Kamis, 14 Desember 2017

BPBD Magetan dirikan Posko Darurat Bencana

Selasa, 05 Desember 2017 07:09

Sumber foto: http://bit.ly/2AOhXfm Sumber foto: http://bit.ly/2AOhXfm
Ayo berbagi!

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magetan mendirikan Posko Darurat Bencana di lapangan Desa Poncol, Kabupaten Magetan, Jawa Timur guna mengantisipasi bila sewaktu-waktu terjadi bencana alam di kawasan lereng Gunung Lawu tersebut.

"Kami bersama teman-teman dari TNI dan Polri mendirikan posko di lapangan Desa Poncol yang merupakan titik tengah wilayah rawan bencana tanah longsor, angin kencang maupun banjir bandang," jelas Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magetan, Fery Yoga Saputra, Senin (4/12).

Menurut Fery, di wilayah Kabupaten Magetan terdapat tiga kecamatan yang rawan bencana longsor. Yaitu Poncol, Plaosan dan Parang.

Di Kecamatan Poncol, kata Fery, wilayah rawan longsor berada di Desa Gonggang, Alastuwo, Plangkrongan, dan Genilangit. Di Kecamatan Plaosan meliputi Kelurahan Sarangan, Desa Ngancar, dan Puntukdoro. Sedangkan di Kecamatan Parang meliputi Desa Nglopang dan Sayutan.

Selain wilayah rawan longsor tersebut, Fery menyebutkan, juga sering terjadi hujan dan angin yang mengakibatkan longsor disertai pohon tumpang di tepi jalur Magetan-Karanganyar.

"Posko ini kita tempatkan di titik tengah dari wilayah yang rawan bencana itu. Sehingga bila sewaktu-waktu terjadi bencana, kita bisa bergerak cepat untuk melakukan penanganan," ujar Fery.

Selain untuk mengurangi risiko bencana yang mungkin terjadi di wilayah tersebut, keberadaan posko tersebut diharapkan bisa membuat masyarakat merasa lebih tenang dan nyaman.

"Kami melakukan pemantauan wilayah setiap seusai hujan. Begitu juga ketika terjadi angin kencang kami menugaskan anggota didampingi teman-teman TNI maupun Polri untuk melakukan pemantauan ke wilayah-wilayah yang rawan terjadi bencana," katanya.

Di posko darurat bencana yang akan siaga mulai tanggal 1 hingga 31 Desember tersebut disiapkan sejumlah peralatan penanganan bencana. Antara lain, gergaji mesin, sabit, cangkul, gerobak, skop, sepatu bot, tali carmantel, alat komunikasi, jas hujan, pelampung, dan kantong mayat.

"Selain itu kita sediakan juga peralatan pendukung, antara lain dua motor trail, truk tangki, sepeda motor roda tiga, dump, dan pikap. Juga kamera anti air, GPS gunung dan darat, serta kompas darat. Satu unit "rig handy talky" dan dua unit "handy talky mobile"," ucap Fery. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-DeN

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar