Selasa, 24 Oktober 2017

Polda Jabar kerahkan 21 ribu polisi amankan Pilkada

Selasa, 10 Oktober 2017 14:45

Ayo berbagi!

Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Agung Budi Maryoto mengatakan sebanyak 21.337 personel polisi akan dikerahkan untuk mengamankan rangkaian Pilkada Serentak pada 2018 di wilayah Jawa Barat.

Irjen Agung di sela-sela Apel Kasatwil 2017, Semarang, Jawa Tengah, Selasa (10/10), mengatakan jumlah tersebut nantinya akan ditambah dengan pengamanan dari TNI sebanyak 2.700 personel. "Ditambah dari Linmas," katanya.

Sebelumnya Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menyebut Jawa Barat, Papua dan Kalimantan Barat sebagai daerah yang harus diwaspadai karena dinilai rawan terjadi konflik dalam pelaksanaan Pilkada 2018.

Irjen Agung mengatakan beberapa tahapan Pilkada yang rawan terjadi kecurangan dan gangguan keamanan adalah pada masa tenang, hari pemungutan suara, pengantaran kotak suara dan penetapan pemenang.

"Pada hari tenang biasanya ada potensi money politic. Saat pemungutan suara juga potensi (rawan), kemudian penetapan pemenang di tingkat provinsi juga kita harus kawal dan pada saat mengantar kotak suara itu juga rawan," katanya.

Agung Budi pun menjabarkan sejumlah potensi konflik di wilayahnya.

Pertama, Jawa Barat memiliki banyak ormas dan banyak buruh. "Jabar itu banyak ormas dan buruh," katanya.

Selanjutnya ada tiga juta penduduk Jabar yang diketahui tidak memiliki e-KTP. "Potensi mobilisasi massa, misalnya Kabupaten Bogor dengan Depok. Itu dapat diindikasikan bisa memobilisasi masyarakat yang Bogor pindah ke Depok, atau sebaliknya. Karena sampai sekarang, ada tiga juta penduduk Jabar yang tidak punya e-KTP," katanya.

Selain itu di Jawa Barat juga terdapat komunitas besar penggemar sepeda motor yang terkadang dapat digerakkan oleh salah satu parpol.

Terkait sejumlah potensi konflik tersebut, pihaknya sudah bertemu dengan para pimpinan parpol untuk melakukan deklarasi pemilu damai.

"Kami sudah ketemu langsung dengan para pimpinan parpol," katanya.

Selain itu pihaknya juga sudah melakukan pertemuan rutin dengan sejumlah ormas dan para pemuka agama.

Pada 9-11 Oktober 2017 digelar Apel Kasatwil 2017 di Akademi Kepolisian, Semarang, Jawa Tengah. Apel yang bertema "Polri yang Profesional, Modern, dan Terpercaya dalam Mengamankan Pilkada Serentak 2018" itu diikuti oleh 546 kasatwil yang terdiri dari 33 kapolda, 33 kepala biro operasional dan 461 kapolres sebagai peserta. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-DeN

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar