Kamis, 20 September 2018 | 16:47 WIB

Daftar | Login

kuping kiri paragames kuping kanan paragames
emajels

/

Penelitian: Hanya sepertiga rumah di Cilincing bertoilet

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Devi Novitasari    |    Editor : Administrator
Sumber foto: http://bit.ly/2jQn7gj
Sumber foto: http://bit.ly/2jQn7gj
<p>Rumah warga komunitas nelayan di Cilincing, Jakarta Utara yang memiliki toilet hanya sepertiga dari total rumah yang ada, berdasarkan penelitian yang dilakukan Pusat Kajian Pembangunan Masyarakat Universitas Atma Jaya.</p><p>Kepala Pusat Kajian Pembangunan Masyarakat Universitas Atma Jaya Clara Ajisukmo di Jakarta, Selasa (5/12), enggan menyebutkan kelurahan lokasi penelitian tersebut dilakukan dan menekankan fenomena tersebut ditemukan di kota megapolitan Jakarta.</p><p>"Masih ada buang air besar di tempat terbuka, mereka lebih memilih di tempat terbuka, seperti sungai atau got," ujar dia.</p><p>Berdasarkan penelitian itu, hanya 37,5 persen atau sebanyak 225 rumah dari sekitar 600 rumah yang memiliki toilet di komunitas nelayan di Cilincing.</p><p>Alasan masih adanya rumah yang tidak memiliki toilet antara lain karena terdapat toilet umum di lingkungan komunitas berada dan rumah yang dimiliki kecil dan berdempetan.</p><p>"Selanjutnya membuat toilet mahal jadi saat ada toilet umum ya sudah pakai toilet umum saja," ucap Clara.</p><p>Penelitian itu juga menunjukkan warga mengakui melihat kotoran manusia ada di sekitar rumah mereka, padahal anak-anak bermain di sekitar rumah sehingga terancam penyakit cacingan, diare serta infeksi saluran pernapasan akut (ISPA).</p><p>Tidak hanya di kawasan Cilincing, buang air besar di tempat terbuka juga ditemukan di kawasan Jatinegara, Jakarta Timur serta Penjaringan, Jakarta Utara.</p><p>"Jatinegara itu komunitas di tengah kota dan daerah kumuh jadi tetap ada BAB di tempat terbuka. Yang tinggal di sana ada pedagang dan pemulung. Rumah rapat faktor penyebabnya," kata dia.</p><p>Menurut Clara, kebersihan dan kesehatan lingkungan masih belum dipahami masyarakat, khususnya yang dalam kondisi ekonomi tidak baik dan berada dalam lingkungan yang padat penduduk.</p><p>Ada pun berdasarkan data Survei Ekonomi dan Nasional (Susenas) Badan Pusat Statistik (BPS) sampai Maret 2016, sebanyak 16,4 juta keluarga di Indonesia tidak memiliki jamban. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Asia Pasific | 20 September 2018 - 16:44 WIB

Bocah tewas, tujuh orang hilang akibat topan Mangkhut di Thailand

Aktual Dalam Negeri | 20 September 2018 - 16:34 WIB

Swastanisasi penjara masih menjadi wacana

Aktual Dalam Negeri | 20 September 2018 - 16:24 WIB

20 ribu ton beras impor di simpan di Jawa Timur

Manajemen | 20 September 2018 - 16:06 WIB

Tips membangun relasi dan mempertahankan hubungan bisnis

| 20 September 2018 - 16:00 WIB

KPU Muko-muko tetapkan 281 DCT anggota legislatif

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...

Kamis, 20 September 2018 - 16:37 WIB

KPU gelar pleno penetapan capres/cawapres Pilpres 2019

Kamis, 20 September 2018 - 16:00 WIB

KPU Muko-muko tetapkan 281 DCT anggota legislatif

Kamis, 20 September 2018 - 14:56 WIB

1.350 bibit pohon ditanam di lahan kritis

Rabu, 19 September 2018 - 16:23 WIB

Gubernur Babel kunjungi balita positif virus Rubella

Rabu, 19 September 2018 - 11:20 WIB

Pengemudi ojek online serbu Kantor Grab

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com