Kamis, 19 Juli 2018 | 12:33 WIB

Daftar | Login

banner kuping banner kuping
Macro Ad

/

Diculik militer saat bayi, perempuan ini kembali ke keluarganya setelah 40 tahun

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Mitra Elshinta Feeder    |    Editor : Administrator
BBC Indonesia
BBC Indonesia
<figure> <img alt="Adriana" src="http://c.files.bbci.co.uk/AD20/production/_99102344_adriana.jpg" height="548" width="976" /> <footer>Reuters</footer> <figcaption>Adriana (tengah) menyampaikan pidato emosionalnya dalam sebuah konfrensi pers di Argentina.</figcaption> </figure><p>Seorang perempuan yang diculik dari ibunya saat ia lahir, dipertemukan kembali dengan sanak keluarganya oleh lembaga Para Nenek Plaza de Mayo di Argentina<em>.</em></p><p>Organisasi Nenek Plaza De Mayo dibentuk untuk mempertemukan kembali keluarga dengan anak-anak mereka yang hilang, yang telah diculik oleh junta militer.</p><p>Adriana 40, yang meminta agar nama keluarganya tidak diumumkan, teridentifikasi setelah ia melakukan tes DNA.</p> <ul> <li><a href="http://www.bbc.com/indonesia/dunia/2015/12/151130_dunia_argentina">Nenek Plaza De Mayo temukan anak 119 yang diculik militer Argentina</a></li> <li><a href="http://www.bbc.com/indonesia/majalah/2013/11/131105_majalahlain_argentina">Dokumen junta militer Argentina ditemukan</a></li> <li><a href="http://www.bbc.com/indonesia/majalah/2015/09/150901_dunia_bayi_politik_argentina">Bayi ke 117 yang diculik tentara Argentina ditemukan</a></li> </ul><p>DNA-nya ternyata cocok dengan keluarga orang tuanya, yang hilang saat Argentina dikuasai militer.</p><p>Adriana merupakan anak ke-126 yang berhasil dipertemukan oleh organisasi <em>P</em><em>ara Nenek P</em><em>laza de Mayo</em><em>, </em>yang berkampanye untuk para korban 'Perang Kotor' junta militer.</p><p>Berbicara dalam sebuah konferensi pers, Adriana mengatakan bahwa ketika pasangan suami istri yang membesarkannya meninggal, ia ada yang memberi tahu bahwa ia bukan anak kandung mereka.</p><p>&quot;Saya mengetahuinya pada hari Sabtu, pada hari Seninnya saya mendatangi organisasi Nenek. Saya ingin tahu apakah saya adalah anak perempuan dari orang-orang yang hilang, mengingat tanggal lahir saya,&quot; katanya merujuk pada ratusan anak yang diculik dari para aktivis sayap kiri di bawah junta militer antara tahun 1976 dan 1983.</p><p>Ia sudah melakukan tes DNA, namun setelah empat bulan, organisasi Nenek masih belum menemukan kecocokan dengan keluarga mereka yang hilang atau dibunuh oleh rezim militer.</p><p>&quot;Saya kemudian berpikir, kalau begitu mungkin orang tua kandung saya meninggalkan, atau memberikan atau menjual saya karena mereka tidak menginginkan saya,&quot; kata Adriana.</p><p>Ia akhirnya dihubungi Komisi Nasional untuk Hak Identitas (CONADI) pada hari Senin (4/12), mereka mengatakan mempunyai informasi yang ingin langsung disampaikan padanya.</p><p>Adriana pun langsung menjumpai komisi tersebut dan diberi tahu bahwa ia adalah putri dari pasangan Violeta Ortolani dan Edgardo Garnier.</p><figure> <img alt="Adriana" src="http://c.files.bbci.co.uk/12250/production/_99102347_adriana1.jpg" height="549" width="976" /> <footer>Reuters</footer> <figcaption>Para aktivis memegang foto orang tua Adriana yang hilang pada tahun 1977.</figcaption> </figure><p>Orang tua Adriana bertemu saat mereka sama-sama menjadi mahasiswa teknik di kota La Plata, dan juga aktif dalam kelompok mahasiswa sayap kiri.</p><p>Sang ibu, Violeta Ortolani ditahan oleh militer pada bulan Desember 1976 saat ia hamil delapan bulan.</p><p>Adriana sendiri lahir dalam tahanan pada bulan Januari 1977. Kemudian ayahnya, Garnier ditangkap sebulan kemudian saat ia mencari istri dan anaknya yang hilang.</p><p>Baik Violeta Ortolani maupun Edgardo Garnier, yang saat itu berusia 23 dan 21 tahun saat ditahan, tidak pernah terlihat lagi. Mereka adalah dua dari sekitar 30.000 orang yang hilang selama junta militer.</p><p>Sang nenek, nyonya Garnier tidak pernah berhenti mencari cucunya yang hilang dan menjadi sosok utama dalam organisasi Nenek<em> Plaza de Mayo</em>. </p><p>Ia tidak bisa menghadiri konferensi pers hari Selasa, tapi Adriana mengatakan bahwa sudh berbicara dengan neneknya melalui telepon.</p><p>&quot;Ia tak hanya cantik di luar namun ia juga memiliki kecantikan di dalam, begitu juga dengan kepribadiannya,&quot; kata Adriana tentang neneknya. &quot;Cinta mengalahkan kebencian, selalu.&quot;</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 19 Juli 2018 - 12:32 WIB

Saksi: Pelempar molotov rumah Mardani berjumlah dua orang

Aktual Dalam Negeri | 19 Juli 2018 - 12:24 WIB

DPR pertimbangkan setujui pengajuan kenaikan anggaran PKH

Ekonomi | 19 Juli 2018 - 12:16 WIB

Garis kemiskinan di Jambi naik 7,54 persen

Kriminalitas | 19 Juli 2018 - 12:08 WIB

Dua bom molotov di rumah Mardani berisi pertamax

Aktual Dalam Negeri | 19 Juli 2018 - 12:00 WIB

Bagir Manan usulkan aturan siaran langsung persidangan

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com