Rabu, 20 Juni 2018 | 14:41 WIB

Daftar | Login

Banner Lebaran Banner Lebaran
Top header banner

/

Novel akan diperiksa kepolisian di KBRI Singapura

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Angga Kusuma    |    Editor : Administrator
Foto: Antara
Foto: Antara
<p>Penyidik senior KPK Novel Baswedan akan dimintai keterangan oleh pihak kepolisian terkait kasus penyiraman air keras di Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Singapura.</p><p>"Setelah surat dari Polri diterima KPK Jumat (11/8) lalu, koordinasi kami lakukan dan direncanakan pemeriksaan akan dilakukan besok Senin (14/8) di KBRI Singapura," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Minggu (13/8).</p><p>Novel Baswedan disiram air keras oleh dua orang pengendara motor di dekat rumahnya pada 11 April 2017 seusai shalat subuh di Masjid Al-Ihsan. Mata Novel pun mengalami kerusakan sehingga ia harus menjalani perawatan di Singapore National Eye Centre (SNEC) sejak 12 April 2017.</p><p>"Diperiksa di KRBI karena Novel adalah Warga Negara Indonesia dan KBRI adalah wilayah Indonesia," ungkap Febri.</p><p>Novel rencananya juga akan ditemani tim dari KPK termasuk Ketua KPK Agus Rahardjo saat diperiksa pihak kepolisian. </p><p>"Tim KPK akan mendampingi Novel Baswedan terkait rencana pemeriksaan oleh tim penyidik Polri tersebut, selain didampingi tim, besok ada Ketua KPK yang juga akan ke Singapura," tabah Febri.</p><p>Menurut Febri, meski pemeriksaan korban bukanlah syarat ditemukannya pelaku penyerangan, namun KPK berharap setelah pemeriksaan tersebut akan ada titik terang agar pelaku penyerang bisa diproses segera.</p><p>"Kemudian aktor intelektual juga bisa ditemukan, apalagi beberapa waktu sebelumnya Presiden telah menunjukkan perhatian yang kuat untuk pengungkapan kasus ini.</p><p>Pada Kamis, 17 Agustus 2017, Novel rencananya akan menjalani operasi besar.</p><p>"Sejumlah informasi yang dimiliki Novel pun pernah disampaikan kepada penyidik yang pernah datang ke Singapura sebelumnya," tambah Febri.</p><p>Hingga lebih dari 100 hari pelaku penyerangan Novel Baswedan belum ditemukan meski kepolisian sudah memeriksa banyak saksi, membuat sketsa terduga pelaku hingga menahan sejumlah orang yang kemudian dilepaskan lagi.</p><p>Sketsa pelaku yang ditunjukkan Kapolri seusai bertemu dengan Presiden Joko Widodo pada Senin (31/7) menunjukkan pelaku adalah pria dengan ciri-ciri tingginya sekitar 167-170 cm, berkulit agak hitam, rambut keriting dan badan cukup ramping.(Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 14:37 WIB

Posko Bakauheni catat 386.676 orang telah diberangkatkan ke Merak

Musibah | 20 Juni 2018 - 14:25 WIB

Tim gabungan temukan koordinat lokasi KM Sinar Bangun

Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 14:12 WIB

Kapolri imbau pemudik tidak balik berbarengan

Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 14:05 WIB

Kebakaran hutan pinus, jalur pendakian di Gunung Lawu ditutup

Aktual Dalam Negeri | 20 Juni 2018 - 13:55 WIB

Kertasari hingga Cawang, one way terpanjang dalam sejarah Indonesia

Arestasi | 20 Juni 2018 - 13:47 WIB

Polisi tangkap oknum Satpol PP pelaku pencurian

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com