Senin, 18 Juni 2018 | 08:42 WIB

Daftar | Login

Banner Lebaran Banner Lebaran
Top header banner

/

Yordania desak Israel buka kembali Aqsa setelah insiden serangan

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Angga Kusuma    |    Editor : Administrator
<p>Yordania pada Jumat mendesak Israel "segera membuka kembali" kompleks masjid Al Aqsa di Yerusalem, yang ditutup oleh pasukan keamanan Israel setelah orang-orang bersenjata menewaskan dua polisi Israel di Kota Suci.</p><p>Yordania adalah wali kompleks di Yerusalem timur yang dicaplok oleh Israel itu, dan berulang kali mengecam pelanggaran peraturan di tempat tersuci ketiga bagi umat Islam itu.</p><p>"Israel harus membuka kembali masjid Al Aqsa dan kompleks Haram al Sharif segera," kata juru bicara pemerintah Yordania, Mohamed Momani, yang juga menjabat sebagai menteri informasi.</p><p>Dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh kantor berita resmi Petra, ia menambahkan bahwa Israel harus "menahan diri untuk tidak mengambil langkah apa pun yang ditujukan untuk mengubah" status quo Yerusalem atau kompleks Masjid Al Aqsa.</p><p>Dalam sebuah langkah yang tidak biasa, pasukan keamanan Israel menutup lokasi tersebut setelah tiga orang Arab Israel melepaskan tembakan ke arah polisi di Yerusalem yang menewaskan dua petugas.</p><p>Para pelakunya lari, dan kemudian ditembak hingga tewas di tempat yang disebut Haram al Sharif -- yang mencakup masjid Al Aqsa dan Masjid Kubah Batu-- oleh orang Islam atau Temple Mount bagi orang Yahudi.</p><p>"Yordania menolak serangan apa pun terhadap hak-hak orang Muslim," kata Momani sebagaimana dikutip kantor berita Reuters.</p><p>Penutupan masjid itu membuat umat Islam harus beribadah di luar kompleks. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Event | 18 Juni 2018 - 08:15 WIB

Loew akui Jerman bermain buruk saat hadapi Meksiko

Event | 18 Juni 2018 - 07:45 WIB

Jerman kalah 0-1 atas Meksiko

Event | 18 Juni 2018 - 07:34 WIB

Gol semata wayang Kolarov berikan Serbia poin penuh

Event | 18 Juni 2018 - 07:23 WIB

Rusia nilai Mesir ancaman terbesar penyisihan grup

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com