma tidak memiliki apartemen, mobil, bahkan kursi. Pe...
Bagaimana Ulama Wahabi Terbelah Soal Penawaran Saham Aramco
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:33 WIB
Modernisasi Arab Saudi yang dipacu oleh Pangeran Muhammad bin Salman dengan mengikis doktrin Wahabis...
Erick Thohir Ingin 20% Pegawai Bandara di Abu Dhabi Diisi Orang RI
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:32 WIB
Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir tengah menjajaki kerja sama dengan Ab...
Bagaimana Seorang Perempuan Rusia Menjadi Bintang Tari Perut di Mesir
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:32 WIB
Johara jarang tampil sederhana. Setiap kali diundang, penari perut berusia 31 tahun itu mengenakan k...
Negara-negara Dengan Kualitas Murid Paling Rendah di Dunia
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:32 WIB
Laporan OECD yang mengukur kemampuan anak 15 tahun di bidang membaca, matematika dan pengetahuan ilm...
Peringkat 6 Terbawah, Indonesia Diminta Tinggalkan Sistem Pendidikan Feodalistik
Jumat, 06 Desember 2019 - 08:32 WIB
Survei kemampuan pelajar yang dirilis oleh Programme for International Student Assessment (PISA), pa...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined offset: 1

Filename: widget/infodarianda.php

Line Number: 24

Backtrace:

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/application/views/elshinta/widget/infodarianda.php
Line: 24
Function: _error_handler

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/application/views/elshinta/view_mitra_detail.php
Line: 157
Function: include

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/application/libraries/Template.php
Line: 16
Function: view

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/application/controllers/Berita.php
Line: 163
Function: load

File: /home/cfi/web/www/html/elshinta.com/index.php
Line: 294
Function: require_once