Sabtu, 25 November 2017

Petugas Tingkatkan Tekanan Bagi Pengungsi yang Masih Bertahan di Pulau Manus

Selasa, 14 November 2017 11:37

(Courtesy: AustraliaPlus) Petugas imigrasi kembali ke pusat penahanan imigrasi Pulau Manus untuk menghacurkan tangki air dan merobohkan tempat penampungan sementara dengan tujuan meningkatkan tekanan pada pengungsi dan pencari suaka yang masih bertah (Courtesy: AustraliaPlus) Petugas imigrasi kembali ke pusat penahanan imigrasi Pulau Manus untuk menghacurkan tangki air dan merobohkan tempat penampungan sementara dengan tujuan meningkatkan tekanan pada pengungsi dan pencari suaka yang masih bertah
Ayo berbagi!

Petugas imigrasi telah kembali ke pusat penahanan Pulau Manus untuk menghancurkan persediaan air dan tempat penampungan darurat, mereka makin menekan pengungsi dan pencari suaka yang masih bertahan di fasilitas itu untuk pergi.

Desakan terbaru ini dilakukan menjelang dua minggu setelah pusat penahanan itu ditutup secara resmi, dan di saat batas akhir lain untuk meninggalkan fasilitas itu bagi pencari suaka dan pengungsi yang masih tinggal di dalamnya telah berlalu.
"Saran kami kepada mereka adalah akal sehat harus dipakai," kata Komandan Polisi Pulau Manus, David Yapu hari ini (13/11/2017).

Mereka harus meninggalkan pusat penahanan dan pergi ke lokasi di mana ada layanan yang tersedia untuk mereka."

Tangki penyimpanan air hujan di Pulau Manus
Air terbuang dari tangki penyimpanan air hujan di Pulau Manus.

Twitter: Samad Abdul

Pada Minggu (12/11/2017) malam, Komandan David Yapu mengatakan, hari Senin (13/11/2017) adalah "batas waktu" bagi para pengungsi dan pencari suaka itu untuk meninggalkan pusat penahanan.

Namun dia mengatakan polisi tidak akan menggunakan kekerasan untuk menyingkirkan 379 pria yang masih berada di dalam.

Sementara itu, orang-orang di dalam pusat penahanan telah mengunggah banyak video dan foto di media sosial yang menunjukkan desakan baru untuk membuat mereka pergi.

Beberapa dari unggahan itu menunjukkan para petugas merobohkan  tempat penampungan sementara, dan yang lainnya menunjukkan petugas sedang menghancurkan keran di tangki air besar, dan air yang memancar dari perlengkapan yang dirusak.
Petugas juga mengisi sumur air yang telah digali para penguni dengan kotoran dan sampah.

Ketegangan di pusat penahanan Pulau Manus
Foto-foto yang diunggah di media sosial menunjukan petugas imigrasi menguburkan tempat penampungan sementara air yang dibuat oleh para pencari suaka yang bertahan di fasilitas itu.

Twitter: Hass Hassaballa

Otoritas polisi di Pulau Manus mengatakan  mereka tidak akan memindahkan orang-orang yang masih berada di pusat penahanan secara paksa dan akan  mengizinkan kelanjutan apa yang disebut pemindahan secara "sukarela", meski sempat ada ancaman untuk menggunakan kekerasan sebelumnya.

"Kami telah diberi instruksi dari pihak berwenang untuk tidak menggunakan kekerasan apapun," kata Komandan Yapu.
Komandan David Yapu mengatakan sekitar 100 pria meninggalkan pusat tersebut akhir pekan ini.

Pusat penahanan di Pulau Manus
Polisi Pulau Manus mengatakan mereka tidak akan menggunakan kekerasan untuk menyingkirkan para pengungsi dan pencari suaka yang masih berada di dalam fasilitas itu.

Twitter: Abdul Aziz Adam

Tiga belas hari telah berlalu sejak pusat penahanan Pulau Manus ditutup secara resmi dan persediaan makanan, listrik dan air terputus.

Para pencari suaka dan pengungsi yang memilih untuk tinggal di dalam pusat yang sekarang tertutup telah menyampaikan kekhawatiran akan keselamatan mereka jika mereka pergi.
Gambar terakhir menunjukkan satu dari tiga lokasi akomodasi alternatif yang masih dalam proses pembangunan.

Pagar keamanan tampaknya hanya sebagian dipasang, kemungkinan menambah ketakutan para penghuni akan keselamatan mereka.

Mengingat tekad para pengungsi dan pencari suaka untuk bertahan meski kondisi buruk, sulit untuk melihat aksi  penolakan ini akan segera berakhir.

Tangki penampung air hujan di Pulau Manus
Petugas imigrasi kembali ke pusat penahanan untuk menghancurkan pasokan air sebagai bentuk tekanan baru bagi pengungsi dan pencari suaka yang masih bertahan di fasilitas itu.

Twitter: Samad Abdul

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-MiE

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar