Minggu, 24 September 2017

Macron dan Merkel siap ubah perjanjian UE bila perlu

Selasa, 16 Mei 2017 14:56

Francois Hollande, yang masa jabatannya sebagai presiden berakhir, menyambut Presiden terpilih Emmanuel Macron yang datang untuk upacara serah terima di Istana Elysee di Paris, Prancis, Minggu (14/5/2017). (REUTERS/Benoit Tessier) Francois Hollande, yang masa jabatannya sebagai presiden berakhir, menyambut Presiden terpilih Emmanuel Macron yang datang untuk upacara serah terima di Istana Elysee di Paris, Prancis, Minggu (14/5/2017). (REUTERS/Benoit Tessier)
Ayo berbagi!

Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden baru Prancis Emmanuel Macron pada Senin (15/5) berikrar memberikan sebuah dorongan baru ke Eropa, dengan menyatakan bahwa mereka siap bahkan untuk mengubah perjanjian Uni Eropa (UE) bila diperlukan.

"Ada pemahaman bersama bahwa kita tidak bisa hanya fokus pada Inggris yang meninggalkan UE, tapi yang pertama dan utama kita harus berpikir tentang bagaimana kita memperdalam UE dan ketahanannya terhadap krisis, dan khususnya zona euro," kata Merkel dalam sebuah konfrensi pers bersama setelah berbicara dengan Macron.

Sesuai tradisi, Presiden Prancis tersebut mengunjungi Merkel dalam lawatan pertamanya ke luar negeri setelah mulai menjabat pada Minggu.

Macron juga mendesak sebuah "rekonstruksi bersejarah" di Eropa untuk melawan gelombang populisme, setelah mengalahkan pemimpin sayap kanan jauh Marine Le Pen di pemilihan presiden Prancis.

Menjelang kunjungannya, gagasan Macron untuk mereformasi zona euro, termasuk menyiapkan anggaran terpisah untuk blok tersebut, dan juga memberi UE parlemen dan menteri keuangannya sendiri, memicu skeptisisme di antara beberapa orang di Berlin.

Menteri Keuangan Jerman Wolfgang Schaeuble sudah mengingatkan bahwa reformasi sedalam itu akan membutuhkan perubahan perjanjian, yang "tidak realistis" ketika Eropa dilanda gelombang populisme anti-euro.

Namun Merkel mengatakan "dari sudut pandang Jerman, memungkinkan untuk mengubah perjanjian jika itu masuk akal."

"Kalau kita bisa mengatakan mengapa, buat apa, apa tujuannya, maka Jerman akan siap" untuk perubahan perjanjian menurut dia.

Jerman juga siap bermitra dengan Prancis dalam mengupayakan lebih banyak kerja sama dalam kebijakan pertahanan dan mencocokan kebijakan luar negeri Eropa yang bisa "membuat Eropa lebih terlihat dan lebih kuat, katanya.

Kedua negara kekuatan utama Eropa itu ingin memberi "dorongan baru" bagi kerja sama mereka dan "momentum baru" untuk aksis Franco-German, tambah Merkel sebagaimana dikutip kantor berita AFP. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-DeN

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar