Setelah Serangan Teror Halle, Perlindungan Sinagoge di Jerman Jadi Sorotan
Elshinta
Senin, 14 Oktober 2019 - 08:41 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Setelah Serangan Teror Halle, Perlindungan Sinagoge di Jerman Jadi Sorotan
DW.com - Setelah Serangan Teror Halle, Perlindungan Sinagoge di Jerman Jadi Sorotan

Di pintu kayu berat di sinagoge Halle masih terlihat lubang peluru. Pintu kayu besar itu yang memisahkan warga Yahudi dari penyerang yang mencoba menyerbu masuk dengan membawa senjata dan bahan peledak hari Rabu (9/10).

Penyerang berusaha membobol pintu dengan tembakan dan granat tangan, namun gagal dan akhirnya meninggalkan lokasi. Mungkin frustasi, dia menembak mati seorang perempuan yang kebetulan lewat dan seorang pria yang ada di kedai makan dekat tempat itu.

Di belakang pintu di dalam sinagoge, sekitar 80 warga Yahudi sedang berkumpul untuk untuk memperingati Yom Kippur, hari besar terpenting dalam kalender Yahudi.

"Saya pertama-tama harus memahami apa yang terjadi," kata Max Privorozki, pemimpin komunitas Yahudi di kota Halle, negara bagian Sachsen-Anhalt. Privorozki bisa mengamati aksi penyerang lewat kamera pengawas dan kemudian memanggil polisi. Beberapa orang di dalam sinagoge sempat memindahkan perabotan untuk menghalangi pintu, lalu berlindung ke dapur di bagian dalam gedung.

Max Privorozki mengatakan, polisi tiba di tempat kejadian sekitar 10 menit setelah mendapat laporan. Polisi kemudian mengidentifikasi penyerang sebagai Stephan Balliet, warga Jerman yang terpapar propaganda klebencian ekstremis kanan Neonazi.

Aparat keamanan lengah?

Yang jadi sorotan dan pertanyaan publik sekarang, mengapa tidak ada perlindungan polisi di sinagoge pada hari besar Yom Kippur di Halle? Banyak institusi Yahudi di Jerman secara rutin mendapat penjagaan dari polisi.

"Di Halle, di Sachsen-Anhalt, kami biasa terus-menerus berhubungan dengan polisi," kata Privorozki.

"Polisi mengatakan sudah ada kendaraan polisi yang menengok secara sporadis - saya tidak tahu seberapa sering. Mereka mengatakan: "Kalau Anda tidak melihat (mobil) polisi, bukan berarti polisi tidak ada di sana.'

Josef Schuster, presiden Dewan Pusat Yahudi di Jerman mengatakan, kalau ada satu polisi saja yang saat itu menjaga sinagoge, penyerang bisa segera dilucuti. Itu saja sudah bisa mencegah dua orang terbunuh.

"Jelas, situasi di sana belum dipahami dan dinilai dengan baik sebelumnya," kata Josef Schuster.

Pada konferensi pers di Halle, Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer mengumumkan akan ada perlindungan yang lebih baik bagi lembaga-lembaga Yahudi di seluruh Jerman.

Pengamanan berbeda-beda

Di Jerman, tugas kepolisian berada di bawah wewenang negara bagian. Karena itu, pengamanan juga berbeda-beda. Di Sachsen-Anhalt, perlindungan terhadap sinagoge kelihatannya tidak sebaik di negara bagian lain.

Contohnya di negara bagian Nordrhein-Westfalen (NRW). Juru bicara Kementerian Dalam Negeri NRW mengatakan kepada DW, selalu ada pengamanan polisi tingkat tinggi terhadap lembaga-lembaga Yahudi seperti sekolah dan sinagog.

"Lembaga-lembaga itu dijaga 24 jam sehari, tujuh hari seminggu," katanya.

Di depan sinagoge di Köln misalnya, terlihat sebuah van polisi selalu berjaga. Bagian depan juga dilindungi dengan gerbang besi yang kokoh. Sinagoge Köln memang sedikit menyerupai benteng yang sulit diserang.

NRW memang punya kebijakan khusus soal pengamanan rumah ibadah kaum Yahudi. Ada perjanjian antara NRW dan komunitas Yahudi mengenai pengamanan khusus, yang mencakup antara lain anggaran keamanan senilai 3 juta euro per tahun dan pintu gerbang besi yang tebal serta sistem pengawasan lengkap dengan kamera. Bahkan di bagian dalam ada ruang khusus untuk berlindung, jika terjadi bahaya. (hp/rzn)

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Jutaan Selamat dari Kelaparan Berkat Bantuan dari Tempat Ibadah Umat Sikh
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:56 WIB
Saat pemerintah India berjuang menahan penyebaran COVID-19, komunitas sikh di New Delhi bekerjasama ...
Dana Hibah UE untuk Penanganan Wabah COVID-19 di Indonesia
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:56 WIB
Uni Eropa telah menandatangani tiga perjanjian hibah senilai € 5,3 juta atau setara Rp 86 milia...
Dikaitkan dengan Posting LGBT, Pengusaha Digital Bangladesh Terima Ancaman Pembunuhan
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:56 WIB
Ayman Sadiq, pendiri platform pendidikan online "10 Minute School" yang populer di Banglad...
83 Miliuner Dunia Siap Dipajak Ekstra untuk Danai Bantuan Pandemi Corona
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:55 WIB
Dalam sebuah surat terbuka, 83 individu terkaya dunia yang menyebut dirinya Millionaires for Humanit...
Uni Eropa Kecam Turki Atas Berubahnya Status Hagia Sophia
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:55 WIB
Uni Eropa dan Turki memiliki pandangan yang berseberangan atas keputusan mengubah status Hagia Sophi...
Kasus COVID-19 Melonjak, California Kembali Tutup Kegiatan Bisnis dan Sekolah
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:55 WIB
Gubernur Calfornia, Gavin Newsom, mengumumkan ditutupnya aktivitas dalam ruangan di restoran, bar, k...
Ekstremis Mali Penyerang Timbuktu Mulai Disidang di Mahkamah Den Haag
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:55 WIB
Al Hassan Ag Abdoul Aziz Ag Mohamed Ag Mahmoud, 42 tahun, mulai diadili di Mahkamah Pidana Internasi...
Benderanya Dihapus dari Situs Web, Taiwan Protes ”Diskriminasi“ Kemenlu Jerman
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:55 WIB
Taiwan hari Senin (13/7) menyatakan cemas terhadap keputusan Kementerian Luar Negeri Jerman yang men...
Ternyata, Pola Pikir Monyet dan Manusia Lebih Mirip daripada Perkiraan Sebelumnya
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:55 WIB
Bahasa yang dipakai monyet dan manusia memang tidak sama, tetapi cara berpikir keduanya ternyata jau...
Arkeolog Temukan Situs Istana Kuno Aztek di Meksiko City
Rabu, 15 Juli 2020 - 02:55 WIB
Arkeolog Meksiko menemukan sisa istana Atzec kuno, yang kemudian menjadi rumah kediaman sang penaklu...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV