Rabu, 24 Oktober 2018 | 08:59 WIB

Daftar | Login

MacroAd

/

Pakar: Waspadai dampak cikal bakal badai baru

Rabu, 02 Desember 2015 - 07:00 WIB    |    Penulis : Devi Novitasari    |    Editor : Administrator
Sumber foto: http://bit.ly/2BlG3Li
Sumber foto: http://bit.ly/2BlG3Li
<p>Pakar cuaca dari Universitas Andalas Padang, Sumatera Barat, Dr Techn Marzuki mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai dampak cikal bakal badai baru di sekitar lokasi badai tropis cempaka yang akan melanda beberapa daerah di Indonesia.</p><p>"Untuk saat ini badai tropis cempaka sudah mulai bergerak menjauhi wilayah Indonesia, tetapi akan ada muncul dua cikal bakal badai baru yang saat ini masih kategori `invest area`, yakni tahap awal menuju badai," katanya di Padang, Rabu (30/11).</p><p>Ia mengatakan biasanya tahap "invest area" ini ditandai dengan adanya gangguan atmosfer yang berpeluang menyebabkan badai.</p><p>Ia menyebutkan, cikal bakal badai tersebut terjadi di bagian selatan Pulau Jawa dan juga di Teluk Benggala.</p><p>"Maka perlu diwaspadai pada daerah Jawa bagian Selatan dan Sumatera," katanya.</p><p>Menurut dia, jika cikal bakal gangguan atmosfer tersebut berkembang menjadi badai, maka akan meningkatkan curah hujan terutama untuk daerah Jawa dan Sumatera.</p><p>Ia menjelaskan, cikal bakal badai tersebut akan menjadi badai jika adanya potensi suhu permukaan air laut yang hangat di atas 26,50 Celsius, kelembaban yang cukup pada atmosfer di ketinggian lima kilometer dan arah angin yang berubah-ubah.</p><p>Namun dalam beberapa hari ke depan kemungkinan akan terjadi penurunan intensitas curah hujan kecuali cikal bakal badai tersebut berkembang.</p><p>"Karena dari pantauan, pusat tekanan rendah sudah bergerak ke bagian tengah Indonesia dan akan menghilang dalam satu minggu ke depan," katanya.</p><p>Ia mengimbau masyarakat agar tetap waspada mengingat perubahan cuaca yang sangat cepat ini, terutama terhadap kemungkinan terjadinya banjir. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Asia Pasific | 24 Oktober 2018 - 08:58 WIB

Direktur CIA ke Turki terkait kasus Khashoggi

Bencana Alam | 24 Oktober 2018 - 08:47 WIB

Gunung Anak Krakatau alami 336 kegempaan letusan

Liga Champions | 24 Oktober 2018 - 08:26 WIB

Real Madrid pungkasi paceklik kemenangan, atasi Plzen 2-1

Aktual Dalam Negeri | 24 Oktober 2018 - 08:07 WIB

Moeldoko: 8,7 juta pengangguran terserap, kemiskinan tinggal 9,8 persen

<p>Pakar cuaca dari Universitas Andalas Padang, Sumatera Barat, Dr Techn Marzuki mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai dampak cikal bakal badai baru di sekitar lokasi badai tropis cempaka yang akan melanda beberapa daerah di Indonesia.</p><p>"Untuk saat ini badai tropis cempaka sudah mulai bergerak menjauhi wilayah Indonesia, tetapi akan ada muncul dua cikal bakal badai baru yang saat ini masih kategori `invest area`, yakni tahap awal menuju badai," katanya di Padang, Rabu (30/11).</p><p>Ia mengatakan biasanya tahap "invest area" ini ditandai dengan adanya gangguan atmosfer yang berpeluang menyebabkan badai.</p><p>Ia menyebutkan, cikal bakal badai tersebut terjadi di bagian selatan Pulau Jawa dan juga di Teluk Benggala.</p><p>"Maka perlu diwaspadai pada daerah Jawa bagian Selatan dan Sumatera," katanya.</p><p>Menurut dia, jika cikal bakal gangguan atmosfer tersebut berkembang menjadi badai, maka akan meningkatkan curah hujan terutama untuk daerah Jawa dan Sumatera.</p><p>Ia menjelaskan, cikal bakal badai tersebut akan menjadi badai jika adanya potensi suhu permukaan air laut yang hangat di atas 26,50 Celsius, kelembaban yang cukup pada atmosfer di ketinggian lima kilometer dan arah angin yang berubah-ubah.</p><p>Namun dalam beberapa hari ke depan kemungkinan akan terjadi penurunan intensitas curah hujan kecuali cikal bakal badai tersebut berkembang.</p><p>"Karena dari pantauan, pusat tekanan rendah sudah bergerak ke bagian tengah Indonesia dan akan menghilang dalam satu minggu ke depan," katanya.</p><p>Ia mengimbau masyarakat agar tetap waspada mengingat perubahan cuaca yang sangat cepat ini, terutama terhadap kemungkinan terjadinya banjir. (Ant)</p>

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com