Sabtu, 15 Desember 2018 | 12:54 WIB

Daftar | Login

MacroAd

0 /

Menkeu akan bantu penanganan aset kapal ilegal

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Devi Novitasari    |    Editor : Administrator
<p>Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan pihaknya akan membantu penanganan aset bagi kapal asing pelaku pencurian ikan di perairan Indonesia.</p><p>"Kita akan lihat apa yang dilakukan dalam menangani kapal-kapal yang melanggar atau ilegal, bagaimana dalam peraturan untuk penanganannya asetnya kami akan bantu sepenuhnya," kata Sri Mulyani ditemui di Perpustakaan Nasional, Jakarta, Kamis (11/1).</p><p>Mantan direktur pelaksana Bank Dunia itu mengatakan bahwa Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan dan Lembaga Manajemen Aset Negara belum mengelola aset berupa kapal-kapal asing pelaku pencurian ikan.</p><p>Sri Mulyani mengaku masih akan melihat bagaimana strategi dari Kementerian Kelautan dan Perikanan dan instruksi dari Presiden agar kapal-kapal itu bisa lebih didayagunakan.</p><p>Ia juga menegaskan mengenai aspek penting mengenai bagaimana strategi tersebut turut mendukung peningkatan aktivitas ekonomi yang berhubungan langsung dengan kegiatan sektor perikanan.</p><p>"Dan yang paling penting adalah aktivitas ekonomi masyarakat, nelayan, industri perikanan bisa ditingkatkan," kata Menkeu.</p><p>Sebelumnya, Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kemenkeu, Isa Rachmatarwata, menyebutkan bahwa proses penyitaan aset negara harus melalui penetapan pengadilan.</p><p>"Ada proses pengadilan, dinyatakan dirampas dan dari situ ada proses penetapan dari Kejaksaan Agung. Nanti terserah mau diserahkan ke DJKN, dimusnahkan, atau dilelang," kata Isa. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Megapolitan | 15 Desember 2018 - 12:49 WIB

The Jakmania nyalakan flare dan kembang api sepanjang pawai

Pemilihan Presiden 2019 | 15 Desember 2018 - 12:37 WIB

Erick Thohir: Serang fitnah dengan bukti dan fakta

Ekonomi | 15 Desember 2018 - 12:24 WIB

LIPI: Afrika pasar potensial bagi Indonesia

Liga Indonesia | 15 Desember 2018 - 12:12 WIB

Teco: Jakmania berhak merayakan kebahagiaan juara

Aktual Dalam Negeri | 15 Desember 2018 - 11:50 WIB

Hadapi musim hujan, Bupati tekankan pentingnya mitigasi bencana

Aktual Pemilu | 15 Desember 2018 - 11:37 WIB

Politik identitas timbulkan ketidakpastian

<p>Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan pihaknya akan membantu penanganan aset bagi kapal asing pelaku pencurian ikan di perairan Indonesia.</p><p>"Kita akan lihat apa yang dilakukan dalam menangani kapal-kapal yang melanggar atau ilegal, bagaimana dalam peraturan untuk penanganannya asetnya kami akan bantu sepenuhnya," kata Sri Mulyani ditemui di Perpustakaan Nasional, Jakarta, Kamis (11/1).</p><p>Mantan direktur pelaksana Bank Dunia itu mengatakan bahwa Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan dan Lembaga Manajemen Aset Negara belum mengelola aset berupa kapal-kapal asing pelaku pencurian ikan.</p><p>Sri Mulyani mengaku masih akan melihat bagaimana strategi dari Kementerian Kelautan dan Perikanan dan instruksi dari Presiden agar kapal-kapal itu bisa lebih didayagunakan.</p><p>Ia juga menegaskan mengenai aspek penting mengenai bagaimana strategi tersebut turut mendukung peningkatan aktivitas ekonomi yang berhubungan langsung dengan kegiatan sektor perikanan.</p><p>"Dan yang paling penting adalah aktivitas ekonomi masyarakat, nelayan, industri perikanan bisa ditingkatkan," kata Menkeu.</p><p>Sebelumnya, Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kemenkeu, Isa Rachmatarwata, menyebutkan bahwa proses penyitaan aset negara harus melalui penetapan pengadilan.</p><p>"Ada proses pengadilan, dinyatakan dirampas dan dari situ ada proses penetapan dari Kejaksaan Agung. Nanti terserah mau diserahkan ke DJKN, dimusnahkan, atau dilelang," kata Isa. (Ant)</p>

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Jumat, 14 Desember 2018 - 17:56 WIB

Capres Jokowi dialog dengan pelaku usaha muda UKM

Kamis, 13 Desember 2018 - 10:51 WIB

KPK panggil Bupati Jepara terkait kasus suap

Rabu, 12 Desember 2018 - 06:25 WIB

Mantan diplomat Kanada dikabarkan ditahan di China

elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com