Sibarani Sofian Terinspirasi Rancang Ibu Kota Baru RI dari Kecantikan Sydney
Elshinta
Senin, 30 Desember 2019 - 10:35 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Sibarani Sofian Terinspirasi Rancang Ibu Kota Baru RI dari Kecantikan Sydney
ABC.net.au - Sibarani Sofian Terinspirasi Rancang Ibu Kota Baru RI dari Kecantikan Sydney

Sibarani Sofian, bersama sembilan orang dalam tim-nya telah memenangkan sayembara rancangan kawasan Ibu Kota Indonesia yang baru di Kalimantan Timur. Sejumlah idenya datang dari kota-kota di Australia.

Sibrani mendapat gelar Master of Urban Development and Design dari University of New South Wales di Sydney tahun 1999.

Ia sempat berkarir di Singapura dan Hong Kong, sebelum memutuskan kembali ke Indonesia di tahun 2011.

Dalam perbincangan khusus dengan ABC Indonesia akhir pekan lalu, alumnus Institut Teknologi Bandung ini bercerita mengenai visi dalam rancangannya, yang juga diharapkan dapat ramah lingkungan.

Konsep dan ide apa di balik Nagara Rimba Nusa?

Nagara itu mewakili Pemerintah. Rimba itu mewakili hutan, sesuatu yang sangat khas di Kalimantan. Dekat lokasi Ibu Kota baru nantinya banyak hutannya. Sementara, Nusa itu representasi dari kepulauan dan bisa dijadikan identitas bersama kita sebagai suatu bangsa, karena kita adalah negara kepulauan terbesar.

Rimba dan nusa itu sebenarnya terinspirasi dari dua kata yang sederhana, tapi mungkin menjadi sangat inspiratif, karena dari hutan kita banyak bisa belajar bagaimana menyelaraskan kota, hutan, dan manusia.

Alam bisa hidup sendiri tanpa manusia, tapi dengan adanya manusia, kadang-kadang tidak selalu bisa selaras dengan alam. Nah, bagaimana kita bisa mengembalikan suatu konsep baru, tapi dari awal sudah menyelaraskan diri dengan alam.

Sejumlah aktivis lingkungan telah mengecam pembangunan Ibu Kota karena resiko pengerusakan alam, bagaimana bisa memastikan gedung dan pengembangannya ramah lingkungan?

Harapannya bangunan-bangunan di sana bisa hijau ya, green building, berkinerja tinggi, mengurangi konsumsi energi, mengurangi panas. Belajar dari hutan tropis, kami sengaja ada satu konsep yang membuat membuat kenyamanan di jalan dengan angin.

Kesulitan di Kalimantan adalah cuacanya panas dan lembab, jadi harus ada usaha agar angin yang membantu menurunkan temperatur, dengan angin yang datang dari sisi hutan dan kebun raya.

Kami membuat kebun raya yang sangat besar, hampir 500-600 hektar, berlokasi tepat di jantung Ibu Kota baru kita.

Elemen penting apa saja yang ada dalam rancangan anda untuk Ibu Kota baru?

Kita punya dua sumbu utama. Pertama adalah sumbu antara manusia, alam dan Tuhan, seperti yang kita lihat di Yogyakarta, Jawa, Bali, dan kota-kota lainnya.

Jadi bagaimana kita meciptakan keselarasan hubungan antara hubungan manusia dengan alam, hubungan manusia dengan Tuhan, itu menjadi sumbu utama kita dalam membuat masterplan. Titik nolnya adalah istana, lalu turun ke Danau Pancasila, yang menjadi sumbu kebangsaan kita dengan memperlihatkan hubungan antara manusia, alam dan Tuhan.

Kemudian ada axis yang melintang, yakni pemerintahan, dengan trias politika ya, ada ekselutif, legislatif dan yudikatif. Jadi kami sebar tiga fungsi di tiga titik berbeda. Satu ada ditengah-tengah, yakni istana sebagai lembaga eksekutif. Lembaga legislatif di sebelah kanan, kemudian yudikatif sebelah kiri. Sementara kantor kementerian berada di antara ketiganya.

Apa saja tantangan dalam merancang Ibu Kota baru ini?

Lokasinya masih cukup jauh, dari kota Balikpapan masih 30-40 kilometer, sehingga butuh akses untuk bisa menuju kesana. Kedua, kondisi temperatur yang tinggi. Ketiga, ada banyak ekosistem atau lingkungan yang sensitif. Jadi, kita harus hati-hati, tidak merambah daerah yang alami, yang terproteksi, atau jika ada spesies bekantan. Kita harus hati-hati dan benar-benar memilih lokasi yang aman.

Berapa biaya yang dibutuhkan untuk mewujdukan konsep Nagara Rimba Nusa?

Belum diperhitungkan sejauh itu ya, karena ini masih baru diumumkan, jadi belum ada perhitungan pasti seperti apa.

Anda menerima beasiswa dari pemerintah Australia di tahun 1998, lewat Australian Development Scholarship, kemudian belajar di Sydney selama setahun. Apa yang anda pelajari dari kota-kota di Australia?

Sydney adalah kota kosmopolitan pertama yang saya pernah tinggali, bukan hanya sebagai turis. Sebagai residen di Sydney, kebetulan mahasiswa dengan uang yang terbatas, tapi saya masih bisa menikmati kotanya.

Sydney dan Melbourne itu sangat kosmopolitan dan menarik, juga sangat kaya, bukan dalam arti uang tapi karakternya. Meski saya enggak punya uang banyak, masih bisa tetap jalan di kotanya yang nyaman dengan transportasi publik berjalan baik.

Saya melihat Darling Harbour, Circular Quay, naik kapal ke Sydney Olympic, benar-benar membuka mata saya dan sangat mempengaruhi harapan saya, kalau bisa merancang kota, minimal seperti inilah.

Jadi apa saja yang harus dimiliki sebuah kota untuk layak ditinggali?

Menurut saya, memberikan rasa aman dan nyaman untuk warganya bergerak, tanpa harus berkendaraan atau tanpa harus memiliki modal uang, itu saja.

Di Jakarta, contohnya, kalau kita mau berjalan kaki, fasilitas jalan kaki hanya ada di daerah tertentu. Kalau mau merasa aman, lalu kita memilih naik mobil.

Jika kota-kota rancangannya sudah baik, kecenderungan untuk menggunakan kendaraan pribadi bisa berkurang, ini yang saya jadikan indikator.

Selain itu juga ada aspek cantik, seperti di Sydney, kalau kita berjalan dari Circular Quay menuju Opera House pemandangannya luar biasa. Kita lihat Sydney Harbour Bridge dan di ujung lainnya ada Opera House. Itu kecantikan yang harus dirancang dan diberikan di ruang kota.

Ekonomi kotanya juga harus bergerak dan, satu lagi, indikatornya adalah smart. Jadi tak hanya apa yang kita lihat, tapi juga menyedikan informasi berupa teknologi yang mendukung kotanya supaya lebih smart. Misalnya, transportasi umum yang mengunakan aplikasi untuk bisa memprediksi kapan bus datang tepat waktu.

Anda juga pernah berkarir belasan tahun di negeri orang, lalu kenapa memutuskan pulang ke Indonesia dan bekerja dengan lembaga pemerintahan?

Saya melihat ada transformasi dan reformasi di Indonesia. Dulu profesi seperti saya seperti sekarang ini, waktu sebelum lulus, mungkin bukanlah profesi yang terlalu transparan dibutuhkan oleh kota.

Permintaan profesi untuk orang-orang seperti kami waktu dulu belum tinggi, karena kotanya sendiri belum mau berubah, pimpinan daerahnya belum terlalu tereformasi.

Sejak ada pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono dan Joko Widodo, kita mulai bergerak ke arah yang menjanjikan, sehingga pada saat saya pulang ke Indonesia, saya merasa bisa dimanfaatkan, ilmu bisa diterapkan, meski tantangannya masih banyak.


DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Membuat Pagar Pemisah: Tingginya Stigma Terhadap Pasien COVID-19 di Indonesia
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Saat Ibu dari Ari Harifin Hendriyawan dinyatakan positif terinfeksi virus corona, tetangganya mengam...
Anda Cenderung Narsis Jika Punya Alis Tebal, Kata Ilmuwan Peraih Penghargaan
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Bisakah kita menebak seseorang narsis hanya dengan melihat alisnya? Tim dari Kanada melakukan peneli...
Pelonggaran Lockdown di Pedalaman Victoria Bisa Untungkan Pelajar Internasional
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Pembukaan kembali kawasan pedalaman Victoria di luar metropolitan Melbourne akan dirasakan manfaatny...
Kurangnya Kedatangan Mahasiswa Asing ke Australia Tak Hanya Rugikan Universitas
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Pemerintah Australia masih belum memutuskan kapan mahasiswa internasional bisa kembali. Dalam bebera...
Australia Dihadapi Ancaman Gangguan Listrik Pada Musim Panas di Tahun Ini
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Australia akan segera memasuki musim panas dan terancam mengalami masalah pemadaman listrik, karena ...
Seperti di Neraka: Curahan Pelajar Internasional di Australia Saat Pandemi
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Maret lalu, mahasiswa internasional bernama Raiyan Chowdhury merasa memiliki kendali atas hidupnya s...
Pelajar Putri Asal China Jadi Korban Penculikan Virtual di Sydney
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Seorang pelajar putri asal China berusia 18 tahun menjadi korban penipuan dan penculikan virtual. Ia...
Banyak Perempuan Indonesia Jadi Tulang Punggung Saat Pandemi COVID-19
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Yayuk Ernawati, seorang ibu rumah tangga di Gresik Jawa Timur terpaksa harus bekerja, setelah suamin...
Melbourne Diminta Tak Terburu-buru Longgarkan Lockdown Meski Penularan Menurun
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Meskipun jumlah kasus baru COVID-19 di negara bagian Victoria, Australia, sudah membaik, namun pelon...
Ada Kesamaan Cerita Dari Para Pekerja COVID-19 di Australia dan Indonesia
Selasa, 29 September 2020 - 10:03 WIB
Anggara Widyartanto sudah menjadi relawan COVID-19 di kota Surabaya sejak awal pandemi.Mahasiswa jur...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV