Rabu, 25 April 2018

WHO: Penderita difteri di Yaman dekati angka 500

Jumat, 05 Januari 2018 12:14

Ilustrasi. Sumber Foto: http://bit.ly/2j6yPav Ilustrasi. Sumber Foto: http://bit.ly/2j6yPav
Ayo berbagi!

Sedikit-dikitnya 471 orang di Yaman diduga terjangkit difteri, menewaskan satu dari 10 di antaranya sejak mulai mewabah pada pertengahan Agustus, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Kamis (4/1).

Yaman, salah satu negara Arab termiskin di dunia, dilanda perang antara gerakan bersenjata Houthi, yang didukung Iran, dan sebuah pasukan militer gabungan pimpinan Saudi yang didukung Amerika Serikat.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menyebut keadaan di Yaman sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan delapan juta orang berada di ambang batas kelaparan.

Wilayah Ibb dan al-Hodeidah adalah yang paling parah terkena wabah difteri, penyakit yang menyebar melalui hubungan dekat fisik dan pernapasan, kata juru bicara WHO Tarik Jasarevic menanggapi pertanyaan yang diajukan.

"Perbandingan kematian keseluruhan penderita adalah sebesar 10 persen," katanya. Pihaknya mencatat bahwa 46 kematian telah terjadi pada 2 Januari.

Pasukan militer gabungan pimpinan Saudi yang bertempur di Yaman pada Selasa menolak membuka jalan untuk bantuan dan pasokan bahan kebutuhan pokok, menyusul sebuah berita yang merinci bagaimana perjuangan Yaman mengatasi wabah difteri.

Laporan Khusus Reuters, yang diterbitkan pada 29 Desember, mengatakan bahwa dalam empat bulan belakangan, dokter di seluruh kawasan Yaman telah mencatat bahwa sedikit-dikitnya terdapat 380 penderita difteri, sebuah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang terakhir muncul di negara tersebut pada 1992.

Penyebaran difteri, yang dapat dicegah dengan vaksin, meluasnya kelaparan dan wabah kolera merupakan bencana terburuk yang pernah tercatat, dengan lebih dari satu juta penderita dan 2.227 kematian sejak April lalu.

WHO, Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah mengirimkan antibiotik difteri ke daerah yang terkena dampak penyebaran dan membantu mendirikan pusat perawatan.

Bersama dengan UNICEF, vaksin ini telah diberikan kepada anak-anak di sekitar Ibb guna melawan penyebaran penyakit.

Sistem kesehatan Yaman hampir roboh, dengan kurangnya pasokan piranti kesehatan untuk menangani penyakit kronis, tingkat imunisasi rendah dan terdapat banyak petugas kesehatan yang belum menerima upah sepanjang berlangsungnya perang. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-AnJ

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar