Senin, 23 Juli 2018 | 22:36 WIB

Daftar | Login

banner kuping banner kuping
Macro Ad

/

Presiden: Ideologi Pancasila arahkan untuk hadapi kompetisi

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Angga Kusuma    |    Editor : Administrator
<p>Presiden Joko Widodo mengatakan persaingan global yang ketat perlu ada sebuah bintang pengarah, yakni sebuah ideologi yang mengarahkan untuk bertarung dan berkompetisi dengan negara-negara lain.</p><p>"Tanpa ada sebuah bintang pengarah, tanpa ada sebuah ideologi yang mengarahkan, akan sulit bertarung, berkompetisi dengan negara-negara yang lain. Mengarahkan kembali cita-cita kemerdekaan itu kemana, ideologi itulah yang mengarahkan kita. Siapa ideologi itu, Pancasila," kata Presiden saat berbicara dalam acara peluncuran program penguatan pendidikan Pancasila di halaman belakang Istana Bogor, Sabtu (12/8).</p><p>Jokowi mengingatkan bahwa Indonesia sebagai negara besar. Ke depan akan menghadapi tantangan yang lebih berat, namun optimisme dan rasa kebanggan sebagai negara besar jangan sampai hilang.</p><p>Presiden juga mengingatkan sebagai negara besar yang memiliki banyak suku, bahasa, agama serta kepercayaan jangan melaupkan idelogi Pancasila yang bisa menyatukan itu semua.</p><p>"Pancasila yang menyatukan kita di sini, karena kita memang berbeda, itu yang harus kita sadari bersama, jangan yang satu berasa benar sendiri, yang satu merasa pinter sendiri, yang satu merasa betul sendiri, kita berbeda-beda, ini perlu yang kita ingatkan," pesan Presiden kepada 540 mahasiswa dan dosen yang hadir dari 510 perwakilan perguruan tinggi negeri maupun swasta di seluruh Indonesia.</p><p>Jokowi juga mengingatkan bahwa Indonesia yang memiliki 240 juta penduduk, 17 ribu pulau, 714 suku, 1.100 lebih bahasa rawan gesekan sehingga jika ada sedikit gesekan untuk segera dirukunkan.</p><p>Presiden juga meminta para mahasiswa untuk rajin memposting mengenai Pancasila, mengingatkan tentang keragaman, kemajemukan agar seluruh rakyat tahu tentang keragaman yang kita miliki.</p><p>"Sekali lagi menjadi tugas kita bersama melakukan pembinaan ideologi Pancasila ini adalah kerja kita semua, agar seluruh masyarakat sadar bahwa Negara kita ini Negara majemuk, beragam," tutur Jokowi.</p><p>Presiden juga menyatakan bahwa tidak mungkin Unit Kerja Presiden (UKP) Pembinaan Ideologi Pancasila (PIP), pemerintah, MPR bekerja sendiri.</p><p>"Kita hrus mengajak semua kalangan untuk terlibat dalam kerja besar ini. Mulai Perguruan tinggi, ormas-ormas keagamaan, organisasi kepemudaan semuanya harus bekerja bersama dalam membangunkan kembali pembinaan ideologi pancasilP di Negara kita," ujar Presiden, berharap.(Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 23 Juli 2018 - 21:51 WIB

1.981 kosmetik ilegal disita BPOM Kendari

Aktual Dalam Negeri | 23 Juli 2018 - 21:37 WIB

Stadion Jakabaring rusak, Menpora tunggu ketegasan PSSI

Politik | 23 Juli 2018 - 21:17 WIB

Masa jabatan Presiden dan Wapres untuk regenerasi

Bencana Alam | 23 Juli 2018 - 20:54 WIB

Musim kemarau, ribuan hektar sawah di Jabar alami kekeringan

Aktual Dalam Negeri | 23 Juli 2018 - 20:45 WIB

Menperin: IKM bisa ikut bangun `green diesel`

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com