Jumat, 22 Juni 2018 | 20:00 WIB

Daftar | Login

Top header banner

/

Rupiah Senin pagi menguat tipis

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Dewi Rusiana    |    Editor : Administrator
Ilustrasi. Foto: elshinta.com
Ilustrasi. Foto: elshinta.com
<p>Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Senin (13/11) pagi, bergerak menguat tipis sebesar satu poin menjadi Rp13.542 dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp13.543 per dolar Amerika Serikat (AS).</p><p>"Pergerakan rupiah mendatar dengan kecenderungan menguat di tengah perkiraan pelaku pasar terhadap kemungkinan tertundanya pembahasan reformasi perpajakan Amerika Serikat," kata Analis Binaartha Sekuritas, Reza Priyambada di Jakarta, Senin.</p><p>Ia mengemukakan bahwa anggota Senat Amerika Serikat dari Partai Republik mengumumkan proposal pajak yang berbeda dengan RUU yang diajukan mitranya di parlemen dalam beberapa aspek.</p><p>"Perbedaan tersebut termasuk mengenai perlakuan tarif pajak perusahaan, pemotongan pajak untuk pajak negara bagian dan regional, serta pajak pertanahan. Para Senat AS mengajukan proposal pemangkasan tarif pajak perusahaan menjadi 20 persen dari 35 persen. Akan tetapi, mereka menginginkan realisasi rencana tersebut dimulai tahun 2019," katanya.</p><p>Ia mengharapkan bahwa sentimen dari dalam negeri yang masih cukup kondusif menyusul Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) triwulan III 2017 yang mengalami surplus dapat menjaga kinerja mata uang domestik.</p><p>"NPI itu ditopang oleh penurunan defisit transaksi berjalan dan peningkatan surplus transaksi modal dan finansial," katanya.</p><p>Bank Indonesia menyampaikan, surplus NPI triwulan III 2017 tercatat 5,4 miliar dolar AS, meningkat signifikan dibandingkan dengan surplus triwulan II 2017 sebesar 0,7 miliar dolar AS. Surplus NPI itu mendorong peningkatan posisi cadangan devisa dari 123,1 miliar dolar AS pada akhir triwulan II 2017 menjadi 129,4 miliar dolar AS pada akhir triwulan III 2017.</p><p>Sementara itu, defisit transaksi berjalan tercatat sebesar 4,3 miliar dolar AS (1,65 persen PDB), membaik dari defisit pada triwulan sebelumnya yang sebesar 4,8 miliar dolar AS (1,91 persen PDB), seiring dengan kenaikan surplus neraca perdagangan barang dan penurunan defisit neraca pendapatan primer. (Ant) </p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Luar Negeri | 22 Juni 2018 - 19:50 WIB

Korupsi bikin sedikitnya Rp211 triliun kerugian per tahun di Kongo

Megapolitan | 22 Juni 2018 - 19:39 WIB

DPD tunda lagi pemilihan wakil ketua

Aktual Luar Negeri | 22 Juni 2018 - 19:27 WIB

ATM India dibobol tikus, ribuan dolar rusak

Aktual Dalam Negeri | 22 Juni 2018 - 18:56 WIB

Pertamina pastikan pasokan LPG 3 Kg di Deli Serdang aman

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Jumat, 22 Juni 2018 - 17:27 WIB

Aceh, Sumsel, Jawa, siaga kebakaran

Kamis, 21 Juni 2018 - 09:50 WIB

Projo apresiasi penanganan mudik 2018

Sabtu, 16 Juni 2018 - 11:27 WIB

Polisi tembak pembunuh nenek di Tapanuli Selatan

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com