Apakah Social Distancing Selama Pandemi Corona Sebabkan Lebih Banyak Kasus Bunuh Diri?
Elshinta
Rabu, 03 Juni 2020 - 06:26 WIB | Penulis : Mitra Elshinta Feeder
Apakah Social Distancing Selama Pandemi Corona Sebabkan Lebih Banyak Kasus Bunuh Diri?
DW.com - Apakah Social Distancing Selama Pandemi Corona Sebabkan Lebih Banyak Kasus Bunuh Diri?

Pada awal Maret, ketika wabah corona sampai ke Eropa dan social distancing serta lockdown diterapkan, para pakar kesehatan mental memperingatkan bahwa konsekuensinya bisa mematikan.

Kombinasi isolasi yang dipaksakan, peningkatan kecemasan, kekhawatiran keuangan, dan berkurangnya akses ke terapi dapat membuat mereka menderita sendirian. Banyak ahli khawatir ini dapat menyebabkan kenaikan angka bunuh diri di Jerman.

Pada akhir April, serikat pemadam kebakaran Jerman mengatakan kepada Business Insider bahwa responden darurat menghadapi lebih banyak kasus percobaan bunuh diri dan menemukan catatan bunuh diri yang mengungkap kekhawatiran akan infeksi virus corona - meskipun mereka mengakui bahwa mereka tidak memiliki angka resmi.

Tapi sekarang statistik resmi awal untuk Jerman justru menunjukkan pengurangan angka bunuh diri selama wabah corona. Antara 9.000 dan 10.000 orang melakukan bunuh diri di Jerman setiap tahunnya.

Mencari bantuan online?

Pada awal Mei 2020, harian Augsburger Allgemeine melakukan survei terhadap tujuh negara Jerman yang memiliki statistik angka bunuh diri dan menemukan bahwa angka tersebut sebenarnya turun 20% sejak lockdown dimulai dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Sulit untuk menjelaskannya dengan tidak adanya penelitian empiris, kata Thomas Voigt, wakil ketua Deutsche Depressionsliga ("Liga Depresi Jerman"), yang menyediakan bantuan jarak jauh dan online untuk orang-orang yang mengalami depresi.

"Tetapi saya dapat mengatakan bahwa sejak krisis corona, permintaan [untuk layanan bantuan mental online] telah menurun secara signifikan," katanya kepada DW. "Itu sebuah paradoks."

Tetapi rendahnya permintaan untuk bantuan online tidak berarti orang belum berjuang sendirian, tambahnya. "Satu penjelasan bisa jadi Anda harus aktif, dengan cara tertentu, untuk meminta bantuan," katanya. "Dan karena ada banyak kesulitan tambahan sekarang, orang-orang begitu terbebani sehingga mereka bahkan tidak bisa mengatasinya."

Terapi online jarak jauh juga mungkin bukan solusi bagi sebagian orang, katanya. "Tentu saja sulit untuk mempertahankan terapi karena social distancing," kata Voigt. "Orang dengan depresi sering membutuhkan kontak manusia. Mereka tidak mau duduk di depan mesin."

Dalam sebuah pernyataan yang ditulis saat pandemi dimulai, Ulrich Hegerl, ketua yayasan Jerman, Deutsche Depressionshilfe (DDH), berhati-hati untuk membedakan antara peningkatan kecemasan secara umum yang dirasakan dalam situasi tertentu dan depresi.

"Bunuh diri ... disebabkan dalam 90% kasus oleh pandangan dunia yang terdistorsi secara negatif akibat depresi dan penyakit kejiwaan lainnya," tulisnya. "Depresi, yang sejauh ini merupakan penyebab bunuh diri yang paling sering, adalah penyakit independen, dan bukan reaksi terhadap keadaan yang sulit."

Hegerl memperingatkan bahwa pembatasan jarak sosial meminimalisir kemungkinan teman atau kerabat mengenali ketika seseorang beresiko melakukan bunuh diri dan dapat mengatur bantuan profesional.

"Memang benar bahwa situasi dukungan telah memburuk, dan semakin sedikit orang yang datang ke terapi, karena ketakutan berlebihan, atau karena mereka pikir layanan medis tidak menginginkannya karena mereka hanya merawat pasien corona. Banyak orang dengan depresi cenderung memiliki perasaan bersalah, "kata Hegerl pada DW. "Bagi saya, belum ada angka yang cukup untuk mengatakan sesuatu yang pasti tentang tingkat bunuh diri."

Kecemasan dan ketakutan diperburuk

Sementara mereka yang sudah menderita depresi mungkin tidak mencari bantuan lebih dari biasanya, tampaknya ada sedikit keraguan bahwa pandemi memiliki dampak umum pada kesehatan mental. Beberapa survei di seluruh dunia telah menunjukkan ini.

Di AS, misalnya, Kaiser Family Foundation menemukan pada akhir Maret bahwa 45% orang dewasa percaya pandemi telah memengaruhi kesehatan mental mereka, dan 19% mengatakan itu memiliki "dampak besar." Sementara itu, Disaster Distress Helplines di AS menyaksikan panggilan dari Februari hingga Maret meningkat lebih dari 300%.

Di Jerman, 3.545 orang mengajukan diri secara sukarela untuk survei oleh sekolah kedokteran Hannover (MHH) yang berfokus pada dua minggu pertama bulan April, ketika langkah-langkah lockdown paling drastis diterapkan di Jerman. Survei menemukan bahwa 50,9% mengatakan mereka menjadi lebih mudah marah dan 29% merasa lebih marah dan lebih agresif.

Sebuah survei yang diterbitkan pada awal Mei oleh Universitas Danube Krems di Austria menemukan angka yang lebih mengkhawatirkan: Proporsi orang Austria dengan "gejala depresi" telah meningkat dari sekitar 4% menjadi lebih dari 20%, sementara mereka yang "gejala ketakutan" telah naik dari sekitar 5% hingga 19%.

Profesor kedokteran psikosomatik Christoph Pieh, yang ikut menulis studi Krems, percaya bahwa risiko bunuh diri telah meningkat di Austria, meskipun tidak tampak pada angka yang dirilis oleh negara tetangga Jerman. Pieh juga skeptis karena selalu ada banyak kasus bunuh diri yang tidak diketahui. "Sudah pasti ada peningkatan dalam sindrom depresi di Austria," kata Pieh kepada DW.

Bahaya data yang tidak akurat

Hauke ??Wiegand, dokter psikiatri dan psikoterapi di Universitätsmedizin Mainz, juga memperingatkan bahwa semua survei dan angka-angka yang keluar sekarang hanya menunjukkan wawasan singkat dari periode waktu yang singkat. Namun, ia juga memperhatikan penurunan jumlah pasien dengan depresi berat dan kecemasan yang datang ke kliniknya selama pandemi, sementara jumlah orang yang menderita skizofrenia, misalnya, tetap kurang lebih sama.

Tetapi Wiegand memiliki poin lain: Sejarah menunjukkan tingkat bunuh diri selalu naik selama depresi ekonomi - dengan faktor risiko utama adalah "pengangguran dan tekanan finansial," dan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ini terjadi sekarang. Menyusul krisis keuangan 2008, katanya, "di AS setiap kenaikan satu persen dalam tingkat pengangguran disertai dengan kenaikan satu persen dalam tingkat bunuh diri."

"Kami melihat hal yang sama di Yunani menyusul pengetatan anggaran," Wiegand menambahkan, meskipun ia menunjukkan ini tidak terjadi di negara-negara dengan tingkat kesejahteraan yang lebih tinggi.

Statistik juga mendukung hal ini: Penelitian di tahun 2014 oleh Portsmouth University di Inggris menemukan bahwa setiap 1% pemotongan anggaran belanja di Yunani berbarengan dengan peningkatan bunuh diri di kalangan pria sebesar 0,43%.

Sementara itu, Wiegand juga memperhatikan adanya efek balasan. Dia sedang mengerjakan survei yang belum dipublikasikan oleh Leibniz Institut für Resilienzforschung Mainz. Hasil awal menunjukkan bahwa banyak orang sebenarnya merasa stress berkurang saat penerapan lockdown.

"Mereka telah mengurangi waktu kerja, mereka mungkin tidak harus pergi bekerja, mereka memiliki lebih banyak waktu dengan keluarga mereka, yang mengurangi tingkat stres secara keseluruhan - selama pekerjaan mereka aman," tambah Wiegand. (vlz/pkp)

Jika Anda menderita tekanan emosional yang serius atau memiliki pikiran untuk bunuh diri, jangan ragu untuk mencari bantuan profesional. Anda dapat menemukan informasi tentang di mana mencari bantuan tersebut, di mana pun Anda berada, melalui situs web ini: https://www.befrienders.org/



Angka-angka awal menunjukkan tingkat bunuh diri di Jerman sebenarnya justru menurun selama penerapan social distancing. Beberapa pakar berpendapat masih terlalu dini untuk mengetahui jumlah korban sesungguhnya.
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Ertugrul: “Game of Thrones Versi Islam“ Mencengkeram Pemirsa Pakistan di Depan Layar
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Drama televisi tentang sejarah Turki, Dirilis Ertugrul (Kebangkitan Kembali Ertugrul) sangat popule...
Varian Baru Virus Corona Menyebar Lebih Cepat Dibanding Aslinya
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Varian COVID-19 yang saat ini mendominasi kasus di seluruh dunia, punya kapasitas penularan jauh leb...
Penumpang Bandel Tidak Pakai Masker? Perusahaan Transportasi Berlin Punya Solusi Jitu!
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Masker kini jadi barang yang wajib dipakai di angkutan umum di Jerman, tetapi tampaknya tidak semua ...
50 Persen Penduduk Jerman Khawatirkan Gelombang Kedua Corona
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Setengah dari populasi Jerman menyatakan takut terjadi gelombang kedua wabah corona, menurut survei ...
Bagaimana Cara Ratusan Pilot Pakistan Dapatkan Lisensi Terbang ‘Meragukan’?
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Maskapai penerbangan asal Pakistan yaitu Pakistan International Airlines (PIA) kembali menjadi sorot...
Joshua Wong Menyangkal Meminta Jerman untuk Intervensi Hong Kong
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Aktivis pro-demokrasi Hong Kong Joshua Wong pada hari Jumat (03/07) membantah telah meminta interven...
Inovator 355
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Terbang dengan pikiran berkat Neurobiologi, listrik bersih untuk Filipina yang lapar energi dan kriy...
Inovator 356
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Jaring modern menghadang penyebaran malaria, seorang perempuan bidani kelahiran industri cokelat di ...
Inovator 357
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Rumput buatan lindungi ekosistem pantai dari abrasi laut, susu unta selamatkan suku nomadik India da...
Inovator 358
Senin, 06 Juli 2020 - 01:59 WIB
Fokus kali ini: mengisi baterai kendaraan tanpa kabel dengan teknologi elektromagnetik, cara unik me...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV