Senin, 23 April 2018

100 desa di Sintang masih sengketa batas

Jumat, 13 April 2018 18:53

Ilustrasi. Sumber Foto: https://bit.ly/2GVr95x Ilustrasi. Sumber Foto: https://bit.ly/2GVr95x
Ayo berbagi!

Wakil Bupati Sintang, Kalimantan Barat Askiman mengatakan, masih ada sekitar 100 desa di kabupaten itu hasil pemekaran beberapa waktu lalu masih memiliki persoalan sengketa batas.

"Ada batas-batas yang belum disepakati. Ada juga yang sudah disepakati, namun belum ada penegasannya. Itu yang harus kita selesaikan segera," kata Askiman di Sintang, Jumat (13/4).

Menurut Askiman, kemungkinan konflik akibat belum diselesaikannya persoalan batas wilayah desa bisa memicu ketidakstabilan di Sintang.

Dikatakan dia, prinsipnya akan digunakan dasar peta tata ruang kabupaten, dan menggunakan peta pembentukan desa lama. "Kita lakukan sosialisasi kembali atas peraturan bupati (perbup) yang salah satunya tentang penegasan hak masyarakat atas sumber daya alam sebelumnya, dimiliki secara turun temurun dan tidak berubah. Karena itu, adanya penegasan batas wilayah," tuturnya.

Askiman mengharapkan, adanya telaah ulang atas dokumen-dokumen yang ada terkait dengan pemekaran desa sehingga kemudian tim dapat melakukan sinkronisasi peta. Sedangkan Plt Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Kabupaten Sintang, Ulidal Mohtar menyampaikan beberapa kendala yang terjadi dalam proses sengketa batas wilayah desa. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-AnJ

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar