Jumat, 23 Juni 2017

Pertamina investasi Rp30 miliar ‘City Gas’ Jambi

Minggu, 19 Maret 2017 17:53

Foto sumber Jambi update Foto sumber Jambi update
Ayo berbagi!

PT Pertamina (Persero) menginvestasikan Rp30 miliar guna pengembangan jaringan gas kota (city gas) sebanyak dua ribu sambungan gas sebagai pengganti elpiji di Kota Jambi pada 2017.

"Penyelesaian pekerjaan kontruksi jaringan gas kota dengan dua ribu sambungan tersebut ditargetkan pada Juni 2017," kata Manager Stakeholder Relation PT Pertagas Niaga, Ratna Dumila dihubungi dari Jambi, Minggu (19/3).

Pertamina menunjuk anak perusahannya PT Pertagas Niaga dalam pengembangan jaringan gas kota yang rencananya akan dipasang di beberapa wilayah kecamatan di Kota Jambi.

Dalam pelaksanaan pembangunan kontruksi jaringan gas kota tersebut, pihak Pertagas Niaga menunjuk pihak ketiga PT Internusa Perkasa Teknik yang akan mengerjakan kontruksinya.

Dari target 2.000 sambungan jaringan gas itu terbagi atas 1.300 untuk sambungan rumah tangga dan 700 untuk sambungan pelanggan kecil seperti rumah makan, hotel, industri rumahan dan UMKM.

"Selain untuk rumah tangga, juga ditargetkan untuk sambungan pelanggan kecil karena di Kota Jambi ada potensinya," kata Ratna.

Selain itu untuk sistem sambungan gas untuk pelanggan nantinya akan menggunakan meteran sistem prabayar (token) dalam bentuk voucher. "Nanti mekanismenya pemasangan untuk rumah tangga tidak dikenakan biaya, sementara untuk kategori pelanggan kecil akan dikenakan biaya instalasi," katanya menjelaskan.

Pertagas Niaga mengharapkan support dari Pemerintah Kota Jambi, terutama dalam perizinan dan sosialisasi ke warga sehingga target pengembangan jaringan gas kota dapat segera terlaksana sesuai target.

Sementara saat ini di Kota Jambi sekitar 4.000 rumah tangga telah menikmati sambungan jaringan gas kota yang projek pemasangannya dilakukan pemerintah dalam hal ini Kementerian ESDM.

Jaringan gas di Kota Jambi tersebut berasal dari sumur JOB Pertamina-Talisman Jambi Merang yang berada di Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan.

Dari Musi Banyuasin tersebut kemudian gas disalurkan melalui pipa milik PT TGI hingga batas Tempino, yang selanjutnya diteruskan melalui PT EHK hingga ke KP 22. Kemudian dari KP 22 tersebut dilakukan penyambungan (tiping) menuju ke gardu MRS (Mettering Regulation Station). (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-AnJ

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar