Senin, 20 November 2017

Lapangan Rumput di Gedung Parlemen Australia Kini Dipasangi Pagar

Rabu, 13 September 2017 13:09

(Courtesy: AustraliaPlus) Pagar besi akan menghentikan penerobos berjalan diatap gedung parlemen. (Courtesy: AustraliaPlus) Pagar besi akan menghentikan penerobos berjalan diatap gedung parlemen.
Ayo berbagi!

Setelah berbulan-bulan mengalami kontroversi dan perdebatan, pagar keamanan baru akhirnya dibangun di lereng berumput di Gedung Parlemen Australia di Canberra.

Rumah bagi demokrasi Australia ini tadinya dirancang untuk memungkinkan pengunjung melihat para politisi mereka yang sedang bekerja. Namun tujuan ini dipertimbangkan kembali karena masalah keamanan.
Pengunjung sekarang akan bertemu dengan pagar besi setinggi 2,5 meter yang terpasang sekitar tiga perempat dari jalan setapak di atas rumput, yang akan menghentikan orang mencapai bagian atap gedung parlemen itu.
Terlepas dari perubahan yang dilakukan, simbolisme sekaligus hiasan - yang telah dipertanyakan oleh Institut Arsitektur Australia - pagar tersebut merupakan salah satu bagian dari peningkatan keamanan senilai $126,7 juta atau sekitar Rp 1,4 triliun.

Rumah bagi demokrasi Australia ini tadinya dirancang untuk memungkinkan pengunjung melihat para politisi mereka yang sedang bekerja. Namun tujuan ini dipertimbangkan kembali karena masalah keamanan.

pagar keamanan
Rencana pemasangan pagar ini telah menjadi perdebatan panjang, tapi akhirnya pemasangan pagar ini dimulai juga pada Selasa (12/9) pagi.

AAP: Lukas Coch


Pengunjung sekarang akan bertemu dengan pagar besi setinggi 2,5 meter yang terpasang sekitar tiga perempat dari jalan setapak di atas rumput, yang akan menghentikan orang mencapai bagian atap gedung parlemen itu.
Terlepas dari perubahan yang dilakukan, simbolisme sekaligus hiasan - yang telah dipertanyakan oleh Institut Arsitektur Australia - pagar tersebut merupakan salah satu bagian dari peningkatan keamanan senilai $126,7 juta atau sekitar Rp 1,4 triliun.

Pagar itu secara resmi disetujui pada hari yang sama ketika sekelompok demonstran pro-pengungsi mengadakan aksi berbaring di depan Gedung Parlemen sambil membentangkan spanduk.

Baca juga:

Perdana Menteri Malcolm Turnbull mengatakan bahwa perbaikan keamanan, yang telah melewati persetujuan Senat dengan suara mayoritas ini dilakukan ditengah ‘meningkatnya isu keamanan’.
"Kami selalu memastikan rumah rakyat Australia itu ... terbuka dan mudah diakses, dan kami berusaha mendapatkan keseimbangan yang tepat di sana," katanya.

Ketika keputusan mendirikan pagar tersebut pertama kali diumumkan, Peter Dutton yang segera menjadi Menteri Dalam Negeri, membela usulan tersebut. Menurutnya para politisi perlu mempercayai nasehat dari pihak berwenang di bidang keamanan.

lapangan rumput hijau di gedung parlemen
Ada 10 hektar lapangan rumput di halaman gedung parlemen.

Supplied: John Macdonald


Tapi politisi yang lain tidak begitu yakin. Senator Victoria Derryn Hinch mengatakan bahwa mendirikan pagar ditengah hamparan lapangan rumput hijau sama halnya dengan "memasang kawat berduri di gedung Sydney Opera House".
Menteri Keuangan, Mathias Cormann mengatakan dirinya tidak merasa rentan di dalam gedung tersebut dan tiga orang senator dari Partai Buruh menyuarakan kekhawatiran mereka tentang usulan ini di dalam sidang partai tersebut pada akhir tahun lalu.

Langkah keamanan yang ketat pernah juga diterapkan di Gedung Parlemen Federal Australia pada tahun 2014 setelah badan intelijen Australia memaparkan potensi ancaman terhadap gedung dan pejabat pemerintah.

Diterjemahkan 12/9/2017 pukul 16.00 WIB oleh Iffah Nur Arifah. Simak juga artikelnya dalam Bahasa Inggris disini.

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-MiE

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar