Jumat, 28 Juli 2017

Menanti keputusan siapa tersangka penembak Pesawat MH17

Jumat, 14 Juli 2017 08:30

Peta yang menunjukkan antara Pulau La Reunion di mana puing diduga dari Boeing 777 Malaysia Airlines MH370 ditemukan dengan lokasi pencarian MH370 yang hilang di Samudera Hindia tahun lalu. (MSNBC/Kementerian Transportasi Malaysia/Pusat Koordinasi Ga Peta yang menunjukkan antara Pulau La Reunion di mana puing diduga dari Boeing 777 Malaysia Airlines MH370 ditemukan dengan lokasi pencarian MH370 yang hilang di Samudera Hindia tahun lalu. (MSNBC/Kementerian Transportasi Malaysia/Pusat Koordinasi Ga
Ayo berbagi!

Malaysia berharap tersangka penembak jatuh pesawat Malaysia Airlines nomor penerbangan MH17 pada 17 Juli 2014, segera diketahui pada akhir tahun ini.

Hal itu dikemukakan Menteri Transportasi Malaysia, Liow Tong Lai, Kamis (13/7).

Pesawat Boeing B-777 itu ditembak jatuh saat melintasi teritori Ukraina Timur yang dikuasai separatis pro Rusia melawan pasukan pemerintah Ukraina dengan rudal Buk buatan Rusia, demikian kesimpulan Dewan Keamanan Belanda pada sebuah laporan yang dikeluarkan Oktober 2015.

Sebanyak 298 orang di dalam pesawat, mayoritas warga negara Belanda, tewas.

Kementerian Luar Negeri Belanda minggu lalu mengumumkan, tersangka yang diidentifikasi menembak jatuh pesawat akan diadili di pengadilan Belanda dan di bawah kekuasaan hukum Belanda.

"Semoga pada akhir tahun atau awal tahun depan, kami bisa mendapat keputusan siapa yang sebenarnya dapat diadili di pengadilan," ujar Liow kepada wartawan saat upacara peringatan MH17 di Putrajaya, ibu kota pemerintahan Malaysia.

Sekitar 90 anggota keluarga dari 43 orang warga Malaysia yang tewas dalam kecelakaan menghadiri acara peringatan tersebut, yang mana mereka mendapat pengarahan singkat mengenai perkembangan penyelidikan.

Tim penyelidik yang dipimpin warga negara Belanda dengan anggota yang berasal dari Australia, Belgia, Malaysia dan Ukraina, menyimpulkan pada September tahun lalu bahwa roket ditembakkan dari wilayah teritori Ukraina Timur yang dikuasai separatis pro Rusia.

Temuan tersebut bertentangan dengan pernyataan Rusia bahwa pesawat tersebut ditembak jatuh oleh militer Ukraina, bukan para separatis.

Pihak berwenang mendesak orang-orang yang bertanggung jawab meluncurkan rudal Buk agar menyerahkan diri, tambah Liow yang mengatakan kesimpulan para penyelidik adalah kabar baik.

"Kami yakin bisa mengidentifikasi para penjahat yang bertanggung jawab dan kami dapat membawa mereka ke pengadilan," ujarnya.

Md Salim Sarmo, 68, yang mengakui anaknya berada di pesawat MH17 mengatakan bahwa dia telah menunggu lama untuk mendapatkan keadilan.

"Kami diberitahu, ini hanyalah masalah waktu sebelum mereka dibawa ke pengadilan... Ini adalah keputusan yang telah kami nantikan," ujarnya.

Korban bencana itu berasal 17 negara, termasuk 196 warga Belanda. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-der

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar