Minggu, 16 Desember 2018 | 23:36 WIB

Daftar | Login

MacroAd

0 /

Penderita HIV/AIDS di Kediri capai 910 orang

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Administrator
Foto: Ilustrasi
Foto: Ilustrasi
<p>Penderita "Human immunodeficiency virus/ acquired immune deficiency syndrome" HIV/AIDS di Kota Kediri, Jawa Timur, sejak 2003 hingga April 2017 mencapai 910 orang yang menunjukkan tren peningkatan.</p><p> "Temuan terus meningkat dari tahun ke tahun. Temuan intensif sejak 2003 hingga kini sudah 910 orang, dimana sejak Januari hingga April 2017 sudah mencapai 59 orang," kata Sekretaris KPAD Kota Kediri Suhartono di Kediri, Rabu (14/6).</p><p> Ia mengatakan, jumlah temuan pada 2017 juga cukup banyak. Salah satunya dipengaruhi dari partisipasi aktif para kader, seluruh satuan kerja, puskesmas, KPAD, hingga dari penderita sendiri.</p><p> Pemerintah membuka peluang untuk pemeriksaan dini HIV/AIDS yang bisa dilakukan di fasilitas kesehatan milik pemerintah, termasuk di puskesmas wilayah Kota Kediri.</p><p> Rata-rata, kata dia, saat ditemukan yang bersangkutan masih terdeteksi terkena HIV. Namun, jika yang bersangkutan mempunyai penyakit sertaan, sakitnya bisa tambah parah dan menjadi AIDS.</p><p> "Orang-orang tes kan tidak malu. Ini artinya tingkat kesadaran masyarakat besar dan informasi yang kami berikan ke masyarakat juga sampai," ujarnya.</p><p> Menurut dia, dari ratusan orang yang memeriksakan diri di klinik kesehatan dan terdeteksi terkena HIV/AIDS, dari beragam latar belakang atau profesi.</p><p> "Dari informasi yang kami terima, yang terbesar adalah pembeli jasa seksual, wiraswasta. Bahkan, ibu rumah tangga juga besar, tapi secara angka dinas kesehatan yang mengerti," ujarnya.</p><p> Ia berharap, partisipasi aktif masyarakat dengan mewaspadai HIV/AIDS lebih meningkat. KPAD dengan seluruh elemen masyarakat juga menjalin kerjasama untuk mewaspadai penyebaran penyakit tersebut.</p><p> Hingga kini, obat untuk menyembuhkan penyakit tersebut belum ditemukan, yang ada hanyalah obat untuk membantu memperlambat pertumbuhan virus.</p><p> "Semakin dini ditemukan, semakin besar upaya untuk segera ditangani," kata Suhartono.</p><p> Sementara itu, Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Kota Kediri Rizal Amin mengemukakan jumlah temuan kasus di Kediri memang terus meningkat setiap tahun.</p><p> Usia mereka yang terkena HIV/AIDS juga beragam. Namun, mayoritas berusia produktif, yaitu 25-34 tahun. Sedangkan, kasus anak-anak, yang tertular dari ibunya pada rentang usia antara 0-4 tahun.</p><p> "Mayoritas yang terkena usianya produktif. Kami terus intensif sosialisasi. Dengan semakin dini ditemukan, harapan untuk tidak menjadikan penyakit itu dari HIV ke AIDS juga bisa dicegah," kata Rizal. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Liga Indonesia | 16 Desember 2018 - 21:50 WIB

Persewar Papua tahan imbang Persik Kediri 1-1

Afrika | 16 Desember 2018 - 21:39 WIB

Dubes: Pasar Afrika capai Rp7.900 triliun

Aktual Dalam Negeri | 16 Desember 2018 - 21:25 WIB

Presiden minta aparat kemanan serius tangani pembalakan liar

Aktual Pemilu | 16 Desember 2018 - 21:12 WIB

KPU Bantul peroleh 70 kotak suara rusak

Kecelakaan | 16 Desember 2018 - 20:50 WIB

Anggota Polres Mojokerto tewas akibat kecelakaan

Otomotif | 16 Desember 2018 - 20:37 WIB

Perhatikan hal ini jika berkendara saat hujan

<p>Penderita "Human immunodeficiency virus/ acquired immune deficiency syndrome" HIV/AIDS di Kota Kediri, Jawa Timur, sejak 2003 hingga April 2017 mencapai 910 orang yang menunjukkan tren peningkatan.</p><p> "Temuan terus meningkat dari tahun ke tahun. Temuan intensif sejak 2003 hingga kini sudah 910 orang, dimana sejak Januari hingga April 2017 sudah mencapai 59 orang," kata Sekretaris KPAD Kota Kediri Suhartono di Kediri, Rabu (14/6).</p><p> Ia mengatakan, jumlah temuan pada 2017 juga cukup banyak. Salah satunya dipengaruhi dari partisipasi aktif para kader, seluruh satuan kerja, puskesmas, KPAD, hingga dari penderita sendiri.</p><p> Pemerintah membuka peluang untuk pemeriksaan dini HIV/AIDS yang bisa dilakukan di fasilitas kesehatan milik pemerintah, termasuk di puskesmas wilayah Kota Kediri.</p><p> Rata-rata, kata dia, saat ditemukan yang bersangkutan masih terdeteksi terkena HIV. Namun, jika yang bersangkutan mempunyai penyakit sertaan, sakitnya bisa tambah parah dan menjadi AIDS.</p><p> "Orang-orang tes kan tidak malu. Ini artinya tingkat kesadaran masyarakat besar dan informasi yang kami berikan ke masyarakat juga sampai," ujarnya.</p><p> Menurut dia, dari ratusan orang yang memeriksakan diri di klinik kesehatan dan terdeteksi terkena HIV/AIDS, dari beragam latar belakang atau profesi.</p><p> "Dari informasi yang kami terima, yang terbesar adalah pembeli jasa seksual, wiraswasta. Bahkan, ibu rumah tangga juga besar, tapi secara angka dinas kesehatan yang mengerti," ujarnya.</p><p> Ia berharap, partisipasi aktif masyarakat dengan mewaspadai HIV/AIDS lebih meningkat. KPAD dengan seluruh elemen masyarakat juga menjalin kerjasama untuk mewaspadai penyebaran penyakit tersebut.</p><p> Hingga kini, obat untuk menyembuhkan penyakit tersebut belum ditemukan, yang ada hanyalah obat untuk membantu memperlambat pertumbuhan virus.</p><p> "Semakin dini ditemukan, semakin besar upaya untuk segera ditangani," kata Suhartono.</p><p> Sementara itu, Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Kota Kediri Rizal Amin mengemukakan jumlah temuan kasus di Kediri memang terus meningkat setiap tahun.</p><p> Usia mereka yang terkena HIV/AIDS juga beragam. Namun, mayoritas berusia produktif, yaitu 25-34 tahun. Sedangkan, kasus anak-anak, yang tertular dari ibunya pada rentang usia antara 0-4 tahun.</p><p> "Mayoritas yang terkena usianya produktif. Kami terus intensif sosialisasi. Dengan semakin dini ditemukan, harapan untuk tidak menjadikan penyakit itu dari HIV ke AIDS juga bisa dicegah," kata Rizal. (Ant)</p>

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Minggu, 16 Desember 2018 - 16:13 WIB

Ini cara cegah kejahatan `SIM swap fraud` ala Bareskrim

Sabtu, 15 Desember 2018 - 21:27 WIB
Hari Menanam Nasional 2018

PKSM dan Pramuka bagikan 3.500 batang pohon kepada pengguna jalan

Sabtu, 15 Desember 2018 - 21:19 WIB

Disdukcapil Kotabaru memusnahkan ratusan KTP-el rusak

Jumat, 14 Desember 2018 - 17:56 WIB

Capres Jokowi dialog dengan pelaku usaha muda UKM

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com