Minggu, 22 Juli 2018 | 19:59 WIB

Daftar | Login

banner kuping banner kuping
Macro Ad

/

66 persen kasus difteri serang pasien tidak diimunisasi

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Angga Kusuma    |    Editor : Administrator
Ilustrasi. Sumber foto: http://bit.ly/2AvXb3v
Ilustrasi. Sumber foto: http://bit.ly/2AvXb3v
<p>Sebanyak 66 persen dari keseluruhan kasus difteri yang terjadi sepanjang 2017 di seluruh Indonesia, adalah karena penderitanya tidak diimunisasi.</p><p>Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Muhammad Subuh di Jakarta, Rabu (6/12), menyatakan 66 persen kasus difteri yang ada karena tidak ada imunisasi sama sekali, 31 persen imunisasi kurang lengkap, dan 3 persen lainnya imunisasi lengkap.</p><p>"Ini kenyataannya bahwa sebagian besar tidak diimunisasi," ungkap Subuh.</p><p>Pada Januari hingga November 2017 tercatat 593 kasus difteri terjadi di Indonesia dengan angka kematian 32 kasus. Kasus tersebut terjadi di 95 kabupaten-kota pada 20 provinsi.</p><p>Selain itu data Kementerian Kesehatan juga menyebutkan kasus difteri yang ditemukan sepanjang 2017 tidak terbatas usia. "Yang termuda 3,5 tahun, yang tertua 45 tahun," ucap Subuh.</p><p>Penularan difteri juga diketahui terjadi tidak tergantung musim. Sepanjang Januari hingga November 2017 terus terdapat laporan kasus difteri.</p><p>Oleh karena itu, Subuh menyatakan imunisasi difteri sebagai langkah pencegahan utama penyakit tersebut harus dilakukan.</p><p>Dia menjelaskan penyebaran difteri bisa dihentikan dengan mencapai kekebalan kelompok yakni 95 persen cakupan imunisasi. Saat terjadi kekebalan kelompok, 5 persen orang yang tidak diimunisasi tetap dapat terlindungi dari penyakit tersebut.</p><p>Namun, ketika capaian kekebalan kelompok tidak terpenuhi, maka bakteri akan mudah menyebar bahkan bisa menginfeksi orang-orang yang sudah melakukan imunisasi.</p><p>Ketika sudah terjadi seperti itu, maka disarankan penggunaan masker untuk mencegah terjadinya penyebaran bakteri.</p><p>"Karena sifat bakteri ditularkan melalui percikan maka kami mengimbau kesadaran bagi penderita ISPA untuk pakai masker. Yang kurang sehat pakai masker. Atau di keramaian sebisa mungkin pakai masker," tutur Subuh.</p><p>Selain itu juga harus menjaga kebersihan dengan rajin mencuci tangan menggunakan sabun.(Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Musibah | 22 Juli 2018 - 19:54 WIB

50 hektare lahan gunung di Aceh terbakar

Aktual Luar Negeri | 22 Juli 2018 - 19:35 WIB

Jamaah Haji harus rajin semprot wajahnya dengan air

Aktual Dalam Negeri | 22 Juli 2018 - 19:26 WIB

Warga Cicalengka Bandung kesulitan air bersih

Aktual Luar Negeri | 22 Juli 2018 - 19:15 WIB

Petugas tinjau kesiapan bus shalawat jamaah calon haji Indonesia

Aktual Luar Negeri | 22 Juli 2018 - 18:59 WIB

Kapuskes Haji pantau penggunaan APD

Asian Games 2018 | 22 Juli 2018 - 18:46 WIB

Adinda Larasati buka kran emas renang ASG

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com