Rabu, 20 Juni 2018 | 14:56 WIB

Daftar | Login

Banner Lebaran Banner Lebaran
Top header banner

/

Pemerintah terus populerkan budaya makan ikan

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Angga Kusuma    |    Editor : Administrator
Kepala Staf Kepresidenan, Teten Masduki. Foto: Antara
Kepala Staf Kepresidenan, Teten Masduki. Foto: Antara
<p>Pemerintah terus mempopulerkan budaya makan ikan sebagai asupan protein hewani dengan kandungan gizi tinggi untuk mencegah gizi buruk dan kekerdilan pada anak (stunting).</p><p>"Makan ikan itu murah, sehat dan tersedia banyak. Momentum ini merupakan jawaban dari tantangan untuk mempopulerkan makan ikan, agar menjadi budaya masyarakat kita," kata Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki seperti dikutip dari siaran pers yang diterima di Jakarta, saat mengumumkan 10 finalis Lomba Masak Ikan Nusantara Menuju Istana.</p><p>Menurut Teten, banyak masyarakat yang beranggapan bahwa mengonsumsi daging lebih berkelas dibandingkan mengonsumsi ikan.&nbsp;</p><p>Hal ini diperparah dengan masih banyaknya mitos yang salah di masyarakat, seperti ibu hamil tidak diperbolehkan mengonsumsi ikan karena alasan kebudayaan. Padahal, mengonsumsi ikan selama kehamilan justru sangat dianjurkan.</p><p>Direktur Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan Anung Sugihantono mengatakan bahwa prinsip makan adalah beragam dan berimbang.</p><p>Untuk itu, dia meminta agar masyarakat memahami bahwa sumber protein tidak hanya pada daging, namun justru ikan merupakan sumber protein yang menjadi kekayaan Indonesia yang melimpah.&nbsp;</p><p>"Salah satu kelebihan sumber protein ikan yaitu mengandung omega 3. Bila dibandingkan dengan daging yang kadarnya sangat rendah atau bahkan sebagian besar tidak ada," ujar Anung.</p><p>Anung menegaskan bahwa protein ikan sangat membantu pertumbuhan dan perkembangan yang bukan sekedar mencukupi kebutuhan tetapi juga mencerdaskan.(Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 14:47 WIB

Kecelakaan mudik lebaran 2018 turun 46 persen

Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 14:37 WIB

Posko Bakauheni catat 386.676 orang telah diberangkatkan ke Merak

Musibah | 20 Juni 2018 - 14:25 WIB

Tim gabungan temukan koordinat lokasi KM Sinar Bangun

Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 14:12 WIB

Kapolri imbau pemudik tidak balik berbarengan

Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 14:05 WIB

Kebakaran hutan pinus, jalur pendakian di Gunung Lawu ditutup

Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 13:55 WIB

Kertasari hingga Cawang, one way terpanjang dalam sejarah Indonesia

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com