Senin, 20 November 2017

Hati-hati, hobi ngopi bisa berujung obesitas

Rabu, 15 Maret 2017 23:55

Ilustrasi. Foto: Istimewa Ilustrasi. Foto: Istimewa
Ayo berbagi!

Kopi semakin lekat dengan keseharian orang-orang urban, tapi kebiasaan ini bisa berujung pada obesitas khusus pada minuman yang dibubuhi pemanis tambahan.

Kopi dan teh menyumbangkan 5,1 persen kalori dari makanan yang disantap orang dewasa di kota besar Indonesia, berdasarkan studi yang dilakukan peneliti Helda Khusun dari SEAMEO-REFCON pada 864 pria dan wanita berusia 18-45 tahun  di Jakarta Timur, Bandung, Surabaya, Makassar dan Medan. 

Helda mengatakan minuman itu berfungsi untuk membuat tubuh terhidrasi, seharusnya tidak menyumbangkan kalori.

“Tapi perkembangan sekarang ini banyak minuman berperisa manis, kontributor kalori dari gulanya,” kata dia di Jakarta, Rabu.

Selain kopi dan teh, jenis minuman manis lain memberi kontribusi asupan kalori meliputi minuman soda (0,4 persen), jus buah (0,3 persen) dan lainnya (0,7 persen).

Teh manis menduduki peringkat pertama dalam daftar minuman yang sering dikonsumsi masyarakat urban Indonesia, setidaknya tiga kali sepekan.

33,4 persen responden mengaku sering minum teh manis, diikuti dengan jus buah (13,8 persen), kopi (12,9 persen), kopi instan (12,4 persen), teh kemasan botol (9,3 persen) dan jus kotak (4,2 persen). 

Ketua Perhimpunan Dokter Gizi Medik Indonesia Elvina Karyadi mengatakan pola konsumsi masyarakat urban ini jadi salah satu hal yang mengkhawatirkan. Apalagi aktivitas fisik orang-orang di perkotaan relatif rendah. 

Bila tidak segera dicegah, beban kesehatan yang harus ditanggung pemerintah akan semakin berat karena penyakit-penyakit pun mengintai masyarakat akibat gaya hidup tidak sehat. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-MuI

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar