Selasa, 23 Oktober 2018 | 09:09 WIB

Daftar | Login

MacroAd

/

IHSG BEI dibuka menguat 7,77 poin

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Devi Novitasari    |    Editor : Administrator
Sumber foto: http://bit.ly/2qKXHaN
Sumber foto: http://bit.ly/2qKXHaN
<p>Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Rabu (10/1) dibuka menguat sebesar 7,77 poin seiring dengan data ekonomi nasional yang dinyatakan positif.</p><p>IHSG BEI dibuka menguat 7,77 poin atau 0,12 persen menjadi 6.380,91, sedangkan kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak naik 1,99 poin (0,18 persen) menjadi 1.085,29.</p><p>"Data ekonomi nasional mengenai penjualan ritel yang meningkat menjadi salah satu faktor yang memicu pelaku pasar saham kembali melakukan aksi beli sehingga IHSG kembali bergerak menguat," kata Analis Indosurya Sekuritas William Surya Wijaya di Jakarta, Rabu.</p><p>Menurut William Surya Wijaya, meningkatnya penjualan ritel dapat menjadi salah satu indikasi bagi perbaikan daya beli di dalam negeri. Dengan begitu, pertumbuhan ekonomi nasional bisa ikut terdorong lebih tinggi.</p><p>Bank Indonesia mencatat, penjualan eceran pada November 2017 tumbuh. Hal ini tercermin dari Indeks Penjualan Riil (IPR) November 2017 yang sebesar 206,7 atau tumbuh 2,5 persen (yoy), lebih baik dibandingkan dengan pertumbuhan penjualan pada Oktober 2017 yang sebesar 2,2 persen (yoy).</p><p>Ia menambahkan bahwa harga komoditas yang cenderung menguat juga turut mempengaruhi pergerakan IHSG. Saham-saham berbasis komoditas seperti sektor pertambangan dan pertanian diperkirakan masih menjadi incaran investor.</p><p>Sementara itu,Vice President Research and Analysis Valbury Asia Securities Nico Omer Jonckheere menambahkan bahwa pemerintah menilai tingkat konsumsi rumah tangga masih menjadi salah satu faktor utama penggerak pertumbuhan ekonomi pada 2018 yang diasumsikan mencapai 5,4 persen.</p><p>"Sejumlah momen penopang pertumbuhan konsumsi yakni tahun baru, Hari Raya, serta pelaksanaan Asian Games dan pertemuan tahunan lembaga dana moneter internasional (IMF)-Bank Dunia," kata Nico Omer.</p><p>Sementara itu bursa regional, di antaranya indeks Hang Seng menguat 40,11 poin (0,13 persen) ke 31.051,52, indeks bursa Nikkei turun 58,78 poin (0,25 persen) ke 23.791,21, dan Straits Times melemah 9,56 poin (0,27 persen) ke posisi 3.515,22. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 23 Oktober 2018 - 09:07 WIB

BMKG peringatkan hujan lebat-petir di Lampung

Aktual Dalam Negeri | 23 Oktober 2018 - 08:55 WIB

Mendagri: Dana kelurahan bersifat stimulan

Liga Inggris | 23 Oktober 2018 - 08:46 WIB

Sempat tertinggal, Arsenal balikkan keadaan taklukkan Leicester

Aktual Dalam Negeri | 23 Oktober 2018 - 08:34 WIB

Latihan militer ASEAN-China berlangsung tujuh hari

Ekonomi | 23 Oktober 2018 - 08:24 WIB

Mendag katakan ekspor adalah kunci pertumbuhan ekonomi

Aktual Dalam Negeri | 23 Oktober 2018 - 08:15 WIB

Mendagri tegaskan dana kelurahan tak ada kaitannya dengan Pilpres

<p>Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Rabu (10/1) dibuka menguat sebesar 7,77 poin seiring dengan data ekonomi nasional yang dinyatakan positif.</p><p>IHSG BEI dibuka menguat 7,77 poin atau 0,12 persen menjadi 6.380,91, sedangkan kelompok 45 saham unggulan atau indeks LQ45 bergerak naik 1,99 poin (0,18 persen) menjadi 1.085,29.</p><p>"Data ekonomi nasional mengenai penjualan ritel yang meningkat menjadi salah satu faktor yang memicu pelaku pasar saham kembali melakukan aksi beli sehingga IHSG kembali bergerak menguat," kata Analis Indosurya Sekuritas William Surya Wijaya di Jakarta, Rabu.</p><p>Menurut William Surya Wijaya, meningkatnya penjualan ritel dapat menjadi salah satu indikasi bagi perbaikan daya beli di dalam negeri. Dengan begitu, pertumbuhan ekonomi nasional bisa ikut terdorong lebih tinggi.</p><p>Bank Indonesia mencatat, penjualan eceran pada November 2017 tumbuh. Hal ini tercermin dari Indeks Penjualan Riil (IPR) November 2017 yang sebesar 206,7 atau tumbuh 2,5 persen (yoy), lebih baik dibandingkan dengan pertumbuhan penjualan pada Oktober 2017 yang sebesar 2,2 persen (yoy).</p><p>Ia menambahkan bahwa harga komoditas yang cenderung menguat juga turut mempengaruhi pergerakan IHSG. Saham-saham berbasis komoditas seperti sektor pertambangan dan pertanian diperkirakan masih menjadi incaran investor.</p><p>Sementara itu,Vice President Research and Analysis Valbury Asia Securities Nico Omer Jonckheere menambahkan bahwa pemerintah menilai tingkat konsumsi rumah tangga masih menjadi salah satu faktor utama penggerak pertumbuhan ekonomi pada 2018 yang diasumsikan mencapai 5,4 persen.</p><p>"Sejumlah momen penopang pertumbuhan konsumsi yakni tahun baru, Hari Raya, serta pelaksanaan Asian Games dan pertemuan tahunan lembaga dana moneter internasional (IMF)-Bank Dunia," kata Nico Omer.</p><p>Sementara itu bursa regional, di antaranya indeks Hang Seng menguat 40,11 poin (0,13 persen) ke 31.051,52, indeks bursa Nikkei turun 58,78 poin (0,25 persen) ke 23.791,21, dan Straits Times melemah 9,56 poin (0,27 persen) ke posisi 3.515,22. (Ant)</p>

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com