Kamis, 22 Juni 2017

AS kirim pasukan khusus bantu Filipina perangi afiliasi ISIS

Minggu, 11 Juni 2017 08:53

Foto: Antara Foto: Antara
Ayo berbagi!

Pasukan khusus Amerika Serikat telah bergabung dalam pertempuran untuk menghancurkan militan yang berafiliasi dengan ISIS di kota selatan Filipina, Marawi.

Para militan itu bersembunyi di Kota Marawi, kata beberapa pejabat pada Sabtu (10/6), ketika pasukan pemerintah berjuang untuk membuat kemajuan dan 13 marinir tewas dalam pertempuran perkotaan yang sengit.

Militer Filipina mengatakan Amerika Serikat memberikan bantuan teknis untuk mengakhiri pengepungan Kota Marawi oleh pejuang yang bersekutu dengan Negara Islam Irak dan Suriah, yang sekarang berada pada minggu ketiga.

"Mereka tidak berperang, mereka hanya memberikan dukungan teknis," juru bicara militer Letnan Kolonel Jo-Ar Herrera mengatakan dalam sebuah konferensi pers di Kota Marawi sebagaimana dilaporkan Reuters.

Kedutaan besar AS mengkonfirmasikan bahwa pihaknya telah menawarkan dukungan, atas permintaan pemerintah Filipina, namun tidak memberikan rincian apa pun.

Sebuah pesawat pengintai Orion P3 A.S. terlihat terbang di atas kota pada hari Jumat, kata media.

Kerja sama antara sekutu lama sangat penting karena Presiden Rodrigo Duterte, yang berkuasa setahun yang lalu, telah mengambil sikap bermusuhan terhadap Washington dan telah bersumpah untuk mengeluarkan pelatih militer AS dan penasihatnya dari negaranya.

Perebutan Kota Marawi pada 23 Mei telah mengkhawatirkan negara-negara Asia Tenggara yang khawatir bahwa ISIS menghadapi kemunduran di Suriah dan Irakā€”membangun sebuah benteng di pulau Mindanao Filipina yang dapat mengancam seluruh wilayah.

Sekitar 40 orang asing telah bertempur bersama militan Filipina di Kota Marawi, kebanyakan dari Indonesia dan Malaysia, meskipun beberapa berasal dari Timur Tengah.

Militer Filipina mengalami kerugian terbesar satu hari pada hari Jumat sejak 10 tentara tewas dalam insiden pada 1 Juni. Herrera mengatakan 13 marinir yang melakukan operasi pembersihan meninggal setelah baku tembak "rumah-ke-rumah" yang intens ketika mereka diserang dengan roket peluncur granat.

Pertempuran tersebut menyebabkan 58 pasukan keamanan terbunuh, dengan 20 warga sipil dan lebih dari seratus pejuang pemberontak juga tewas dalam pertempuran Marawi. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-AnJ

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar