Jumat, 22 Juni 2018 | 04:27 WIB

Daftar | Login

Top header banner

/

Presiden majukan perlindungan pekerja migran di ASEAN

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Administrator
Presiden Joko Widodo. Sumber Foto: http://bit.ly/2jil9bV
Presiden Joko Widodo. Sumber Foto: http://bit.ly/2jil9bV
<p>Presiden RI Joko Widodo dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN ke-31 di Manila akan mendorong upaya negara anggota ASEAN untuk memajukan perlindungan pekerja migran di kawasan Asia Tenggara.</p><p> Presiden Joko Widodo akan menghadiri rangkaian KTT ke-31 ASEAN pada Senin, 12 November 2017 di Manila, demikian laporan Antara dari Manila, Filipina, Sabtu&nbsp;(11/11).</p><p> Pada KTT ke-31 ASEAN yang masih dalam rangkaian peringatan 50 tahun berdirinya ASEAN, Presiden RI dan para pemimpin ASEAN lainnya akan menandatangani Konsensus ASEAN tentang Perlindungan dan Pemajuan Hak-Hak Pekerja Migran.</p><p> Dokumen Konsensus ASEAN itu merupakan bentuk nyata perlindungan menyeluruh bagi para pekerja migran sebagaimana diamanatkan oleh Undang-Undang Dasar (UUD) 1945.</p><p> Dokumen Konsensus ASEAN tersebut akan diikuti oleh suatu Rencana Aksi dimana Pemerintah Indonesia memiliki peran aktif dalam penyusunannya.</p><p> Konsensus ASEAN tentang Perlindungan Hak-Hak Pekerja Migran akan menjadi suatu dokumen kesepakatan bersama negara anggota ASEAN untuk memperkuat perlindungan sosial, akses hukum, perlakuan adil dan manusiawi, dan akses layanan kesehatan bagi para pekerja migran di kawasan Asia Tenggara.</p><p> Rangkaian KTT ke-31 ASEAN akan menjadi forum penyampaian kepentingan dan perhatian Indonesia di kawasan, termasuk peningkatan daya tanggap ASEAN terhadap situasi di kawasan yang menjadi kepedulian bersama.</p><p> Selain itu, menurut keterangan dari Direktorat Kerja Sama ASEAN Kemlu RI, Presiden RI bersama pemimpin ASEAN lain juga akan melakukan pertemuan dengan Dewan Penasihat Bisnis ASEAN dan Dewan Bisnis Asia Timur untuk meningkatkan sinergi antara pemerintah dengan dunia usaha di ASEAN dan Asia Timur.</p><p> Pertemuan itu akan menghasilkan rekomendasi kebijakan untuk para pemimpin ASEAN di bidang ekonomi, mengidentifikasi sektor-sektor prioritas untuk dipertimbangkan oleh para pemimpin ASEAN dan menyediakan umpan balik dan panduan bagi ASEAN menuju integrasi ekonomi yang semakin kuat.</p><p> Para Pemimpin ASEAN juga dijadwalkan melakukan pertemuan tingkat tinggi plus one (KTT ASEAN plus one) dengan PBB, Uni Eropa, Kanada, India, Jepang, China, dan Korea Selatan; serta KTT ASEAN+3, dan KTT Asia Timur.&nbsp;(Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Kecelakaan | 21 Juni 2018 - 21:38 WIB

TNI kerahkan penyelam Marinir cari korban KM Sinar Bangun

Event | 21 Juni 2018 - 21:21 WIB

Messi lebih baik daripada Maradona

Asian Games 2018 | 21 Juni 2018 - 21:12 WIB

Menpora: Prediksi medali Asian Games sudah 80 persen

Pilkada Serentak 2018 | 21 Juni 2018 - 20:57 WIB

Prabowo Subianto semangati kader di Pilkada Sumatera Selatan

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Kamis, 21 Juni 2018 - 09:50 WIB

Projo apresiasi penanganan mudik 2018

Sabtu, 16 Juni 2018 - 11:27 WIB

Polisi tembak pembunuh nenek di Tapanuli Selatan

Selasa, 12 Juni 2018 - 12:26 WIB

Hari raya Idul Fitri, listrik aman dari pemadaman

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com