Minggu, 23 Juli 2017

Korea Utara uji mesin roket

Jumat, 23 Juni 2017 12:26

Foto: Antara Foto: Antara
Ayo berbagi!

Korea Utara melakukan uji coba lain mesin roket yang diyakini Amerika Serikat (AS) sebagai bagian dari program mereka untuk mengembangkan rudal balistik antarbenua menurut seorang pejabat AS kepada Reuters, Kamis (22/6).

Amerika Serikat menilai bahwa tes tersebut, yang terbaru dalam sebuah rangkaian uji coba mesin dan peluru kendali tahun ini, kemungkinan merupakan bagian terkecil dari mesin roket rudal balistik antarbenua, kata pejabat tersebut, yang berbicara dengan syarat tidak disebut jatidirinya.

Pejabat AS kedua juga membenarkan adanya tes tersebut, namun tidak memberikan rincian informasi tambahan tentang jenis komponen roket yang sedang diuji atau apakah itu sesuai dengan program rudal antarbenua (Intercontinental Ballistic Missile/ICBM)

Seorang pejabat mengatakan bahwa dia yakin uji coba tersebut telah dilakukan dalam 24 jam terakhir.

Pengungkapan uji mesin tersebut datang sehari setelah Amerika Serikat menekan China untuk memberikan lebih banyak tekanan ekonomi dan diplomatik terhadap Korea Utara guna membantu mengendalikan program nuklir dan peluru kendalinya selama perundingan tingkat tinggi di Washington.

Presiden AS Donald Trump telah memperingatkan bahwa "konflik konflik besar" dengan Korea Utara dimungkinkan terjadi berkenaan dengan program senjatanya, meski pejabat AS mengatakan bahwa sanksi yang lebih ketat, tidak melibatkan kekuatan militer, adalah pilihan yang lebih disukai.

Diplomat tinggi China, Yang Jiechi, mengatakan pada Trump dalam sebuah pertemuan di Gedung Putih bahwa Beijing bersedia "menjalin komunikasi dan koordinasi "dengan Amerika Serikat dalam upaya untuk meredakan ketegangan di semenanjung Korea, menurut sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri China pada Jumat.

Kepala Badan Intelijen Pertahanan AS mengatakan dalam kongres bulan lalu bahwa Korea Utara, jika dibiarkan, bisa mampu mengembangkan peluru kendali bersenjata nuklir yang mampu menjangkau daratan AS.

Namun para ahli mengatakan Pyongyang masih butuh bertahun tahun lagi untuk memiliki kemampuan ICBM yang andal.

Letak Amerika Serikat sekitar 5.600 mil (9.000 kilometer) jaraknya dari Korea Utara. ICBM memiliki rentang minimal sekitar 3.400 mil (5.500 kilometer), namun ada pula yang dirancang untuk menempuh jarak 6.200 mil (10.000 kilometer) atau lebih jauh.

Setiap solusi militer terhadap krisis Korea Utara akan menjadi "tragis dalam skala yang luar biasa", menteri pertahanan Trump, Jim Mattis, mengatakan bulan lalu.

Amerika Serikat, sementara itu, tengah meningkatkan kemampuan membela diri terhadap ancaman dari Korea Utara, tindakan uji coba pertama yang berhasil untuk menghalang peluru kendali jenis ICBM pada Mei lalu.

Namun uji coba pada 21 Juni, kemampuan baru ysng sedang dikembangkan oleh Amerika Serikat dan Jepang untuk mempertahankan diri dari peluru kendali jarak yang lebih pendek gagal mencapai sasarannya, Badan Pertahanan Rudal AS mengatakan pada Kamis.

Uji coba tersebut merupakan yang kedua dari sistem penghalang SM-3 Block IIA, yang sedang dikembangkan oleh Raytheon. Uji coba penghalang sebelumnya, yang dilakukan pada Februari, telah sukses dilakukan. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-AnJ

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar