Rabu, 18 Oktober 2017

Trump dinilai keceplosan mengancam Korea Utara

Kamis, 10 Agustus 2017 06:35

Presiden Amerika Serikat Donald Trump. (REUTERS/John Sommers II) Presiden Amerika Serikat Donald Trump. (REUTERS/John Sommers II)
Ayo berbagi!

Pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump bahwa negaranya akan menjawab dengan "tembakan dan kemarahan" jika Korea Utara terus mengancam AS adalah pernyataan yang tidak direncanakan dan spontan, kata seorang pejabat teras pemerintah AS yang mengetahui masalah ini seperti dikutip Reuters.

"Itu pernyataan Trump seorang," kata seorang pejabat pemerintah AS lainnya yang juga menolak disebutkan jati dirinya.

Sehari sebelumnya setelah muncul kabar Korea Utara akan merudal Guam yang menjadi wilayah AS di Pasifik, Trump berkata, "Korea Utara sebaiknya tidak terus mengancam Amerika Serikat. Mereka akan menghadapi tembakan dan kemarahan yang tak pernah dilihat dunia sebelum ini."

Para pejabat dan analis AS mengkhawatirkan perang retorika dengan Pyongyang yang sebelumnya menyatakan sudah mempertimbangkan untuk menembakkan peluru kendali ke Pulau Guam.

Pejabat senior pemerintah AS yang membidangi masalah Korea Utara itu berkata kepada Reuters: "Pernyataan Presiden Trump itu tidak terencana dan spontan."

"Tak ada diskusi soal perluasan retorika untuk menanggapi pernyataan pemimpin Korea Utara Kim (Jong Un) atau mengenai kemungkinan dampak dari melakukan hal itu," kata sang pejabat yang meminta namanya tidak disebutkan.

"Meskipun demikian, penting bagi Korea Utara untuk tahu bahwa kesabaran strategis negara ini (AS) ada batasnya dan bahwa tanggung jawab kami untuk membela sekutu-sekutu kami apa pun caranya akan dilakukan."

Secara pribadi dua pejabat AS yang juga meminta namanya tidak disebutkan menyatakan ancaman Presiden Trump itu tidak membantu dan mengancam timbulnya tanggapan tak terduga dari pemimpin Korea Utara itu.

Ancaman itu juga berisiko mengasingkan dua sekutu AS Jepang dan Korea Selatan sekaligus memicu permusuhan dari China dan Russia yang keduanya diharapkan Washington menekan Kim menghentikan program senjata nuklirnya yang bisa menjangkau daratan AS tersebut.

Rabu waktu AS, Trump berusaha menenangkan keadaan bahwa dia berharap arsenal nuklir AS tidak perlu sampai digunakan (untuk menghentikan Korea Utara). (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-DeN

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar