Selasa, 23 Oktober 2018 | 04:56 WIB

Daftar | Login

MacroAd

/

Sandiaga tak pernah dimintai mahar oleh Gerindra

Senin, 00 0000 - 00:00 WIB    |    Penulis : Andi Juandi    |    Editor : Administrator
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno. Sumber Foto:  http://bit.ly/2D5RmMY
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno. Sumber Foto: http://bit.ly/2D5RmMY
<p>Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno mengaku bahwa ia tidak pernah dimintai mahar oleh Ketua DPP Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto ketika mencalonkan diri sebagai cawagub dalam Pilkada DKI Jakarta berpasangan dengan Anies Baswedan.</p><p> "Nggak ada, nggak ada sama sekali. Pak Prabowo sangat profesional," kata Sandiaga d Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (12/1). Ditambahkannya, partai Gerindra selalu bertindak secara profesional bila ada seseorang yang hendak maju di sebuah pesta demokrasi. </p><p> Hal itu terbukti ketika Presiden Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama mengikuti perhelatan Pilkada DKI 2012. Mereka sama sekali tak pernah dimintai uang oleh Prabowo Subianto, katanya."Itu sudah terbukti saat mencalonkan saya dan Mas Anies," kata Sandiaga.</p><p> Dia mencontohkan waktu menjadi peserta Pilkada DKI Jakarta lalu menghabiskan dana lebih dari Rp100 miliar.</p><p> Jadi itu yang diinginkan sebetulnya oleh Gerindra. Jangan sampai saat kita udah mencalonkan, kita nggak punya pendanaan," kata Sandiaga.</p><p> Hal tersebut terkait pernyataan, La Nyalla Mattalitti diminta uang Rp40 miliar oleh Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto untuk maju dalam Pemilihan Gubernur Jawa Timur.</p><p> Sementara itu, Anies mengatakan saat mencalonkan menjadi calon gubernur DKI Jakarta tidak ada pembicaraan soal mahar untuk diusung oleh partai Gerindra.</p><p> "Nggak ada tuh obrolan mahar. Nih kita berdua ada disini, tidak ada mahar, nggak ada sama sekali nggak ada. Bahkan kalau bisa dibilang yah semuanya kemarin itu iuran, sehingga terjadi gerakan semuanya terlibat," kata Anies.</p><p> Jadi bahwa proses politik memerlukan biaya itu benar, tapi bahwa calon harus membayar itu tidak ada, katanya. (Ant)</p>
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
elshinta.com
Aktual Dalam Negeri | 22 Oktober 2018 - 22:22 WIB

Dua Babinsa jajaran Kodim 0201/BS gerebek pesta narkoba

Aktual Dalam Negeri | 22 Oktober 2018 - 22:10 WIB

Kudus darurat TBC

Hukum | 22 Oktober 2018 - 21:59 WIB

SP RSIS desak PN Sukoharjo laksanakan eksekusi putusan MA

Sosbud | 22 Oktober 2018 - 21:48 WIB

Malinau gelar Irau dalam rangka HUT ke-19

Arestasi | 22 Oktober 2018 - 21:25 WIB

Polisi bekuk pembunuh wanita tanpa busana di Binjai

<p>Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno mengaku bahwa ia tidak pernah dimintai mahar oleh Ketua DPP Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto ketika mencalonkan diri sebagai cawagub dalam Pilkada DKI Jakarta berpasangan dengan Anies Baswedan.</p><p> "Nggak ada, nggak ada sama sekali. Pak Prabowo sangat profesional," kata Sandiaga d Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (12/1). Ditambahkannya, partai Gerindra selalu bertindak secara profesional bila ada seseorang yang hendak maju di sebuah pesta demokrasi. </p><p> Hal itu terbukti ketika Presiden Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama mengikuti perhelatan Pilkada DKI 2012. Mereka sama sekali tak pernah dimintai uang oleh Prabowo Subianto, katanya."Itu sudah terbukti saat mencalonkan saya dan Mas Anies," kata Sandiaga.</p><p> Dia mencontohkan waktu menjadi peserta Pilkada DKI Jakarta lalu menghabiskan dana lebih dari Rp100 miliar.</p><p> Jadi itu yang diinginkan sebetulnya oleh Gerindra. Jangan sampai saat kita udah mencalonkan, kita nggak punya pendanaan," kata Sandiaga.</p><p> Hal tersebut terkait pernyataan, La Nyalla Mattalitti diminta uang Rp40 miliar oleh Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto untuk maju dalam Pemilihan Gubernur Jawa Timur.</p><p> Sementara itu, Anies mengatakan saat mencalonkan menjadi calon gubernur DKI Jakarta tidak ada pembicaraan soal mahar untuk diusung oleh partai Gerindra.</p><p> "Nggak ada tuh obrolan mahar. Nih kita berdua ada disini, tidak ada mahar, nggak ada sama sekali nggak ada. Bahkan kalau bisa dibilang yah semuanya kemarin itu iuran, sehingga terjadi gerakan semuanya terlibat," kata Anies.</p><p> Jadi bahwa proses politik memerlukan biaya itu benar, tapi bahwa calon harus membayar itu tidak ada, katanya. (Ant)</p>

Komentar

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
loading...
elshinta.com

FOLLOW US:

© 2018 All Right Reserved. Elshinta.com