Selasa, 26 Juni 2018 | 02:35 WIB

Daftar | Login

/

Presiden tanyakan soal OTT KPK di Banjarmasin

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Administrator
Presiden Joko Widodo
Presiden Joko Widodo
<p>Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menanyakan mengenai Operasi Tangkap Tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi yang melibatkan anggota DPR dan pejabat BUMD di Banjarmasin, Kalimantan Selatan.</p><p> "Ada OTT ya, siapa? Apakah pejabat provinsi atau kota?" kata Presiden kepada para Wartawan usai makan di sebuah rumah makan di Banjarmasin, Jumat (15/9).</p><p> Setelah itu, Presiden sambil melayani ajakan foto bersama para jurnalis, mendengarkan jawaban seorang wartawan sambil mengangguk-anggukan kepala, kemudian kembali ke ruang makan.</p><p> Sebelumnya, usai membuka Festival Anak Salih Indonesia (FASI) ke X di Masjid Sabilal Muhtadin Banjarmasin, Presiden juga mengungkapkan bahwa pihaknya mendukung upaya pemberantasan korupsi yang dilakukan KPK.</p><p> "OTT kalau memang ada buktinya dan fakta hukum, ya harus ditangkap, ketangkap ya ketangkap," katanya menanggapi kasus OTT terhadap anggota DPRD Banjarmasin dan pejabat BUMD.</p><p> Sekjen Partai Golkar Idrus Marham mengatan, pihaknya menghargai langkah-langkah dilakukan oleh KPK.</p><p> "Bagi Partai Golkar, kalau ada kader yang terkena OTT, kita persilahkan kepada DPD untuk mengambil langkah-langkah, sesuai ketentuan yang ditetapkan," katanya.</p><p> Menurut dia, kalau sudah OTT, berarti terbukti, apalagi kalau ada uang, sehingga DPD silakan segera mengambil langkah-langkah sesuai ketentuan.</p><p> Terkait pendampingan atau bantuan hukum terhadap tersangka, tambah dia, secara prosedural akan tetap diberikan.</p><p> "Tetapi kalau sudah OTT, berarti buktinya sudah jelas," tegasnya.</p><p> Sebelumnya, pada Kamis (4/9) malam, KPK melakukan OTT di Banjarmasin dan menangkap lima orang tersangka.</p><p> "Kami konfirmasi benar Tim KPK telah melakukan OTT di Banjarmasin kemarin menjelang malam," kata Ketua KPK Agus Rahardjo di Jakarta, Jumat.</p><p> Agus menyatakan sejauh ini pihaknya mengamankan sekitar lima orang dari unsur DPRD Kota Banjarmasin, BUMD, dan swasta.</p><p> Diduga telah terjadi transaksi terkait dengan pembahasan peraturan daerah setempat. Tim juga mengamankan sejumlah uang, tuturnya.</p><p> Saat ini, kata dia, pihak-pihak yang diamankan itu telah dibawa ke Polda Kalimantan Selatan. Hingga sekarang, pemeriksaan sedang berlangsung.</p><p> Mereka segera akan dibawa ke KPK, Jakarta, untuk tahapan lebih lanjut.</p><p> "Dalam waktu maksimal 24 jam, status pihak-pihak yang diamankan akan ditentukan," kata Agus. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual IPTEK | 25 Juni 2018 - 22:06 WIB

Mahasiswa UMM ciptakan prototipe mesin cuci tanpa listrik

Pilkada Serentak 2018 | 25 Juni 2018 - 21:56 WIB

Amankan Pilkada Serentak, Polres Sukoharjo turunkan 452 personel

Pilkada Serentak 2018 | 25 Juni 2018 - 21:36 WIB

KPU Purwakarta prioritaskan distribusi logistik Pilkada ke kecamatan terjauh

Pilkada Serentak 2018 | 25 Juni 2018 - 21:27 WIB

Jaga netralitas, TNI dilarang berada dekat TPS

Aktual Dalam Negeri | 25 Juni 2018 - 21:15 WIB

Sembilan TPS rawan konflik Solo dijaga 10.050 aparat gabungan

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Jumat, 22 Juni 2018 - 17:27 WIB

Aceh, Sumsel, Jawa, siaga kebakaran

Kamis, 21 Juni 2018 - 09:50 WIB

Projo apresiasi penanganan mudik 2018

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com