Kamis, 24 Agustus 2017

Pesan istri Gus Dur, jaga kerukunan umat beragama

Senin, 19 Juni 2017 09:15

Foto: Ist Foto: Ist
Ayo berbagi!

Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid mengingatkan masyarakat akan pentingnya pluralisme dan kerukunan antarumat beragama untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

"Apa pun agama, suku dan bangsanya, manusia harus tetap dihormati, sehingga jangan dihina dan dibenci," katanya dalam sahur bersama kaum duafa di Desa Kemuning Lor, Kecamatan Arjasa, Jember, Senin (19/6).

Menurut istri Presiden Indonesia ke-4 Abdurrahman Wahid itu, Indonesia yang terdiri dari berbagai macam agama, suku, budaya dan bahasa harus dijaga bersama, sehingga masyarakat harus menghormati antarsesama.

"Saya mengajak masyarakat untuk menghormati nilai-nilai kebhinekaan dan menjaga NKRI karena masih banyak yang belum memahami arti penting pluralisme seperti harapan yang dicita-citakan Gus Dur," tuturnya.

Shinta juga meminta masyarakat hidup dengan penuh persaudaraan sehingga tidak boleh saling mencaci, membenci, menjatuhkan dan bermusuhan.

"Saya mengimbau, agar media sosial difungsikan untuk kebaikan, bukan untuk saling fitnah yang dapat menyebarkan kebencian antarsesama manusia," ucap tokoh perempuan yang juga pendiri organisasi Puan Amal Hayati itu.

Sama seperti sang suami Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, Sinta Nuriyah juga terus mengampanyekan pentingnya pluralisme dan kerukunan antarumat beragama di Indonesia.(Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-ank

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar