Kamis, 18 Januari 2018

Auditor BPK sudah tahu 'diincar' KPK

Rabu, 10 Januari 2018 19:37

Auditor BPK Yudi Ayodya. Sumber foto: http://bit.ly/2D0KY8E Auditor BPK Yudi Ayodya. Sumber foto: http://bit.ly/2D0KY8E
Ayo berbagi!

Auditor BPK Yudi Ayodya mengetahui bahwa rekannya sudah diincar oleh KPK sebelum Operasi Tangkap Tangan (OTT) terhadap rekan-rekannya yakni Ali Sadli dan Rochmadi Saptogiri.

Ali Sadli adalah Kepala Sub Auditorat III B.2 Auditor Utama Keuangan (AKN) III BPK RI merangkap sebagai pelaksana tugas kepala Auditorat III B pada AKN III BPK sedangkan Rochmadi Saptogiri adalah Auditor Utama Keuangan Negara III BPK, keduanya didakwa menerima suap, gratifikasi dan melakukan tindak pidana pencucian uang.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK menunjukkan pembicaraan antara Yudi Ayodya dan Apriyadi Malik dari pihak swasta yang merupakan tetangga Ali dan Rochmadi di Bintaro yang kerap datang ke kantor Ali dan Rochmadi.

Pembicaraan terjadi pada 26 Mei 2017, hari yang sama saat Ali Sadli dan Rochmadi diamankan dalam OTT KPK terhadap keduanya.

Yudi: Dia tuh sebenarnya kelihatannya dia mau ngincer Rochmadi

Yaya: iya

Yudi: ya kan

Yaya: hmm

Yudi: cuma kan akhirnya kontak-kontakan terus sama pak Ali tuh

Yaya: iya

Yudi: hmmm

Yaya: iya kenapa jadi dia yang kena

Yudi: hmmm

Yaya: iya kenapa jadi dia yang kena Allahu Akbar deh

Yudi: hmm

Yaya: Ali ngambil punya Rochmadi kali ye tuh ye

Yudi: kagak 

Yaya: mau ngasih ke sana?

Yudi: gua nggak tahu, iya kayaknya tuh yang irjen kan mau ngasih buat itu kan? 

Yaya: iya

Yudi: hmm

Yaya: iya iya bisa jadi

Yudi: gua nggak tahu dah

Yaya: hah?

Yudi: lagi rame

Yaya: terus

Yudi: iya jadi di itu in itu kan apa WTP tuh

Yaya: he eh 

Yudi: iya itu tapi WTPnya kata si Anam, agak ini nih

Yaya: hah?

Yudi: si Anam kan lagi agak ini kan

Yaya: agak apa?

Yudi: rame di sana 

Yaya: oh Anam 

Yudi: iya jadi tadi gua ketemu temen gua 

"Maksudnya itu ngambil punya Rochmadi apa Pak?" tanya jaksa penuntut umum KPK Takdir Suhan.

"Tidak tahu Pak, saya hanya bicara saja," kata Yaya berkilah.

"Lantas mengenai mengincar itu maksudnya apa?" tanya jaksa.

"Tidak tahu, lupa pak," jawab Yaya.

Dalam perkara ini, Rochmadi didakwa dengan empat dakwaan.

Dakwaan pertama, Rochmadi didakwa bersama-sama dengan anak buahnya auditor BPK Ali Sadli menerima suap Rp240 juta dari Inspektur Jenderal Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) Sugito agar laporan keuangan Kemendes PDTT tahun 2016 mendapat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).

Uang diberikan secara bertahao yaitu pada 10 Mei 2017 dan pada 26 Mei 2017 melalui Ali Sadli yang bersumber dari urunan para eselon 1 Kemendes PDTT.

Dakwaan kedua adalah Rochmadi diduga menerima gratifikasi sebesar Rp3,5 miliar, ketiga melakukan tindak pidana pencucian aktif berupa pembelian tanah tanah kavling seluas 329 meter persegi di Bintaro senilai Rp3,5 miliar dan keempat Rochmadi didakwa pencucian uang pasif berupa penerimaan 1 unit mobil merk Honda tipe Odyssey dari Ali Sadli.(Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-ank

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar