Jumat, 22 Juni 2018 | 04:30 WIB

Daftar | Login

Top header banner

/

Longsor terjang 11 rumah di Lebak

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Administrator
Ilustrasi. Foto: Elshinta.com
Ilustrasi. Foto: Elshinta.com
<p>Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak menyebutkan 11 rumah dan satu MCK di Kecamatan Cilograng diterjang longsor setelah hujan deras mengguyur selama dua jam.</p><p> "Beruntung, longsor yang terjadi di Kecamatan Cilograng, Sabtu (11/11), pukul 16.00 WIB tidak menimbulkan korban jiwa," kata Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak Kaprawi saat dihubungi di Lebak, Minggu (12/11).</p><p> BPBD terus menyalurkan bantuan kedaruratan berupa bahan kebutuhan pokok guna meringankan beban ekonomi masyarakat yang terkena musibah bencana alam.</p><p> Saat ini kondisi rumah dan MCK yang diterjang longsor tidak ditempati guna menghindari korban jiwa.</p><p> Apalagi, curah hujan di daerah itu cenderung tinggi sehingga dikhawatirkan terjadi bencana longsor susulan.</p><p> Mereka para korban longsor selama ini tinggal di perbukitan dengan ketinggian 10 sampai 20 meter.</p><p> Kesebelas enam rumah yang diterjang longsor itu antara lain Asep (37), Enang (42), Sumarna (54), Yanto (25), Wiharja (57), Emin (40), Encum (60),Aan (41), Enang (37) Holid (50) dan Dulsaid (58).</p><p> Namun, kondisi rumah yang parah milik Holid da Dulsaid hingga tertimbun longsoran tanah.</p><p> Saat ini, mereka ditampung di rumah tetangga maupun kerabat di daerah itu.</p><p> "Kami minta warga korban longsor agar tidak menempati lokasi rawan bencana alam itu guna menghindari resiko kebencanaan agar tidak menimbulkan korban jiwa," katanya.</p><p> Menurut dia, bahwa bencana longsor itu tidak menimbulkan korban jiwa karena sebelumnya mereka sudah mengungsi ke tempat yang aman.</p><p> BPBD sebelumnya sudah melakukan imbauan-imbauan kepada warga yang tinggal di daerah rawan bencana alam agar meningkatkan kewaspadaan.</p><p> Saat ini, perubahan cuaca bisa menimbulkan bencana alam dan bisa menimbulkan korban jiwa.</p><p> Potensi bencana alam itu setelah diguyur hujan deras disertai angin kencang.</p><p> "Kami terus mengimbau kepada aparat kecamatan, desa, kelurahan, relawan agar meningkatkan waspada banjir, longsor dan angin kencang," katanya menjelaskan. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Kecelakaan | 21 Juni 2018 - 21:38 WIB

TNI kerahkan penyelam Marinir cari korban KM Sinar Bangun

Event | 21 Juni 2018 - 21:21 WIB

Messi lebih baik daripada Maradona

Asian Games 2018 | 21 Juni 2018 - 21:12 WIB

Menpora: Prediksi medali Asian Games sudah 80 persen

Pilkada Serentak 2018 | 21 Juni 2018 - 20:57 WIB

Prabowo Subianto semangati kader di Pilkada Sumatera Selatan

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Kamis, 21 Juni 2018 - 09:50 WIB

Projo apresiasi penanganan mudik 2018

Sabtu, 16 Juni 2018 - 11:27 WIB

Polisi tembak pembunuh nenek di Tapanuli Selatan

Selasa, 12 Juni 2018 - 12:26 WIB

Hari raya Idul Fitri, listrik aman dari pemadaman

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com