Veri Muhlis: Mularis Djahri berpeluang menang pilkada Kota Palembang
Elshinta
Sabtu, 27 Mei 2017 - 06:30 WIB | Penulis : Dody Handoko | Editor : Administrator
Veri Muhlis: Mularis Djahri berpeluang menang pilkada Kota Palembang
Ilustrasi. Foto: Elshinta.com
<p>Pilkada Kota Palembang akan dilaksanakan serentak pada Bulan Juni tahun 2018. Pemilihan orang nomor satu di Kota Palembang ini menarik diungkap ke publik karena geliatnya yang belum terlalu ramai. Hal ini terjadi kemungkinan karena masih para bakal calon masih menimbang dan mengitung peluang, apakah akan menang atau tumbang.</p><p>Secara umum saat ini sudah beredar paling tidak 10 nama yang dianggap akan turun dalam arena, diantara mereka disebut pasangan petahana, juga para peserta pilkada yang lalu seperti Sarimuda dan Mularis Djahri.</p><p>Terkait Sarimuda yang tidak pernah jengah dan kapok turun dalam pilkada Kota Palembang, pengamat politik dari Kantor Konsultan Politik dan Lembaga Survei Konsepindo Reseacrh dan Consulting, Veri Muhlis Arifuzzaman menilai sebagai hal yang wajar.</p><p>"Bagaimanapun di pilkada lalu, Kota Palembang ini ada kontroversi. Ada kecurangan di MK dan pelakunya sudah dihukum. Ini fakta yang tak bisa dipungkiri. Artinya para peserta lama seperti Sarimuda dan Mularis punya peluang menang jika ikut lagi menambang di pilkada sekarang," jelasnya.</p><p>Akan halnya pasangan petahana yang juga ikut turun kembali ke medan laga, Veri menilai kekuatannya bisa ditakar. Menurutnya peta kekuatan di Pilkada Kota Palembang ini berimbang, tidak ada yang dominan.</p><p>"Petahana tentu diuntungkan karena sedang berkuasa, tetapi kesan bahwa mereka menang dengan "curang" itu tak lekang di benak orang Palembang. Ini PR terbesar mereka," katanya.</p><p>Sementara saat diminta tanggapan mengenai kemungkinan Sarimuda untuk menang di pilkada sekarang, Veri mengatakan, lumayan harus berjuang, ada semacam stigma melekat padanya yakni kekalahan secara beruntun. Dalam dunia pilkada, orang model begini sering disebut pecundang.</p><p>"Dalam pilkada, pecundang adalah figur yang yang berkali-kali ikut kontes, memanfaatkan kesempatan, mencoba peruntungan namun terus gagal. Kegagalan demi kegagalan itu pada akhirnya menjadi hobi atau semacam identitas bagi dirinya. Pecundang akan terus ikut pilkada bahkan bisa beralih tempat, terus ikut serta, terus gagal. Itu karena tak ada upaya mengukur kekuatan diri, tak ada upaya serius dan bersungguh-sungguh dalam proyek pemenangannya, tak ada inovasi, tak ada strategi dan taktik yang jitu dan terbarukan serta berorientasi pada hasil," ungkapnya.</p><p>Veri menegaskan, bisa saja Sarimuda juga disebut petarung, tergantung sudut pandangnya. Para petarung menurutnya adalah figur yang maju untuk menang bukan untuk nyaris menang atau hampir menang.</p><p>"Jangan maju jika tak akan menang kecuali target sedari awal sudah dirumuskan sebagai debutan: menang syukur, gak menang tak apa tapi investasi politik sudah ditanam. Petarung biasanya akan serta di pilkada di lokasi yang sama maksimal dua kali, yang pertama untuk test the water, syukur kalau memang dan yang kedua untuk menang. Bagaimana bisa menang, mereka memakai strategi dan taktik yang terukur," ujarnya.</p><p>Saat ditanya mengenai peluang Mularis Djahri, Veri mengungkapkan, ini kesempatannya untuk menang.</p><p>"Pilkada yang lalu sudah cukup memberi lesson learned baginya, ya sekarang ada kesempatan untuk menang. Syarat menangkan pilkada itu sederhana kok, figur manapun asal dia populer, disukai dan punya jaringan terstruktur dan taat komando di semua pelosok, akan memenangkan kontestasi dan terpilih jadi kepala daerah," tutupnya.(Ant)</p>
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Sudah Lima Hari, Banjir di Gresik Mulai Surut
Kamis, 20 Desember 2018 - 00:00 WIB
Banjir luapan air Kali Lamong yang mengenangi 12 desa di tiga kecamatan di Kabupaten Gresik, Jawa Ti...
UU Desa Belum Cocok Diterapkan di Bali
Senin, 19 November 2018 - 00:00 WIB
Gubernur Bali I Made Mangku Pastika menanggapi serius Undang-undang Desa Nomor 6 Tahun 2014, dimana ...
Semarak `pasar kaget politik` di Depok
Minggu, 22 April 2018 - 02:04 WIB
Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kota Depok bikin acara unik yaitu pasar kaki lima ala betawi di ...
Menteri Rini Soemarno ingin petambak udang Muara Gembong sejahtera
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
Menteri BUMN Rini Soemarno meninjau tambak udang di kawasan Perhutanan Sosial Muara Gembong di Kabup...
PVMBG: Gempa Banjarnegara akibat aktivitas sesar darat
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Kementerian ESDM memperkirakan penyebab gempa Banjarn...
Wanita Sumut didorong untuk produktif membantu pembangunan Sumut
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
Wanita Sumatera Utara didorong untuk menjadi wanita yang produktif membantu bapak-bapak dalam memban...
Siap kembalikan kejayaan Cibaduyut, Kang Hasan sambangi pengrajin sepatu
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
Pengrajin sandal dan sepatu Cibaduyut, Kota Bandung, memang sudah terkenal di Nusantara. Daerah yang...
Penyelundupan 1,5 juta batang rokok ilegal digagalkan
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
Bea Cukai Pangkalan Bun, Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah, menggagalkan penyelundupan...
KPU Purwakarta tetapkan DPT 656.256 orang
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Purwakarta Jawa Barat, hari ini Kamis (19/4) menetapkan DPT Purwakar...
Mendikbud jenguk korban tembok runtuh di Cirebon
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menjenguk Tri Intan Apriani, salah sa...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV