Minggu, 19 November 2017

IPB dan Universitas Brawijaya luncurkan program sekolah desa

Jumat, 21 April 2017 20:36

Foto: Antara Foto: Antara
Ayo berbagi!

Institut Pertanian Bogor (IPB) bekerjasama dengan Universitas Brawijaya meluncurkan program Sekolah Desa Indonesia, yakni membantu kepala desa dalam mengelola dana desa. 

Peluncuran program Sekolah Desa Indonesia berlangsung dalam acara Dialong Jumat Keliling (Jumling) IPB di Kantor Desa Purwasari, Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (21/4). 

"Program Sekolah Desa ini dalam pelaksanaannya IPB bekerjasama dengan Universitas Brawijaya yang sudah menghasilfkan perangkat lunak yang bisa dimanfaatkan oleh kades dalam mengelola dana desa," kata Ketua Lembaga Pengabdian dan Pengembangan Masyarakat (LPPM) IPB, Prof Prastowo. 

Ia menyebutkan, Program Sekolah Desa menjadi salah satu dari tiga fokus utama LPPM IPB dalam kegiatan Jumling IPB tahun 2017. Program tersebut baru pertama kalinya dilaksanakan melihat kebutuhan kepala desa dalam mengelola dana desa yang akuntabel. 

Tahun 2017 IPB kembali melaksanakan kegiatan tahunan Jumling IPB dengan sasaran 17 desa lingkar kampus, meliputi 14 desa di wilayah Kabupaten Bogor dan tiga kelurahan di wilayah Kota Bogor. Program Jumling IPB sudah berjalan selama 10 tahun. 

"Latar belakang kegiatan Jumling IPB adalah silaturahmi dengan masyarakat sekitar lingkungan kampus. Karena dengan silaturahmi, atau komunitasi banyak manfaat yang dirasakan, yang bermuara pada kemandirian. Kemitraan yang dibangun IPB bukan ketergantungan tetapi kemandirian," katanya. 

Selain Sekolah Desa, Jumling IPB Tahun 2017 juga fokus pada kebersihan lingkungan dan permasalahan sampah. Dalam kegiatan peduli lingkungan tersebut, IPB akan mengerahkan 1.000 mahasiswa untuk turun ke masyarakat melakukan aksi bersih-bersih. 

"Dalam kegiatan lingkungan dan kebersihan ini, akan lebih dimasifkan dengan membuat satu lokasi percontohan yang bersih dan bebas dari sampah, sehingga dapat menjadi model percontohan bagi desa lainnya," kata Pras. 

Program berikutnya yakni penguatan usaha mikro kecil (UKM) pangan dan usaha mikro khusus yang melakukan usaha lapangan terutama pangan, jajanan yang dikonsumsi anak-anak. 

"IPB memandang kesehatan pangan yang dikonsumsi oleh anak cucu bangsa harus dijaga kesehatannya, karena kalau tidak terjaga akan berpengaruh pada tumbuh kembang, kesehatan fisik dan mental generasi penerus bangsa," katanya. 

Sementara itu, Koordinator Program Sekolah Desa, Warcito menjelaskan, Sekolah Desa diinisiasi oleh Universitas Brawijaya dan IPB baru dilatih untuk mensosialisasikan program tersebut. 

"Sosialisasi akan dilakukan di empat desa yang ada di Kecamatan Ciampea, dan 10 desa yang ada di Kecamatan Dramaga," katanya. 

Langkah yang akan dilakukan dalam program Sekolah Desa ini diawali dengan mengumpulkan seluruh camat dan kepada desa untuk diberikan pelatihan bagaimana mengelola keuangan desa mulai dari perencanaan, pendapatan yang sesuai dengan undang-undang yang berlaku 

"Universitas Brawijaya sudah membuat aplikasi keuangan desa, jadi bisa diaplikasikan ke website desa untuk digunakan," katanya.

Selanjutnya kata Warcito, Sekolah Desa juga akan mendampingi kepala desa dalam mengelola BUMDes, dan membantu desa yang belum memiliki BUMDes untuk segera dibentuk dan melatih cara pengembangannya. 

"Dalam pendampingan Sekolah Desa ini kami akan melibatkan mahasiswa untuk membantu setiap desa," kata Warcito.(Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-ank

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar